WHO Temukan Masalah di Situs Produksi Vaksin Sputnik V, Ini Respons Rusia

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Moskow - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Rabu (23/6) telah menemukan masalah di situs produksi vaksin Sputnik V COVID-19. Namun, pihak Moskow bersikeras bahwa permasalahan tersebut telah diselesaikan.

Persetujuan WHO telah diminta untuk suntikan Sputnik V yang dibuat oleh lembaga penelitian Gamaleya Rusia.

Kini, Sputnik V telah digunakan di 40 negara, termasuk Rusia sendiri, demikian dikutip dari laman hindustantimes, Kamis (24/6/2021).

Badan kesehatan PBB memeriksa empat lokasi produksi Sputnik V.

Pada Rabu (23/6), WHO merilis laporan ringkasan dari temuan awal, merinci enam masalah yang ditemukan selama kunjungan 31 Mei hingga 4 Juni ke Pabrik Vitamin Ufa Pharmstandard di Ufa, Rusia selatan.

Para inspektur memiliki perhatian dengan integritas data dan hasil pengujian dari pemantauan selama pembuatan dan pengendalian kualitas dengan pemantauan, pengendalian operasi serta pengisian aseptik.

Inspeksi mengidentifikasi masalah dengan ketertelusuran dan identifikasi batch vaksin.

Ada juga kekhawatiran tentang jalur pengisian, jaminan sterilitas, validasi filtrasi steril dan risiko kontaminasi silang.

Sputnik V Jadi Vaksin COVID-19 Pertama di Dunia

Seorang perawat menunjukkan vaksin Sputnik V untuk melawan virus corona di sebuah klinik di Moskow, Sabtu (5/12/2020). Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan pihak berwenang memulai vaksinasi massal untuk orang-orang berisiko tinggi tertular Covid-19. (Kirill KUDRYAVTSEV/AFP)
Seorang perawat menunjukkan vaksin Sputnik V untuk melawan virus corona di sebuah klinik di Moskow, Sabtu (5/12/2020). Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan pihak berwenang memulai vaksinasi massal untuk orang-orang berisiko tinggi tertular Covid-19. (Kirill KUDRYAVTSEV/AFP)

Rusia menjadi negara pertama di dunia yang mendaftarkan vaksin Virus Corona COVID-19 buatannya. Presiden Rusia Vladimir Putin kala itu berharap vaksin itu dapat segera diproduksi massal.

"Sejauh yang saya tahu, pagi ini, untuk pertama kalinya di dunia, sebuah vaksin Virus Corona baru telah didaftarkan," ujar Putin dalam pertemuan online bersama jajaran pemerintahannya, pada Agustus 2020.

Menteri Kesehatan Rusia Mikhail Murashko pada pertemuan tersebut mengonfirmasi vaksin yang dikeluarkan di Rusia itu merupakan yang pertama di dunia, sementara negara lain masih mengembangkan studi klinis vaksin COVID-19.

Murashko mengatakan, vaksin baru tersebut setelah melewati seluruh pemeriksaan yang diperlukan, dapat membentuk kekebalan tubuh yang stabil.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel