Teleskop Antariksa Terbesar di Dunia, James Webb Segera Mengorbit

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Guyana Prancis - Teleskop ruang angkasa terbesar yang pernah dibuat dijadwalkan untuk pergi ke orbit dalam beberapa jam mendatang, pada Sabtu 25 Desember 2021 waktu setempat.

Teleskop James Webb Space Telescope senilai $ 10 miliar akan diluncurkan dengan roket Ariane Eropa dari Guyana Prancis, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (25/12/2021).

Ini adalah proyek yang telah memakan waktu 30 tahun dan dianggap sebagai salah satu upaya ilmiah besar abad ke-21.

Tujuan Webb adalah mencoba mencitrakan bintang dan galaksi pertama yang bersinar di alam semesta. Selain itu juga akan memiliki kekuatan untuk menyelidiki atmosfer planet yang jauh untuk mencari gas yang mungkin mengisyaratkan keberadaan kehidupan asing di luar Bumi.

Lepas landas dari pelabuhan antariksa Kourou khatulistiwa dijadwalkan pukul 09:20 waktu setempat (12:20 GMT).

Antisipasinya tinggi, tetapi begitu juga tingkat kecemasannya.

Untuk sampai ke luar angkasa, Webb harus terlebih dahulu bertahan pendakian 27 menit pada apa yang pada dasarnya disebut sebagai ledakan terkontrol.

Teleskop kemudian harus membuka diri dalam serangkaian penyebaran yang kompleks, yang semuanya harus diselesaikan dengan sempurna atau observatorium secara keseluruhan tidak akan berfungsi.

"Webb adalah misi yang luar biasa," kata administrator badan antariksa AS Bill Nelson.

"Ini adalah contoh cemerlang dari apa yang bisa kita capai ketika kita bermimpi besar. Kami selalu tahu bahwa proyek ini akan menjadi usaha yang berisiko. Tapi, tentu saja, ketika Anda menginginkan hadiah besar, Anda biasanya harus mengambil risiko besar," lanjut Nelson.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Sekilas Teleskop James Webb

Teleskop Luar Angkasa James Webb (Sumber: NASA)
Teleskop Luar Angkasa James Webb (Sumber: NASA)

Teleskop James Webb dinamai menurut salah satu arsitek program Apollo Moon, dan badan antariksa AS, Eropa dan Kanada, yang semuanya merupakan mitra dalam proyek ini, menganggapnya sebagai unggulan sains yang tidak kalah penting.

Misi Webb adalah untuk membangun penemuan Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang, setelah 31 tahun di orbit, mendekati akhir operasi.

Webb akan melihat lebih dalam ke kosmos dan, sebagai konsekuensinya, jauh lebih jauh ke masa lalu.

Inti dari kemampuan fasilitas baru ini adalah cermin emas selebar 6,5 meter.

Permukaan refleksi yang luar biasa ini, bersekutu dengan empat instrumen super sensitif, harus memungkinkan Webb untuk mendeteksi cahaya dari bintang-bintang perintis. Benda-benda ini berororisasi telah dinyalakan lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu.

"Mereka hanya akan menjadi bintik merah kecil," kata ilmuwan proyek senior NASA dan pemenang Hadiah Nobel John Mather.

"Kami pikir harus ada bintang, atau galaksi, atau lubang hitam mungkin dimulai pada 100 juta tahun setelah Big Bang. Tidak akan ada banyak dari mereka yang ditemukan pada waktu itu tetapi teleskop Webb dapat melihat mereka jika mereka ada di sana, dan kami beruntung," katanya kepada BBC News.

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel