Teleskop Terbesar Dunia, James Webb Telescope Berhasil Meluncur ke Orbit Bumi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Guyana Prancis - Teleskop ruang angkasa paling kuat dan terbesar di dunia pada Sabtu 25 Desember 2021 waktu setempat meluncur ke orbit, menuju ke sebuah pos terdepan 1,5 juta kilometer (930.000 mil) dari Bumi, setelah beberapa penundaan yang disebabkan oleh hambatan teknis.

James Webb Space Telescope, sekitar tiga dekade dan miliaran dolar dalam pembuatannya, meninggalkan Bumi dengan roket Ariane 5 dari Kourou Space Centre di Guyana Prancis, AFP mewartakan seperti dikutip dari MSN News, Minggu (26/12/2021).

Diperkirakan akan memakan waktu satu bulan untuk mencapai tujuan terpencilnya.

Diharapkan untuk memancarkan kembali petunjuk baru yang akan membantu para ilmuwan memahami lebih lanjut tentang asal-usul alam semesta dan planet mirip Bumi di luar tata surya kita.

Dinamai mantan direktur NASA, Webb mengikuti jejak Hubble yang legendaris – tetapi bermaksud untuk menunjukkan kepada manusia seperti apa alam semesta itu bahkan lebih dekat dengan kelahirannya hampir 14 miliar tahun yang lalu.

Berbicara di media sosial, pendiri proyek Webb, John Mather menggambarkan sensitivitas teleskop yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"#JWST bisa melihat sinyal panas lebah di kejauhan Bulan," katanya.

Semua kekuatan itu diperlukan untuk mendeteksi cahaya lemah yang dipancarkan miliaran tahun yang lalu oleh galaksi pertama yang ada dan bintang-bintang pertama terbentuk.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Langkah-Langkah Luar Biasa

Teleskop James Webb, pengganti teleskop Hubble, memiliki cermin yang lima kali lebih besar dari Hubble. (courtesy: NASA/JWST)
Teleskop James Webb, pengganti teleskop Hubble, memiliki cermin yang lima kali lebih besar dari Hubble. (courtesy: NASA/JWST)

Teleskop ini tidak ada bandingannya dalam ukuran dan kompleksitas.

Cerminnya berukuran diameter 6,5 meter (21 kaki) – tiga kali ukuran cermin Hubble – dan terbuat dari 18 bagian heksagonal.

Hal ini begitu besar sehingga harus dilipat agar masuk ke dalam roket.

Manuver itu dipandu laser dengan NASA memberlakukan langkah-langkah isolasi yang ketat untuk membatasi kontak dengan cermin teleskop dari partikel atau bahkan napas manusia.

Setelah roket membawa Webb 120 kilometer, hidung pelindung pesawat, yang disebut "fairing", ditumpahkan untuk meringankan beban.

Untuk melindungi instrumen halus dari perubahan tekanan pada tahap itu, pembangun roket Arianespace memasang sistem dekompresi khusus.

"Langkah-langkah luar biasa untuk klien yang luar biasa," kata seorang pejabat Badan Antariksa Eropa di Kourou pada hari Kamis 23 Desember 2021.

Kru di darat menemukan tahap pertama penerbangan berhasil sekitar 27 menit setelah peluncuran.

Setelah mencapai stasiunnya, tantangannya adalah untuk sepenuhnya menyebarkan cermin dan perisai matahari berukuran lapangan tenis.

Proses yang sangat kompleks itu akan memakan waktu dua minggu dan harus sempurna jika Webb berfungsi dengan benar.

Orbitnya akan jauh lebih jauh dari Hubble, yang telah 600 kilometer di atas Bumi sejak 1990.

Lokasi orbit Webb disebut titik Lagrange 2 dan dipilih sebagian karena akan menjaga Bumi, Matahari dan Bulan semua di sisi yang sama dari perisai mataharinya.

Webb diperkirakan akan secara resmi memasuki layanan pada bulan Juni 2022.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel