Tempat publik di Semarang ditutup saat malam pergantian tahun

·Bacaan 1 menit

Pemerintah Kota Semarang menutup tempat-tempat publik saat malam pergantian tahun dari 2021 ke 2022 sebagai upaya mencegah kerumunan di masa pandemi COVID-19.

"Tempat publik, seperti alun-alun, taman, serta ruang publik lainnya tutup pada 31 Desember 2021 hingga 1 Januari 2022," kata Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dalam siaran pers di Semarang, Jawa Tengah, Selasa.

Menurut dia, ada Instruksi Wali Kota Semarang tentang Pencegahan dan Penanggulangan Corona Virus Diseases (COVID-19) pada saat Natal 2021 dan Tahun Baru 2022.

Baca juga: Kota Semarang tinggal sisakan empat kasus aktif COVID-19

Dalam instruksi wali kota tersebut, ia juga meminta masyarakat untuk tidak bepergian keluar kota atau pulang kampung.

"Kalau memang ada keperluan yang mendesak maka wajib dilakukan penyaringan melalui aplikasi Pedulilindungi," katanya.

Hal lain yang diatur dalam instruksi wali kota tersebut berkaitan dengan jam operasional mal serta pusat perbelanjaan maksimal hingga pukul 22.00 WIB dengan jumlah pengunjung maksimal 75 persen.

Baca juga: PTM sejumlah sekolah di Semarang disetop sementara

Selain itu, tempat hiburan serta tempat makan tetap diizinkan buka hingga pukul 24.00 WIB.

Adapun untuk pelaksanaan ibadah Natal, kata dia, diizinkan dilaksanakan dengan jumlah jemaat 75 persen dari kapasitas gereja.

Instruksi wali kota itu sendiri berlaku mulai 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022.

Wali kota berharap dengan pengaturan ini angka kasus COVID-19 di Ibu Kota Jawa Tengah ini tidak akan kembali melonjak.

Baca juga: Pemkot Semarang siap buka lagi acara berpenonton massal

Baca juga: Wiku: Kedatangan pelaku perjalanan luar negeri naik dua bulan terakhir

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel