Terapkan Larangan Mudik tapi Banyumas Izinkan Objek Wisata Buka, Kok?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Banyumas - Pemerintah Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, mengizinkan objek wisata di daerah itu tetap buka saat libur lebaran asalkan menerapkan protokol kesehatan secara ketat, kata Kepala Dinas Pemuda Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata (Dinporabudpar) Kabupaten Banyumas Asis Kusumandani.

"Selain objek wisata milik Pemkab Banyumas, ada lebih kurang 27 objek wisata milik swasta desa wisata yang telah mendapatkan izin untuk beroperasi, namun hanya melayani wisatawan lokal," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Sabtu, dikutip Antara.

Ia mengatakan kebijakan tersebut juga didasari oleh surat edaran Gubernur Jawa Tengah yang memperbolehkan objek wisata tetap buka pada masa libur Lebaran 2021.

Akan tetapi, jumlah pengunjung objek wisata dibatasi maksimal 30 persen dari kapasitas maksimal, katanya.

"Sebenarnya objek wisata di Banyumas sudah melakukan pembatasan terhadap jumlah pengunjung, sehingga sudah biasa dengan adanya kebijakan itu," katanya.

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Mencegah Klaster Wisata

Bukit Watu Meja (Batu Meja, red.) di Desa Tumiyang berpotensi menjadi salah satu destinasi wisata Kabupaten Banyumas
Bukit Watu Meja (Batu Meja, red.) di Desa Tumiyang berpotensi menjadi salah satu destinasi wisata Kabupaten Banyumas

Kendati demikian, Asis memperkirakan jumlah wisatawan lokal yang datang per harinya tidak bisa mencapai 30 persen dari kapasitas maksimal.

Menurut dia, hal itu disebabkan saat sekarang dalam periode larangan mudik yang berlangsung pada tanggal 6-17 Mei 2021 dan banyak akses jalan yang ditutup atau disekat, sehingga akan berdampak terhadap tingkat kunjungan wisata.

"Memang agak berat untuk bisa mencapai 30 persen sekarang ini. Seperti Lokawisata Baturraden yang kami kelola saja, saat sekarang pada hari-hari biasa, bahkan Sabtu dan Minggu juga, pengunjungnya enggak sampai 200 orang," katanya.

Padahal, kata dia, kapasitas maksimal Lokawisata Baturraden mencapai 15.000 orang yang dihitung dari total luas lahan 16,8 hektare dengan luas lahan yang bisa dijamah manusia lebih kurang 4 hektare.

Terkait dengan objek wisata yang beroperasi saat libur Lebaran 2021, dia mengingatkan pengelolanya untuk tetap menerapkan protokol kesehatan terhadap para pengunjung.

"Jangan sampai muncul klaster wisata dalam penyebaran COVID-19 di Banyumas," katanya.

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel