Telkomsel luncurkan platform kesehatan Fita

·Bacaan 2 menit

Telkomsel meluncurkan platform Fita, layanan berbasis kesehatan untuk mendorong pola hidup sehat masyarakat.

"Telkomsel menghadirkan Fita dengan visi untuk dapat memberikan solusi Kesehatan berbasis health-tech di tengah masyarakat melalui inovasi dan teknologi," kata Direktur Utama Telkomsel, Hendri Mulya Syam, dalam keterangan pers, dikutip Kamis.

Aplikasi Fita sudah bisa diunduh sejak Agustus lalu, hingga saat ini sudah diunduh sekitar 350 ribu kali di pasar aplikasi. Platform berkomitmen memberikan konten lokal seputar kesehatan, nutrisi dan program olahraga yang dikurasi oleh pelatih bersertifikat.

CEO Fita, Reynazran Royono, dalam siaran pers yang sama, menyatakan di tengah semarak layanan telemedis di Indonesia, belum banyak yang fokus memberikan konten untuk mencegah penyakit.

Baca juga: Persaingan tekfin dan bank digital beri ragam pilihan layanan keuangan

"Fita hadir untuk membantu masyarakat membangun kebiasaan baik, mendorong masyarakat untuk dapat menerapkan hidup lebih sehat, sehingga tidak mudah terserang penyakit sebagai bentuk pencegahan," kata Reynazran.

Ketika mendaftar ke aplikasi tersebut, pengguna harus menjawab beberapa pertanyaan tentang kondisi fisik dan tujuan kesehatan yang ingin mereka raih.

Setelah itu, Fita akan memberikan tugas harian yang wajib diselesaikan demi menumbuhkan pola pikir pola hidup sehat dan membangun kebiasaan baik.

Aplikasi tersebut juga memiliki fitur untuk menghitung jumlah langkah kaki dalam sehari, asupan kalori dan video latihan.

Pengguna juga melihat artikel tentang kesehatan, rencana menerapkan menu makanan sehat (meal plan) dan resep makanan sehat.

Fita menjamin konten di aplikasi mereka diawasi oleh pelatih kebugaran dari Asosiasi Pelatih Kebugaran Indonesia dan ahli nutrisi mitra mereka.

Pada waktu mendatang, Fita berencana menambah teknologi kecerdasan buatan, misalnya untuk mengukur nutrisi makro ketika pengguna mengunggah foto makanan.

Aplikasi Fita hadir dari kekhawatiran penyakit yang menjangkiti masyarakat Indonesia akibat pola hidup tidak sehat.

Telkomsel mengutip Riskesdas 2018, lebih dari 63 juta penduduk Indonesia mengalami hipertensi. Selain itu, data Kementerian Kesehatan pada Oktober 2020, Satgas COVID-19 melaporkan dari 1.488, terdapat 34,5 persen adalah pasien diabetes melitus.

Baca juga: Telkomsel pastikan kesiapan jaringan telekomunikasi WSBK Mandalika

Baca juga: Telkom angkat Derrick Heng sebagai Direktur Marketing Telkomsel

Baca juga: Telkomsel redi dan blu integrasikan layanan perbankan digital

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel