Terawan berharap peroleh izin edar alat kesehatan vaksin Nusantara

Mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengharapkan dapat segera memperoleh izin edar alat kesehatan untuk membuat vaksin Nusantara dari Kementerian Kesehatan.

"Kita berdoa mudah-mudahan ini bisa segera terealisasi untuk izin edar alat kesehatannya karena itu terkendala," ujar Terawan usai Rapat Dengar Pendapat Umum dengan Komisi IX DPR RI di Jakarta, Senin.

Ia menekankan bahwa tim Vaksin Nusantara akan mengikuti semua aturan yang berlaku agar vaksinasi Nusantara dapat digunakan masyarakat untuk melawan COVID-19.

"Pokoknya kami sangat sabar dan taat pada aturan dan juga regulasi. Tapi prinsipnya kalau bisa dipermudah kenapa dipersulit," ucapnya.

Baca juga: Epidemiolog minta nama Vaksin Nusantara diubah

Baca juga: Vaksin Nusantara dipublikasikan dalam jurnal internasional

Ia menyampaikan panitia kerja (Panja) Komisi IX DPR telah memberi dukungan agar izin edar alat kesehatan itu segera diterbitkan.

"Saya sangat bangga wakil rakyat masih sangat memperhatikan kita, keinginan rakyat untuk apa yang bisa diberikan untuk negara. Kita hanya selalu mengharap apa yang bisa kita berikan untuk negara," tuturnya.

Ia mengemukakan, Vaksin Nusantara adalah vaksin yang berbasis sel dendritik. Sel dendritik adalah Antigen Presenting Cell (APC) terkuat di tubuh manusia yang berperan penting dalam kekebalan tubuh imun.

"Oleh karena itu kami mengembangkan pembuatan vaksin COVID-19 yang menggunakan sel dendritik," paparnya.

Ia menambahkan, kelebihan dari vaksin ini adalah autologus, bersifat individual, tidak mengandung zat tambahan berbahaya, aman untuk penderita dengan imunitas rendah seperti penderita kanker diabetes melitus, penyakit ginjal kronik, autoimun, dan lainnya.

Baca juga: Airlangga: Vaksin Nusantara diperlakukan beda dan digunakan di RS

Baca juga: Biotis klaim vaksin Merah Putih kompatibel dengan varian terbaru

Sebelumnya, Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman meminta penyebutan nama Vaksin Nusantara untuk diubah sebab vaksin berbasis sel dendritik merupakan inovasi yang banyak dikembangkan para peneliti di dunia.

"Kalimat bahwa Vaksin Nusantara sudah dipublikasi jurnal internasional harus diluruskan, bahwa ini adalah review dari vaksin sel dendritik, jangan pakai nama Vaksin Nusantara," kata Dicky Budiman.

Ia mengatakan penamaan Vaksin Nusantara telah memicu tanggapan beragam masyarakat, sebab sudah banyak jurnal internasional yang memberikan ulasan terkait sel dendritik.

Dicky memastikan bahwa Indonesia bukan pionir dalam melakukan penelitian terhadap sel dendritik di dunia.


Baca juga: Hoaks! Turki pesan 5,2 juta dosis vaksin Nusantara

Baca juga: Terawan sebut 90 persen bahan Vaksin Nusantara ada di dalam negeri

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel