Tayangan Hoaks Panen Spageti Bikin Geger Warga Inggris

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Stasiun televisi Inggris, BBC pada 1 April 1957 menayangkan seorang perempuan sedang memanen spageti di Ticimo, Swiss. Dengan teliti, si perempuan itu memetik setiap helai pasta itu dari pohon dan meletakkannya ke dalam baskom lalu mengeringkannya.

Mi asal Italia itu bisa langsung disantap. Atau yang menginginkan kelezatan ganda, bisa menambahkannya bumbu dan minyak zaitun.

"Bagi mereka yang menyukai makanan itu, spageti yang ditanam sendiri tak ada tandingannya," kata sang penyiar berita, Richard Dimbleby, seperti dikutip dari BBC.

Dimbleby menjelaskan, bahwa saat Maret tiba, spageti dalam kondisi kritis lantaran bunga es pada awal musim bisa merusak hasil panen para petani itu.

Dia menambahkan, spageti bisa tumbuh dengan panjang yang sama berkat kerja keras para petani dari generasi ke generasi.

Spageti bisa tumbuh? Tentu saja itu tidak benar, meski dokumenter itu ditayangkan dalam program Panorama yang merupakan acara serius dalam stasiun berita Inggris itu.

Saat itu, spageti belum dikonsumsi secara luas oleh warga Inggris. Makanan itu pun masih menjadi hidangan eksotis yang nyatanya bisa menipu pemirsa saat itu.

Saking penasarannya mereka mencari tahu bagaimana caranya bisa mendapatkan bibit tanaman itu dan menumbuhkannya. Jawabannya, "Letakkan spageti kering di kaleng tomat dan berharap yang terbaik," demikian dikutip dari Mirror.

Sementara itu, mereka yang mengetahui tayangan itu hanya tipuan, mengkritik keras BBC. Maklum, program tersebut biasanya menayangkan berita faktual.

Tayangan panen spageti itu menjadi pemantik bagi media lain di seantero dunia untuk menayangkan April Mop, dengan gaya dan racikan yang berbeda dengan tujuan yang tak jauh berbeda: membuat jengkel.

Stoking Ajaib dari Swedia

Ilustrasi april mop (dok. Pixabay.com/mariananbu/Putu Elmira)
Ilustrasi april mop (dok. Pixabay.com/mariananbu/Putu Elmira)

Melompat ke acara TV di Swedia. Pada 1962, negara itu hanya punya satu stasiun TV, SVT (Sveriges Television), yang ditonton dari layar hitam putih.

Lewat salah satu tayangan, diumumkan bahwa seorang ahli teknik Swedia, Kjell Stensson menemukan cara jitu mengubah layar hitam putih menjadi berwarna dengan seketika.

Kata Kjell mengatakan kepada pemirsa bahwa menutup layar TV dengan stoking nilon bisa membuat cahaya berpendar sedemikian rupa sehingga menampilkan warna-warna. Cukup siapkan gunting dan plester.

Lalu, cari sudut pandang yang pas agar warna terpampang jelas. Penjelasan disampaikan dengan melibatkan sains, hingga terdengar meyakinkan.

Ribuan pemirsa mengikuti tips itu, menggunting stoking dan menempelkannya pada layar. Tapi, keajaiban tak datang meski penonton sibuk memiringkan kepala, ke kanan lalu ke kiri, mencari posisi yang pas agar bisa menangkap warna. Mereka tak sadar kena tipu!

Sejumlah orang masih ingat adegan lucu saat orangtua mereka cepat-cepat mencari stoking untuk menutupi televisi, mereka sibuk memiringkan kepala setelahnya.

Empat tahun kemudian, saat April Mop 1966, SVT berusaha melakukan uji coba siaran berwarnanya. Tayangan televisi berwarna mulai di Swedia pada 1 April 1970.

Tayangan tipuan lainnya, juga dikabarkan BBC, adalah tampilan jam Big Ben akan diganti, dari menggunakan jarum ke digital pada 1 April 1980.

BBC Jepang juga mengabarkan jarum jam akan dilelang untuk 4 pendengar pertama yang mengontak pihak mereka. Salah satu yang kena tipu adalah pelaut Negeri Sakura, yang segera menelepon meski berada di tengah Samudera Atlantik.

Gunung Es

Warga berjalan di sepanjang Sydney Harbour dengan latar belakang pemandangan Sydney Opera House di Sydney pada 30 Desember 2017 (atas) dan pada 8 Maret 2020. (Saeed KHAN/AFP)
Warga berjalan di sepanjang Sydney Harbour dengan latar belakang pemandangan Sydney Opera House di Sydney pada 30 Desember 2017 (atas) dan pada 8 Maret 2020. (Saeed KHAN/AFP)

Dari stoking, kita beranjak ke negeri kanguru, Australia. Beredar kabar bahwa orang bisa melihat gunung es dari Sydney Harbour pada April 1978.

Petualang sekaligus pebisnis sukses Dick Smith, sesumbar akan menarik gunung es dari Antartika. Bongkahan besar itu akan dipecah jadi kubus-kubus kecil dan satunya dijual 10 sen.

Konon, es batu dari air murni Antartika itu akan meningkatkan rasa setiap minuman yang didinginkannya. Heboh pun terjadi, stasiun radio setempat ramai mengabarkan berita itu.

Hingga akhirnya hujan pun turun menguak fakta sebenarnya. Air yang turun dari langit mengikis es yang ternyata hanya busa pemadam kebakaran hingga menyisakan lembaran plastik putih yang dijadikan alasnya.

Kemudian, pada 1 April 1972, media di seluruh dunia mengumumkan temuan bangkai monster Loch Ness yang mengambang di air. Ternyata itu adalah gajah laut yang telah mati.

Media terkemuka Guardian tak ketinggalan melempar guyon. Pada 1977, mereka memublikasikan tentang San Serrife, negara kecil di Samudera Hindia yang terdiri dari sejumlah pulau hingga berbentuk mirip titik koma (semicolon). Dua pulau terbesarnya disebut Upper Caisse dan Lower Caisse.

Laporan dibuat meyakinkan, dilengkapi artikel sejarah, geografi, dan keseharian hidup warga di tengah pemandangan yang indah.

Akibatnya, telepon Guardian berdering sepanjang hari, para pembaca menuntut penjelasan tentang lokasi destinasi liburan yang terdengar sempurna itu.

Yang juga tak kalah heboh adalah, gambar mumi 'peri' sepanjang 8 inchi yang diunggah situs Lebanon Circle Magik Co. Akibatnya pada 1 April 2007, situs tersebut menerima puluhan ribu pengunjung dan ratusan e-mail.

Belakangan pemilik situs, Dan Baines mengaku itu adalah tipuan belaka. Meski telah berkata jujur, masih banyak orang yang menghubunginya, mereka menolak fakta bahwa peri itu nyatanya tak ada.

Sejarah April Mop

Sejarah April Mop
Sejarah April Mop

Ada banyak versi tentang asal usul April Mop, yang juga dikenal sebagai April Fools’ Day atau All Fools’ Day. Warga Inggris mulai merayakannya pada 1 April 1700. Pada hari itu, orang-orang saling iseng, berbohong, atau melempar lelucon hingga tengah hari, tanpa harus merasa bersalah atau dipersalahkan.

Sejumlah sejarawan berspekulasi bahwa April Mop bisa ditelusuri pada 1582 ketika Prancis mengganti kalender, dari Julian menjadi Gregorian.

Pada Abad Pertengahan, tahun baru dirayakan pada tanggal 25 Maret di seluruh Eropa. Di sejumlah lokasi di Prancis, perayaannya bahkan hingga 1 April.

Setelah Raja Charles IX mengganti kalender, tahun baru dipindah jadi 1 Januari. Mereka yang tetap merayakan tahun baru di musim semi, atau lupa soal pergantian kalender itu dijuluki 'Poisson d'avril' atau 'April Fish' -- simbol orang yang gampang dikibuli.

Sejarawan juga mengaitkan April Mop dengan festival kuno seperti Hilaria -- yang dirayakan di Roma pada akhir Maret. Orang-orang yang datang diwajibkan memakai pakaian yang mengaburkan identitasnya.

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel