Tata Cara Tayamum Beserta Doa, Syarat, dan Niat Menjalankannya

·Bacaan 4 menit

Bola.com, Jakarta - Bersuci atau menyucikan diri merupakan satu di antara syarat sah yang harus dilakukan oleh umat Islam sebelum melakukan ibadah. Tata cara melakukannya pun beragam.

Semisal, sebelum melakukan ibadah salat lima waktu maupun sunah, umat Islam diwajibkan untuk melakukan wudu terlebih dahulu.

Namun, ada beberapa kondisi yang membuat umat Muslim tidak dapat melakukan wudu sebelum mendirikan salat, seperti di saat perjalanan jauh atau ketika kekurangan air.

Di seperti saat itu, Allah memberikan keringanan bagi mereka yang akan mendirikan salat, akan tetapi tidak dapat menemukan sumber air, yaitu berupa mengganti wudu dengan tayamum.

Tayamum merupakan tindakan bersuci dari hadas besar maupun kecil tanpa menggunakan air atau menggantinya dengan pasir atau debu.

Tata cara melakukan tayamum tentunya berbeda dengan wudu, mengingat media yang digunakan pun sangat berbeda.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai tayamum agar tidak salah dalam melakukannya, berikut ini tata cara tayamum beserta doa dan niat menjalankannya, seperti disadur dari Liputan6, Rabu (9/6/2021).

Pengertian Umum Tayamum

Ilustrasi Islami. (Photo by Abdullah Faraz on Unsplash)
Ilustrasi Islami. (Photo by Abdullah Faraz on Unsplash)

Tayamum adalah bersuci dari hadas besar maupun hadas kecil dengan mengusap wajah dan tangan menggunakan debu, tanah atau permukaan bumi lainnya yang bersih dan suci.

Dalil yang menyebutkan kemudahan bersuci dengan cara tayamum disampaikan Allah dalam Al-Qur'an Surat Al-Nisa' ayat 43, yang artinya:

"Dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau datang dari tempat buang air atau kamu telah menyentuh perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air, maka bertayamumlah dengan tanah yang baik (suci); sapulah mukamu dan tanganmu."

Dari ayat di atas, setidaknya ada dua sebab dibolehkannya bersuci dengan cara tayamum. Pertama, karena Anda berada dalam kondisi sakit dan ketiadaan air. Kedua, Anda dalam keadaan bepergian, sepulang dari buang air, atau junub.

Tayamum ini merupakan satu di antara cara untuk menghilangkan hadas dan sebagai pengganti dari wudu. Itulah mengapa, sebagai seorang Muslim, Anda wajib tahu tata cara tayamum yang benar.

Tidak hanya gerakannya saja, Anda juga harus hafal bacaan niat tayamum dan doanya. Dengan memahami niat dan tata cara tayamum yang benar, Anda bisa menjalankan ibadah dengan tenang, meski tidak ada air untuk wudu.

Syarat Melakukan Tayamum

Ilustrasi salat, tahajud. (Photo by rawpixel.com on Freepik)
Ilustrasi salat, tahajud. (Photo by rawpixel.com on Freepik)

Melakukan tayamum tidak boleh asal-asalan. Sebelum mulai mempraktikkan tata cara tayamum yang benar, pastikan sudah memenuhi persyaratannya. Jika syarat melakukan tayamum tak terpenuhi, tayamum tidak bisa dilakukan.

Syarat melakukan tayamum:

Sulit menemukan air

Menemukan air cenderung jika sedang musim kemarau. Bisa juga ketika sedang melakukan perjalanan jauh dan sumber air jauh. Dalam keadaan sakit dan tidak kuat menyentuh air. Termasuk ketika sedang berada di gunung dengan cuaca sangat dingin dan sulit menemukan sumber air.

Debu yang suci

Debu yang bisa digunakan untuk tayamum harus suci. Maksudnya adalah debu yang digunakan bebas dari najis seperti percikan kotoran hewan, bercampur kapur, dan lain sebagainya.

Bukan tanah basah, tidak tercampur dengan tepung, kapur, batu, tinja, dan kotoran lainnya. Termasuk debu yang sudah digunakan untuk tayamum tak boleh digunakan lebih dari satu kali.

Mengerti tata cara tayamum

Sebelum melakukan tayamum, pastikan sudah mengerti dan memahami tata caranya. Syarat dan tata cara tayamum yang benar ini saling beriringan. Memenuhi syarat saja tidak cukup untuk mengamalkan tayamum yang benar.

Dilakukan pada waktu salat

Jangan asal melakukan tayamum. Tayamum hanya boleh dilakukan ketika mendekati waktu salat saja. Jika tayamum hendak ditujukan untuk menyucikan diri dari najis, tidak terlalu dianjurkan. Terkecuali pada kondisi yang benar-benar tidak memungkinkan.

Satu kali tayamum untuk satu kali salat fardhu

Selain harus dilakukan ketika mendekati waktu salat, tayamum hanya boleh dilakukan satu kali pada setiap salat fardu. Jika hendak melakukan salat fardhu lagi, dianjurkan untuk bertayamum untuk kedua kalinya.

Paham rukun tayamum

Bersuci dengan tayamum memiliki empat rukun, yakni niat dalam hati, mengusap wajah, mengusap kedua tangan, dan tertib. Berbeda dengan wudu yang memiliki enam rukun.

Tata Cara Tayamum yang Benar

Ilustrasi Islami. Credit: freepik.com
Ilustrasi Islami. Credit: freepik.com

1. Siapkan tanah berdebu atau debu yang bersih. Apabila Anda sedang dalam perjalanan, bisa dengan jendela yang bersih.

2. Ketika posisi Anda sedang sakit di kamar atau rumah sakit, pilih dinding berdebu yang sekiranya bersih dari kotoran cicak.

3. Kemudian menghadap kiblat, ucapkan Basmalah. Letakkan kedua telapak tangan pada debu dengan posisi jari-jari tangan dirapatkan.

4. Lalu usapkan kedua telapak tangan pada seluruh wajah Anda, disertai membaca niat dalam hati.

Salah satu bacaan niat tayamum:

"Nawaitut Tayammuma Lisstibaahatish Shalaati Fardlol Lillaahi Taaalaa."

Artinya: Aku niat melakukan tayamum agar dapat mengerjakan salat fardlu karena Allah taala.

5. Tayamum berbeda dengan wudu, tidak disyaratkan mengusap pada bagian-bagian yang ada di bawah rambut atau bulu wajah, baik yang tipis maupun tebal. Terpenting meratakan debu pada seluruh bagian wajah.

6. Selanjutnya, letakkan lagi telapak tangan pada debu, sebaiknya di tempat yang berbeda dari letak yang pertama tadi. Kali ini jari-jari direnggangkan, jika ada cincin pada jari dilepas dulu sementara.

7. Kemudian usap telapak tangan kiri pada punggung tangan kanan ke arah bagian dalam lengan hingga siku. Lanjutkan dari telapak tangan kanan untuk mengusap punggung tangan kiri hingga siku.

8. Terakhir, usapkan bagian jempol kiri ke bagian punggung jempol kanan. Selanjutnya lakukan hal yang sama pada tangan kiri.

9. Pertemukan kedua telapak tangan dan usap-usapkan di antara jari-jari.

Doa Tata Cara Tayamum yang Benar

Ilustrasi Islami. Credit: freepik.com
Ilustrasi Islami. Credit: freepik.com

Layaknya selesai dari berwudu, setelah tayamum membaca doa yang sama, yakni:

"Asyhadu Allaa Ilaaha Illalloohu Wandahuu Laa. Syariika Lahu Wa Asyhadu Anna Muhammadan 'Abduhuuwa Rosuuluhuu, Alloohummaj'alnii Minat Tawwaabiina Waj'alnii Minal Mutathohhiriin."

Artinya: Aku mengaku bahwa tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya, dan aku mengaku bahwa Nabi Muhammad itu adalah hamba dan Utusan Allah. Ya Allah, jadikanlah aku dari golongan orang-orang yang bertaubat dan jadikanlah aku dari golongan orang-orang yang bersuci (saleh).

Disadur dari: Liputan6.com (Penulis: Laudia Tysara. Editor: Nanah Fahrudin. Published: 29/7/2020)

Yuk, baca artikel Islami lainnya dengan mengeklik tautan ini.