Terdakwa Eksploitasi Seks Nth Room Dituntut 45 Hukuman Penjara

·Bacaan 1 menit

DREAMERS.ID - Kasus eksploitasi seksual melalui Telegram yang dioperasikan oleh Cho Joo Bin, berusia 25 tahun, masih terus bergulir. Hukuman baginya pun terus bertambah hingga terakhir kali diakumulasikan menjadi 45 tahun penjara.

Pada 4 Februari, Pengadilan Distrik Pusat Seoul menjatuhkan hukuman 5 tahun penjara tambahan kepada Cho Joo Bin karena melanggar undang-undang tentang peraturan dan hukuman penyembunyian pendapatan kriminal. Setelah sebelumnya menuntut 40 tahun penjara.

Cho Joo Bin juga diperintahkan untuk memakai alat pelacak lokasi elektronik selama 5 tahun setelah dibebaskan, 40 jam penyelesaian program perawatan kekerasan seksual, dan larangan akses ke taman kanak-kanak dan sekolah menengah pertama dan menengah atas.

Jaksa sebelumnya meminta hukuman penjara 15 tahun tambahan untuk Cho Joo Bin dalam sidang resolusi. Pasalnya, korban baru telah ditemukan, dan korban masih menderita akibat peristiwa tersebut.

Ada berbagai tuduhan, yang ditulis jaksa dalam dakwaan untuk Cho Joo Bin. Dari Agustus 2018 hingga Maret 2020, ia memperoleh keuntungan 108 juta KRW dengan menerima cryptocurrency dengan imbalan akses ke materi eksploitasi seksual.

Pada November 2019, ia diduga mendistribusikan materi eksploitasi seksual terhadap tujuh anak dan remaja, serta lima belas orang dewasa ke "Ruang Obrolan Hardcore", salah satu obrolan telegram yang ia jalankan.

Pada Maret 2020, Cho Joo Bin juga diduga mendistribusikan materi eksploitasi seksual tiga orang dewasa ke "ruang obrolan Humas". Dia juga dituduh memerintahkan komplotannya, yang diidentifikasi berinisial Kang, untuk memperkosa dan melecehkan wanita secara seksual setelah meminta mereka datang ke motel. Kang kemudian akan memfilmkan dan mendistribusikan video di ruang obrolan.

Sementara itu, Cho Joo Bin dijatuhi hukuman 40 tahun penjara dan Kang 13 tahun penjara pada persidangan pertama karena mengancam delapan anak dan remaja untuk memproduksi, mendistribusikan materi yang dieksploitasi secara seksual, dan mengorganisir kelompok kriminal.

Berita Lainnya :

Pemerkosa Anak Keji Korea Selatan dapat Tunjangan Pemerintah Picu Kemarahan Publik

SM Entertainment Diselidiki Atas Dugaan Penggelapan Pajak