Taylor Swift minta pengadilan tolak gugatan plagiarisme "Shake It Off"

·Bacaan 2 menit

Taylor Swift meminta pengadilan untuk menolak gugatan atas tuduhan dirinya melakukan plagiarisme lirik lagu “Playas Gon' Play” dari 3LW dalam lagu “Shake It Off” yang ia nyanyikan.

Dikutip dari The Independent pada Kamis, penulis lagu Sean Hall dan Nathan Butler menuduh Taylor Swift telah menyalin baris dari lagu mereka, “Playas Gon' Play” (2001), yang ditulis untuk girl band 3LW yang sekarang sudah tidak lagi eksis. Gugatan itu diajukan pada 2017.

Keduanya mengklaim pelanggaran hak cipta atas dua baris lirik single Swift yang berbunyi “Cause the players gonna play, play, play, play, play” dan “haters gonna hate, hate, hate, hate, hate”. Sementara itu, lirik “Playas Gon' Play” berbunyi “Plyas, they would play” dan “Haters, they would hate”.

Gugatan Hall dan Butler awalnya ditolak oleh seorang hakim pada Februari 2018, tetapi putusan ini kemudian dibatalkan oleh pengadilan banding pada 2019.

Baca juga: "Wildest Dreams" Taylor Swift versi baru raih 2 juta pemutaran

Pada September tahun lalu, Hakim Los Angeles Michael Fitzgerald mengatakan bahwa lirik lagu itu “cukup mirip” untuk melanjutkan kasus tersebut. Selanjutnya pada 9 Desember tahun ini, Hakim Fitzgerald menolak permintaan Swift untuk membatalkan kasus tersebut.

Pengacara Swift, Peter Anderson, berpendapat bahwa tidak ada pengadilan lain yang pernah mengizinkan kasus semacam itu untuk dilanjutkan ke pengadilan.

“Penggugat dapat menuntut semua orang yang menulis, menyanyikan, atau secara terbuka mengatakan ‘Playas, they would play’ dan ‘Haters, they would hate’”, tulis Anderson dalam dokumen yang diajukan pada Kamis (23/12), dikutip dari Billboard.

Anderson juga berargumen bahwa Hakim Fitzgerald tidak mempertimbangkan uji “ekstrinsik” yang berlaku dalam Undang-Undang Hak Cipta AS sehingga membuat kesalahan dalam analisisnya.

Dalam UU tersebut, kesamaan substansial antara dua karya yang berbeda ditentukan oleh uji “ekstrinsik/intrinsik”. Uji “ekstrinsik” mengamanatkan bahwa aspek-aspek yang tidak dapat dilindungi dari karya penggugat disaring terlebih dahulu sebelum menilai kesamaan.

Pengacara Swift berpendapat bahwa frasa “Plyas, they would play” dan “Haters, they would hate” ada di domain publik dan oleh karena itu tidak dapat dilindungi oleh hukum. Lebih lanjut, Anderson mengatakan bahwa kehadiran dua frasa domain publik yang pendek itu dan dua tautologi lainnya di kedua lagu ini juga tidak memenuhi uji “ekstrinsik”.

Menurut laporan The Rolling Stone, s​​​​​idang atas permintaan pertimbangan ulang ditetapkan pada 7 Februari di Los Angeles, AS.

Baca juga: Taylor Swift akan hadapi gugatan hak cipta

Baca juga: Taylor Swift rilis video musik "I Bet You Think About Me" hari ini

Baca juga: Taylor Swift rilis film pendek untuk "All Too Well"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel