Teaching Factory Dongkrak Kualitas SDM Sektor Kelautan dan Perikanan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus berupaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) untuk menjadi wirausaha muda di sektor kelautan dan perikanan. Upayanya dengan peningkatan 23 simpul pendidikan di lingkup Kelautan dan Perikanan.

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengunjungi langsung Sekolah Usaha Perikanan Menengah (SUPM) Ladong dan Politeknik Kelautan dan Perikanan Aceh pada Rabu (8/9/2021). Dalam kesempatan tersebut, ia melihat secara langsung Teaching Factory yang dimiliki Politeknik KP Aceh.

"Ini harus terus dikembangkan, dioptimalkan untuk penyediaan sarana dan prasarananya, agar taruna dan taruni di sini bisa menjadi SDM yang unggul untuk sektor KP," ujar Menteri Trenggono, dalam keterangan resmi, Rabu (8/9/2021).

Teaching factory merupakan model pembelajaran berbasis produksi/jasa yang mengacu pada standar dan prosedur yang berlaku di industri dan dilaksanakan dalam suasana seperti yang terjadi di industri. Perlu diketahui juga, teaching factory untuk program studi budidaya perikanan salah satunya adalah tambak.

Kehadiran teaching factory di Politeknik KP Aceh menjadi salah satu upaya KKP dalam menjalankan program-program prioritas yang sering disampaikan Menteri Trenggono, yaitu pembentukan SDM yang unggul untuk sektor kelautan dan perikanan. Upaya tersebut dilakukan melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM).

Pada kesempatan tersebut, Menteri Trenggono melihat sejumlah inovasi yang dilakukan Politeknik KP Aceh, diantaranya Failure Alarm, Mini Ship Simulator Program untuk digunakan para taruna-taruni sebelum masuk ke kapal sebenarnya, lalu terdapat produk garam yang diberi nama Sira Mangat atau dalam bahasa Indonesia diartikan garam enak.

Ia juga berharap Politeknik KP, baik para pengajar maupun taruna-taruni dapat secara konsisten mengembangkan inovasi yang bermanfaat untuk sektor kelautan dan perikanan ke depan, seiring dengan peningkatan kualitas SDM di Politeknik KP Aceh maupun SUPM Ladong.

Informasi, sebagai sekolah vokasi, sistem pendidikan di Politeknik KP memiliki komposisi praktik sebesar 70 persen dan selebihnya merupakan teori. Kemudian, untuk alokasi pendidikan, lebih dari 50 persen, KKP memprioritaskan untuk anak-anak pelaku utama sektor kelautan dan perikanan.

Sementara itu, Plt. Kepala BRSDM Kusdiantoro menyampaikan, riset, inovasi dan pengembangan SDM dilakukan pihaknya dalam rangka mendukung tiga program terobosan KKP tahun 2021-2024.

Pertama, peningkatan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari sumber daya alam perikanan tangkap untuk peningkatan kesejahteraan nelayan. Kedua, pengembangan perikanan budidaya untuk peningkatan ekspor. Ketiga, pembangunan kampung-kampung perikanan berbasis kearifan lokal. Selain itu, lulusan ke depan akan diarahkan untuk mencetak para entrepreneurship baru di bidang kelautan dan perikanan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Dukung Tambak Berkelanjutan

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengunjungi Sekolah Usaha Perikanan Menengah (SUPM) Ladong dan Politeknik Kelautan dan Perikanan Aceh pada Rabu (8/9/2021). (Dok KKP)
Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengunjungi Sekolah Usaha Perikanan Menengah (SUPM) Ladong dan Politeknik Kelautan dan Perikanan Aceh pada Rabu (8/9/2021). (Dok KKP)

Selepas dari Politeknik KP tersebu, Menteri Teenggono bertolak lagi untuk meninjau Balai Perikanan Budidaya Air Payau (BPBAP) Ujung Batee, yang merupakan balai perikananan di bawah Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. Menteri Trenggono menyampaikan dukungannya untuk program tambak berkelanjutan di Aceh.

Didampingi oleh Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Tb Haeru Rahayu, Menteri Trenggono memastikan inovasi-inovasi yang dilakukan di Politeknik KP Aceh juga dapat mendukung kegiatan di BPBAP Ujung Batee, diantaranya hatchery udang vaname dan untuk menjaga komoditas lokal Indonesia, yaitu budidaya udang windu yang memiliki potensi besar di Aceh.

Untuk kapasitas produksi benih udang windu yaitu sebanyak 50 juta ekor per tahun, sedangkan untuk benih udang vaname sebanyak 180 juta ekor per tahun.

Informasi, BPBAP Ujung Batee ini memiliki sejumlah pelayanan untuk masyarakat, diantaranya uji lab penyakit ikan/udang dan lingkungan, pelayanan teknis magang/PKL/penelitian, penyediaan benih ikan/udang, penyediaan induk ikan/udang, penyediaan pakan mandiri, penyediaan probiotik dan pendampingan teknis budidaya ikan/udang.

Menteri Trenggono meminta pihak Politeknik KP Aceh dan BPBAP Ujung Batee untuk mencatat jumlah pembudidaya yang ada di Aceh, komoditas unggulan, serta bagaimana hasil yang didapatkan.

"Jika memberikan bantuan kepada masyarakat, harus dipantau perkembangannya, lihat apakah usahanya berjalan dengan baik, bagaimana tingkat kesejahteraannya, jangan dilepas gitu aja setelah dibantu, itu baru tetlihat standar suksesnya, berdampak atau tidak untuk masyarakat," tegasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel