Tentara Filipina Tembak Mati Seorang Komandan Pemberontak di Pulau Mindanao

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Manila - Pasukan keamanan di Filipina selatan membunuh seorang komandan sayap bersenjata partai komunis pemberontak negara itu, kata militer pada Minggu. Jorge Madlos mengepalai komando operasi nasional Tentara Rakyat Baru Partai Komunis Filipina.

Mengutip Arab News, Senin (1/11/2021), kelompok pemberontak komunis telah memerangi pemerintah sejak 1960-an dalam konflik terlama di negara itu dan telah menewaskan puluhan ribu orang.

Jorge tewas setelah tentara dikirim ke daerah pegunungan Sitio Gabunan di provinsi Bukidnon di pulau Mindanao, menyusul laporan kehadiran sekelompok pemberontak komunis, Jenderal Romeo Brawner, komandan Divisi Infanteri ke-4 Angkatan Darat, mengatakan dalam sebuah pers pertemuan.

"Jorge Madlos, juga dikenal sebagai Ka Oris, sudah mati," kata Romeo, seraya meminta anggota kelompok yang tersisa untuk menyerah.

“Jika kamu tidak menyerah, kamu akan mengalami nasib yang sama seperti Ka Oris. Sia-sia untuk melanjutkan perjuangan bersenjata ini yang benar-benar tidak memiliki arah sama sekali.”

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Masih Banyak Kelompok Pemberontak yang Sembunyi

Tentara Filipina menerima bunga mawar merah usai bertempur di kota Marawi saat turun dari kapal amfibi Angkatan Laut Filipina BRP Tarlac di Manila, Filipina (30/10). Kota Marawi berhasil direbut dari para militan. (AP Photo / Bullit Marquez)
Tentara Filipina menerima bunga mawar merah usai bertempur di kota Marawi saat turun dari kapal amfibi Angkatan Laut Filipina BRP Tarlac di Manila, Filipina (30/10). Kota Marawi berhasil direbut dari para militan. (AP Photo / Bullit Marquez)

Romeo mengatakan, masih ada sekitar 300 pemberontak yang bersembunyi di wilayah itu dan pasukan telah diperintahkan untuk mengintensifkan operasi pencarian mereka.

Jorge adalah salah satu dari sedikit pemimpin kelompok pemberontak yang tersisa, kematiannya merupakan pukulan besar bagi kelompok itu, yang diperkirakan militer akan mulai berantakan.

"Kematiannya akan menghalangi kegiatan dan rencana NPA karena dia tidak bisa lagi mengarahkan aksi kekerasan teroris komunis terhadap rakyat kami," kata angkatan bersenjata Filipina dalam sebuah pernyataan. “Ini merupakan pukulan besar bagi kelompok teroris komunis di Mindanao dan akan mengantarkan perdamaian pada akhirnya di wilayah tersebut.”

Jorge menghadapi banyak kasus kriminal, termasuk pembunuhan, perampokan, pembakaran, dan penculikan.

Reporter: Cindy Damara

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel