Tenaga Medis Ikut Demo Tolak Kudeta, Bagaimana Kondisi Pasien COVID-19 di Myanmar?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Penggulingan pemerintah sipil oleh militer Myanmar terjadi di tengah pandemi COVID-19 yang baru saja mulai dapat dikendalikan. Petugas kesehatan garis depan dan rumah sakit di seluruh Negeri Seribu Pagoda mengumumkan pemogokan dan menolak bekerja untuk junta militer.

Perkembangan tersebut menimbulkan kekhawatiran baru tentang respons Virus Corona di Myanmar dan program vaksinasi, yang dimulai pada 27 Januari, beberapa hari sebelum kudeta Myanmar.

"Saya sangat lega bisa mendapatkan vaksin beberapa hari lalu. Tapi masa depan kita bergantung pada bagaimana negara itu dijalankan. Kami tidak ingin kembali ke kegelapan setelah berada dalam terang untuk beberapa waktu terakhir," kata seorang dokter berusia 29 tahun di Yangon yang bergabung dalam pemogokan.

Dia mengatakan, seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Selasa (9/2/2021), petugas kesehatan "tidak ingin bekerja untuk rezim yang melancarkan kudeta militer."

Dokter lain -- juga berbicara tanpa menyebut nama -- mengatakan, kudeta itu akan menghancurkan moral para profesional medis.

"Kudeta militer pasti akan menurunkan motivasi ratusan ribu petugas kesehatan yang berada di garis depan perang melawan COVID-19. Relawan, terinspirasi oleh Aung San Suu Kyi, sehingga mempertaruhkan mereka hidup untuk berpartisipasi dalam penanggulangan COVID-19."

"Akankah banyak orang dengan senang hati menjadi relawan untuk Min Aung Hlaing? Saya kira tidak," katanya.

"Meskipun kami, para dokter medis, memprakarsai langkah tersebut, kami ingin departemen lain dari pemerintah juga berpartisipasi. Jika lebih banyak departemen yang terlibat dalam kampanye pembangkangan sipil, kami yakin mesin pemerintah Myanmar akan berhenti berjalan."

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

1.500 Kasus Sehari

Seorang tenaga medis mengenakan pita merah di seragamnya memberi hormat tiga jari di Rumah Sakit Umum Yangon di Yangon pada 3 Februari 2021 ketika seruan untuk pembangkangan sipil semakin meningkat menyusul kudeta militer yang menahan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi. (STR / AFP)
Seorang tenaga medis mengenakan pita merah di seragamnya memberi hormat tiga jari di Rumah Sakit Umum Yangon di Yangon pada 3 Februari 2021 ketika seruan untuk pembangkangan sipil semakin meningkat menyusul kudeta militer yang menahan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi. (STR / AFP)

Hingga saat ini, Myanmar telah melaporkan 140.644 total kasus COVID-19 dan 3.146 kematian, meskipun kapasitas pengujian relatif rendah.

Wabah tampaknya telah dikendalikan dalam beberapa pekan terakhir.

Pada Oktober, November, dan awal Desember, Myanmar melaporkan sebanyak 1.500 kasus setiap hari.

Pada Januari 2021, angka tersebut turun menjadi sekitar 300 kasus per hari, dengan angka positif yang konsisten sekitar 2-3 persen.

Peluncuran vaksinasi dimulai minggu lalu, dengan petugas kesehatan garis depan dan pejabat tinggi pemerintah diberi akses prioritas ke 1,5 juta dosis merupakan sumbangan dari pemerintah India.

Myanmar telah menandatangani perjanjian dengan India untuk membeli cukup vaksin Oxford-AstraZeneca untuk menginokulasi 15 juta orang dari populasi 55 juta.

Simak video pilihan di bawah ini: