Telkom melalui Leap dukung pengusaha lokal untuk naik kelas

·Bacaan 3 menit

PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk melalui brand Leap-Telkom Digital (Leap) mendukung pengusaha lokal untuk naik kelas.

Direktur Digital Business Telkom Muhamad Fajrin Rasyid, dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu, menyampaikan terima kasih atas respons yang baik dari pemerintah Provinsi Kalimantan Barat. Saat ini tercatat kurang lebih 335 UMKM dari Kalimantan Barat Pontianak telah terdaftar di Padi UMKM, dengan total transaksi mencapai puluhan Miliar Rupiah.

“Semoga angka ini dapat terus bertambah, sehingga UMKM di Provinsi Kalimantan Barat dapat naik kelas dan meningkatkan value serta kualitas dari usaha-usaha mereka,” kata Fajrin.

Telkom melalui brand Leap-Telkom Digital (Leap) secara konsisten terus membantu percepatan digitalisasi di berbagai ekosistem dan di berbagai daerah di Indonesia. Salah satunya dengan menjalin kerja sama dan berkolaborasi dengan berbagai pihak untuk memastikan implementasi digitalisasi dapat dilakukan oleh seluruh sektor termasuk instansi, korporasi hingga pemerintah di seluruh daerah di Indonesia dan kini, Leap hadir di kota Khatulistiwa, Pontianak.

Direktur Digital Business Telkom Muhamad Fajrin Rasyid, melakukan serangkaian kegiatan di Pontianak, Kalimantan Barat. Salah satunya dengan melaksanakan audiensi bersama Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat untuk memperkenalkan produk dan layanan digital unggulan Leap guna mendukung aktivitas pemerintahan dalam memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat.Adapun produk-produk yang diperkenalkan antara lain BigBox, PaDi UMKM, SooltanPay, dan Logee. Kunjungan diterima oleh Gubernur Kalimantan Barat H. Sutarmidji S.H., M.Hum beserta jajaran. Pihaknya menyambut baik inisiatif Telkom untuk dapat mengembangkan produk-produk digital di Provinsi Kalimantan Barat di antaranya adalah implementasi Satu Data serta pemanfaatan platform PaDi UMKM dan SooltanPay.

Baca juga: Erick Thohir: Leap Telkom bakal jadi nahkoda ekosistem digital RI

Selanjutnya untuk menumbuhkan semangat digital entrepreneur di Kalimantan Barat, Fajrin pun berbagi tips dan strategi digital entrepreneurship kepada para milenial yang bertajuk ‘Ngopi Bareng Milenial: Digital Atau Tertinggal'.

Pada kegiatan ini para peserta menyampaikan perhatian mereka terhadap kesempatan bagi para pengusaha lokal untuk naik kelas ke tingkat nasional.

“Untuk dapat terekspos lebih luas, teman-teman harus memiliki mindset global. Bagaimana produk yang dibangun dapat menyelesaikan permasalahan, tidak hanya di kota tertentu saja, namun juga di seluruh Indonesia bahkan mungkin regional seperti Asia Tenggara,” kata Fajrin.

Tidak hanya itu, Fajrin bersama Rektor Universitas Tanjungpura Prof. Dr. H. Garuda Wiko S.H., M.Si, menandatangani MoU bersama sinergi pemanfaatan sumber daya sebagai bentuk komitmen Telkom mendukung Universitas Tanjungpura menuju cyber university.

Dalam kesempatan yang sama, Telkom turut memberikan program bantuan co-working space & program bantuan MBKM Smart Village Tanjungpura kepada Universitas Tanjungpura yang diwakili oleh Rektor Universitas Tanjungpura. Hal ini selaras dengan program Leap untuk mengakselerasi digitalisasi masyarakat Indonesia melalui universitas sebagai pabrik talenta digital.

Dalam rangkaian ini dilaksanakan pula penandatanganan perjanjian kerja sama Satu Data, antara GM Witel Kalimantan Barat Tedi Rukmantara dengan sejumlah Dinas Komunikasi dan Informatika daerah setempat. Penandatanganan Implementasi Satu Data ini merupakan langkah awal untuk PoC (Proof of Concept) produk BigBox, yang merupakan produk Leap Telkom Digital di Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat, Pemerintah Kabupaten Kuburaya, Pemerintah Kabupaten Sintang, Pemerintah Kabupaten Kayong Utara, dan Pemerintah Kabupaten Melawi, sesuai dengan Peraturan Presiden No. 39 Tahun 2019 tentang Satu Data Indonesia.

Baca juga: Siapkan talenta digital, Leap-Telkom Digital luncurkan beasiswa
Baca juga: Telkom dukung akselerasi digitalisasi di Sumut lewat Leap

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel