Telepon Seks Bikin Hubungan Makin 'Hot' atau Malah Hancur?

Rochimawati

VIVA – Hubungan pernikahan yang telah berjalan lama, memang kerap mengalami pasang surut. Terutama dalam hubungan seks, Anda dan pasangan harus dapat menciptakan suasana yang berbeda agar kehidupan seks tetap penuh gairah. 

Lalu, bagaimana jika Anda terjebak dalam konsep telepon seks? Sementara setelah melakukan telepon seks, kehidupan seks Anda dan pasangan menjadi makin panas. 

Pasangan, bisa saja tidak menyudutkan Anda adalah seorang peselingkuh. Sementara Anda mengaku apa yang dilakukan hanya sebatas online dan tidak nyata. 

Bahkan Anda mengakui jika cinta kepada pasangan semakin kuat, setelah Anda melakukan telepon seks dengan orang lain. Lalu, apakah seks telepon benar-benar dianggap sebagai kecurangan? 

Menurut Dr. Sanjay Garg, Konsultan Senior, Departemen Ilmu Kesehatan dan Perilaku Mental, Fortis Hospital Anandapur, India, telepon seks dan cybersex sangat umum di dunia digital ini. 

"Dalam kehidupan yang sibuk hari ini, di mana sering pasangan mendapatkan sedikit waktu untuk menghabiskan waktu bersama atau hidup terpisah, ini bisa menjadi sarana satu-satunya cara mereka untuk keintiman bersama. Banyak pasangan juga menggunakan ini dan berbagai cara lain untuk meningkatkan kehidupan seksual mereka," kata dia, dilansir dari Times of India.

Apakah ini benar atau salah, tidak ada jawaban. Ini lebih tergantung pada sikap dan persepsi individu yang terlibat dan saling setuju. Esensinya adalah dalam pemahaman dan komunikasi antara Anda dan pasangan. 

"Anda harus jujur ??dan transparan dan memperhitungkan suka dan tidak suka keduanya. Kebutuhan dan pandangan pasangan harus dipertimbangkan," ujarnya. 

Ia menjelaskan, mungkin yang salah dalam kasus adalah bahwa ini tidak dibicarakan dengan pasangan  sebelum Anda mulai melakukan aktivitas telepon seks.

"Pandangan setiap orang dapat berbeda pada setiap skenario tertentu dan istri Anda tampaknya berbeda dari persepsi Anda. Banyak juga tergantung pada berapa banyak waktu yang dihabiskan saat telepon seks dan bagaimana perasaan Anda jika tidak melakukannya," tuturnya. 

Menurut Sanjay, apabila Anda menghabiskan banyak waktu untuk itu sambil mengabaikan hal-hal lain, maka itu adalah masalah. Demikian pula, jika Anda tidak dapat melakukan hubungan seks melalui telepon dan kemudian menyebabkan kesusahan yang parah, maka sekali lagi itu adalah masalah. 

"Dan hal itu malah akan menunjukkan bahwa Anda mulai memiliki kecanduan. Jadi bisa saja pasangan akan tersinggung. Jalan keluarnya adalah Anda harus menemui terapis perkawinan untuk menyelesaikan masalah Anda dan pasangan," kata dia.