Terbongkar Propaganda Amerika Seret Jerman Perang Nuklir Vs Rusia

Bayu Adi Wicaksono

VIVA – Amerika mulai melancarkan propaganda adu domba untuk melindungi diri mereka jika wabah Virus Corona atau COVID-19 berakhir dengan konfrontasi bersenjata.

Negara yang disasar Amerika sebagai korban adu domba bukan negara sembarangan yaitu Jerman.

Propaganda Amerika menyeret Jerman dalam perang di akhir corona terbongkar dalam siaran resmi yang diterbitkan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jerman.

Dalam siaran resmi itu terungkap Amerika berusaha merayu Jerman untuk menjadi sekutunya bersama NATO. Modusnya membuat aliansi kekuatan nuklir untuk melindungi Jerman dari serangan senjata mematikan itu. Dan Amerika tak sungkan menyebut ancaman serangan nuklir berasal dari Rusia, China dan Korea Utara.

Berikut propaganda Amerika seret Jerman ke zona perang nuklir yang dialih bahasakan VIVA Militer, Senin 18 Mei 2020:

VIVA Militer: Tentara Amerika.

"Sebelum jatuhnya Tirai Besi, Jerman duduk di garis depan kemungkinan konflik nuklir. Jadi Jerman dan Sekutu NATO-nya bersatu untuk memperkuat pencegahan nuklir Aliansi melalui berbagi nuklir sekutu proyek bersama utama yang melindungi keamanan Jerman dan memperkuat NATO sebagai lembaga keamanan multilateral paling sukses di dunia.

Hari ini, Jerman duduk di pusat Eropa yang bersatu, tetapi ancaman terhadap perdamaian Eropa bukanlah "anakronisme" seperti yang mungkin kita yakini. Invasi Rusia ke Ukraina, penumpukan rudal baru berkemampuan nuklir Rusia di pinggiran Eropa, dan kemampuan baru dari Cina, Korea Utara, dan lainnya membuat jelas bahwa ancamannya terlalu besar.

Sekutu berharap Jerman tetap menjadi "kekuatan untuk perdamaian," seperti Menteri Luar Negeri Maas baru-baru ini katakan. Daripada mengikis solidaritas yang mendasari pencegah nuklir NATO, sekaranglah saatnya bagi Jerman untuk mempertahankan komitmennya kepada sekutu-sekutunya melalui investasi berkelanjutan dalam pangsa nuklir NATO.

Sekarang adalah waktunya bagi para pemimpin politik Jerman, khususnya di SPD, untuk memperjelas Jerman mendukung komitmen itu dan mendukung sekutunya.

Mereka yang mencari suara yang lebih kuat untuk Eropa tentang kebijakan keamanan harus mendukung payung keamanan multilateral melalui NATO  dan investasi aktif Eropa untuk menopang langkah-langkah pencegahan vitalnya.

VIVA Militer: Pesawat Tempur Amerika Serikat (AS) menembakkan rudal

Seperti yang dikatakan para pemimpin di Warsawa pada tahun 2016, "Tujuan mendasar dari kemampuan nuklir NATO adalah untuk menjaga perdamaian, mencegah paksaan, dan mencegah agresi."

Sebagai kekuatan nuklir utama dalam NATO, jauh dari mencari eskalasi nuklir, Amerika Serikat telah secara konsisten menegaskan kembali tujuan pencegahan ini. Presiden Trump sudah jelas. Tinjauan Postur Nuklir 2018 dari Pemerintahan Trump menegaskan bahwa peran pertama pasukan nuklir AS adalah, “[1] Pencegahan serangan nuklir dan non-nuklir; [dan 2] Jaminan sekutu dan mitra. "

Penilaian yang jujur ??atas ancaman yang kita hadapi sangat penting untuk kemitraan kita. Sekutu kita di Polandia dan Baltik tahu ancaman ini bukan peninggalan Perang Dingin; tidak ada sekutu yang bisa gagal mengenali fakta itu. Sebagai pemimpin NATO dari seluruh Aliansi, dari setiap garis politik, ditegaskan kembali ketika mereka bertemu paling baru di London pada bulan Desember:

"Selama senjata nuklir ada, NATO akan tetap menjadi aliansi nuklir. Kekuatan strategis Aliansi, terutama Amerika Serikat, adalah jaminan tertinggi keamanan Sekutu. Postur pencegahan nuklir NATO juga bergantung pada nuklir Amerika Serikat. senjata yang dikerahkan ke depan di Eropa dan kemampuan serta infrastruktur yang disediakan oleh Sekutu terkait. Kontribusi nasional dari pesawat berkemampuan ganda untuk misi pencegahan nuklir NATO tetap menjadi pusat upaya ini. "

VIVA Militer: Kapal Induk Amerika Serikat (AS), USS Carl Vinson

Ini bukan pandangan anakronistis. Seperti yang kita semua harapkan akan dunia yang bebas dari senjata nuklir, dan berupaya menciptakan kondisi-kondisi itu, ancaman yang kita dan sekutu kita hadapi tidak berkurang dalam beberapa bulan atau tahun terakhir.

Tujuan dari pembagian nuklir NATO adalah untuk menjaga agar negara-negara anggota non-nuklir terlibat dalam perencanaan kebijakan pencegahan NATO. Partisipasi Jerman dalam pembagian nuklir memastikan bahwa suaranya penting.

Jika Jerman berusaha menjadi kekuatan sejati untuk perdamaian, sekaranglah saatnya untuk solidaritas. Akankah Jerman memikul tanggung jawab ini, atau akankah ia duduk dan hanya menikmati manfaat ekonomi dari keamanan yang diberikan oleh Sekutu lainnya?

Para pemimpin politik Jerman sering berbicara tentang perlunya melihat tidak hanya pengeluaran total militer, tetapi juga kemampuan khusus yang diperlukan untuk keamanan kolektif kita.

Penangkal nuklir yang kredibel, termasuk melalui pesawat berkemampuan nuklir, adalah kemampuan inti NATO. Yang tetap dibutuhkan di dunia saat ini, dan yang dijanjikan oleh Jerman untuk berkontribusi.”

Richard A. Grenell - US Ambassador to Germany 14 Mei 2020.

Meski begitu, sampai saat ini belum ada tanggapan dari Jerman tentang apa yang disampaikan Kedutaan Amerika Serikat itu.

Sekadar diketahui, Amerika merupakan negara pertama yang menyatakan siap meledakan bom nuklir jika nantinya pandemi Virus Corona berujung konfrontasi bersenjata. Memang kala itu Amerika tak menyebutkan negara mana yang bakal jadi lawan perang nuklir.

Tapi, tak lama setelah pernyataan kontroversi itu, Rusia menyatakan juga telah menyiapkan senjata nuklir jika ada yang memerangi mereka. Setelah Rusia, giliran China yang pamer kekuatan senjata yang disebut-sebut juga berbasis nuklir.

Baca: Pernyataan Mengejutkan Ayatollah Khamenei, Inggris Hancurkan Palestina