Terdahsyat Sejak 2013, Topan Goni Renggut 10 Korban Jiwa di Filipina

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Manila - Topan Goni yang menghantam Filipina mengakibatkan angin dan hujan dahsyat di daerah Luzon, Filipina. Banjir bandang dan mati lampu juga terjadi.

Dilansir BBC, Senin (2/11/2020), korban jiwa sejauh ini tercatat setidaknya 10 orang. Salah satu korban adalah anak berusia lima tahun.

Ada korban yang meninggal karena tertimpa pohon, tenggelam, atau terbawa arus lumpur vulkanik.

Topan Goni (atau Rolly) adalah topan terkuat yang melanda Filipina sejak Topan Haiyan pada 2013.

Topan Goni mulai menerpa di Filipina pada Minggu pagi waktu setempat dengan kecepatan hingga 225 kilometer per jam. Pada sore hari topan mulai mereda di Luzon.

Filipina sebetulnya sudah sering menghadapi topan, namun persiapan bencana tahun ini dibuat rumit akibat COVID-19. Sekitar 347 ribu orang dievakuasi, sebelumnya diperkirakan ada sejuta orang yang akan dievakuasi.

Presiden Duterte Memantau dari Davao

Keluarga tinggal di pusat evakuasi sementara di provinsi Catanduanes, Filipina timur, Minggu (1/11/2020). Badan cuaca Filipina mengatakan Topan Goni diperkirakan menghantam ujung tenggara Pulau Luzon pada Minggu (1/11/2020) dengan kecepatan angin 205 kilometer per jam. (Philippine Red Cross via AP)
Keluarga tinggal di pusat evakuasi sementara di provinsi Catanduanes, Filipina timur, Minggu (1/11/2020). Badan cuaca Filipina mengatakan Topan Goni diperkirakan menghantam ujung tenggara Pulau Luzon pada Minggu (1/11/2020) dengan kecepatan angin 205 kilometer per jam. (Philippine Red Cross via AP)

Presiden Filipina Rodrigo Duterte memantau topan dari rumahnya di Davao.

Mark Timban dari badan penanggulangan bencana Filipina menyebut topan ini dapat berdampak ke 19 juta orang.

Sebelumnya dilaporkan bahwa topan menghantam pulau Catanduanes pada hari Minggu pukul 04:50 waktu setempat.

Sejak itu telah menyeberang ke pulau utama Luzon, di mana ibu kota Manila berada.

Dalam buletin cuaca buruk, Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika, dan Astronomi Filipina (Pagasa) memperingatkan tentang "banjir (termasuk banjir bandang), tanah longsor yang disebabkan hujan, dan aliran sungai yang sarat sedimen" di wilayah Luzon, serta pulau-pulau di Visayas dan Mindanao.

"Dalam 12 jam ke depan, angin kencang yang dahsyat dan curah hujan yang sangat deras ... akan dialami," katanya. Badai bergerak ke barat dengan kecepatan 25 km / jam, dan diperkirakan akan melintasi Luzon di selatan Manila dan berlanjut ke Laut China Selatan pada Minggu sore.

Goni - dikenal sebagai Rolly di Filipina - adalah badai terkuat yang melanda Filipina sejak Topan Haiyan menewaskan lebih dari 6.000 orang pada 2013.

Kali ini, persiapan dipersulit oleh virus Covid-19 yang telah menyebabkan 380.739 infeksi dan mengakibatkan 7.221 kematian di Filipina.

"Kami mengalami kesulitan dengan Covid-19, dan kemudian datang bencana lain," kata Senator Christopher Go, ajudan utama Presiden Filipina Rodrigo Duterte, dalam konferensi pers virtual.

Pasien COVID-19 Ikut Mengungsi

Citra satelit yang dirilis NASA Worldview, Sistem Data dan Informasi Sistem Pengamatan Bumi (EOSDIS) menunjukkan topan Goni bergerak di sekitar Filipina. Topan super menghantam Filipina timur dengan
Citra satelit yang dirilis NASA Worldview, Sistem Data dan Informasi Sistem Pengamatan Bumi (EOSDIS) menunjukkan topan Goni bergerak di sekitar Filipina. Topan super menghantam Filipina timur dengan

Sekitar 1.000 pasien virus corona di Manila dan provinsi terdekat Bulacan yang saat ini ditempatkan di tenda isolasi besar mungkin dipindahkan ke hotel dan rumah sakit, katanya juga.

Warga diimbau untuk bersiap menghadapi kemungkinan banjir dan longsor yang meluas akibat hujan lebat dan angin kencang.

"Gelombang badai akan segera terjadi di pantai timur kami," Mark Timbal, dari Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional, mengatakan kepada penyiar lokal ABS-CBN. "Kami memantau gunung berapi Mayon dan Taal untuk kemungkinan aliran lumpur vulkanik."

Pelabuhan dan bandara ditutup, dan sekolah, pusat kebugaran, dan pusat evakuasi yang dikelola pemerintah digunakan untuk tempat penampungan darurat.

"Mengevakuasi orang lebih sulit saat ini karena Covid-19," kata juru bicara pertahanan sipil Bicol Alexis Naz kepada AFP.

Barang-barang bantuan, mesin berat dan alat pelindung diri sedang dipindahkan ke daerah-daerah yang membutuhkan, tetapi seorang walikota setempat di provinsi Quezon mengatakan pandemi telah menghabiskan dana mereka untuk keadaan darurat bencana.

Filipina dilanda rata-rata 20 badai dan topan dalam setahun. Sekitar 22 orang tewas pekan lalu ketika Topan Molave ​​menerjang wilayah yang sama yang sekarang bersiap untuk Goni.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: