Terbukti Editan, Sosok Perempuan Viral di TikTok Tunjukan Body Goals yang Dapat Menurunkan Kepercayaan Diri Seseorang

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta Banyak manfaat yang didapatkan ketika membuka internet, seperti mudahnya mendapat informasi hingga menjalin relasi. Sayangnya, internet juga disalah gunakan oleh segelintir orang untuk memamerkan segala hal, hingga postingan yang dibuat-buat dengan mengeditnya secara berlebihan.

Hal ini pun disadari oleh TikToker @residualdata, ia menyebarkan kesadaran tentang teknologi pengeditan video yang memungkinkan pengguna mengubah bentuk tubuh mereka tanpa banyak orang menyadarinya

TikToker @residualdata, juga dikenal sebagai Sophie, adalah orang yang memerhatikan semua pengeditan dan baru-baru ini dia mulai mengekspos selebriti dan influencer di akun TikTok miliknya.

Melansir Boredpanda, video tersebut menarik cukup banyak orang yang tertarik untuk melihat bagaimana seseorang mengedit unggahannya. Salah satu video terbaru yang menjadi viral adalah dia menjelaskan bahwa mengedit video sama mungkin dengan mengedit foto. Lebih dari 2 juta orang penasaran ingin melihat apa yang dikatakan Sophie dan 452 ribu orang menyukainya.

Dia menunjukkan video yang populer di TikTok China tentang seorang perempuan yang menyeberang jalan dan mengklaim bahwa dia tidak terlihat seperti itu dalam kehidupan nyata.

Bored Panda menghubungi Corinne Dobbas, MS, RD ahli diet terdaftar, terapis nutrisi, dan pembawa acara The Body Image Podcast untuk menanyakan mengapa orang sering mengedit tubuh dan wajah mereka meskipun jelas tidak terlihat seperti itu di kehidupan nyata .

Corinne menjawab, "Saya menemukan bahwa orang tidak selalu menyadari bahwa orang lain dapat mengatakan bahwa sesuatu telah dilakukan pada foto tersebut."

Pakar lain, Jacqueline V. Hogue, yang telah menulis makalah tentang Pengaruh keterlibatan media sosial aktif dengan teman sebaya pada citra tubuh pada wanita muda bersama dengan Jennifer S. Mills, mengatakan “penampilan anak perempuan dan wanita terlalu sering dinilai terlalu tinggi. masyarakat, jadi motivasi mungkin terkait dengan objektifikasi anak laki-laki dan laki-laki terhadap anak perempuan dan perempuan atau objektifikasi diri. Motivasi juga dapat berhubungan dengan pemberdayaan, kepercayaan diri, dan/atau aksesibilitas alat pengeditan.”

Seorang perempuan menjadi viral di Tiktok dengan Viral 2,3 juta viewers, tampilan dengan body goals padahal hanya editan/dok. TikTok residualdata
Seorang perempuan menjadi viral di Tiktok dengan Viral 2,3 juta viewers, tampilan dengan body goals padahal hanya editan/dok. TikTok residualdata

Fakta foto tersebut diedit

Seorang perempuan menjadi viral di Tiktok dengan Viral 2,3 juta viewers, tampilan dengan body goals padahal hanya editan/dok. TikTok residualdata
Seorang perempuan menjadi viral di Tiktok dengan Viral 2,3 juta viewers, tampilan dengan body goals padahal hanya editan/dok. TikTok residualdata

Sophie menunjukkan video yang katanya sangat populer di TikTok China, yang dikenal sebagai Douyin. Video yang dimaksud dikatakan memiliki 7 juta tampilan dan satu juta like. Tetapi masalahnya adalah tidak semua orang mengetahui fakta bahwa itu diedit.

TikToker membawa perhatian ke detail yang memberi tahu bahwa tubuh itu diedit. Jika ingin tahun foto tersebut diedit, kalian harus mencari garis lurus di latar belakang foto dan jika garis itu melengkung, jelas bahwa gambar tersebut dimanipulasi.

Jadi dalam video ini, kalian dapat melihat sebuah tiang hijau dan Sophie menghentikan video tersebut pada saat wanita itu melewatinya. Hal ini halus, tetapi cukup jelas bahwa tiang tidak sepenuhnya lurus.

TikToker menarik perhatian kita ke tiang yang terlihat melengkung dan itu berarti tubuh perempaun sedang diedit.

Sophie terus mengatakan bahwa jenis pengeditan ini biasa terjadi dalam video gaya jalanan Tiongkok, tetapi dia ingin membicarakannya karena teknologinya semakin canggih sehingga orang bahkan tidak dapat mengetahui kapan ada sesuatu yang dilakukan pada sebuah video.

Dan itu benar-benar merusak karena memberikan gambaran yang tidak realistis tentang seperti apa tubuh atau wajah manusia seharusnya. Hal itu membuat orang merasa kurang menarik dan tidak puas dengan penampilannya sendiri, padahal seharusnya tidak merasa begitu karena apa yang mereka anggap cantik atau ideal itu tidak nyata.

Ini lebih serius daripada yan dipikirkan, terutama untuk audiens yang lebih muda karena mereka sangat mudah dipengaruhi, jadi melihat perempuan dengan proporsi yang tidak realistis dapat menyebabkan mereka melakukan diet ekstrem, yang menyebabkan gangguan makan dan masalah kesehatan mental lainnya.

#elevate women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel