Terdampak PPKM, Sopir Angkot di Depok Minta Pemerintah Beri Bantuan

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Protes sopir angkot di Depok yang membuat spanduk bertuliskan 'Pemerintah Perhatikan Kami' menjadi viral di media sosial. Adapun itu bertujuan untuk meminta bantuan lantaran terkena dampak PPKM.

Terkait protes tersebut, seorang supir Angkot Jurusan Depok-Bojonggede, Samsudin mengaku semenjak adanya pandemi Covid-19 dan pemberlakukan PPKM memang pendapatannya menurun.

Terlebih memang ada pembatasan terhadap penumpang di dalam angkot tersebut. "Parahnya lagi waktu awal PPKM Darurat dilakukan penyekatan jalan yang merupakan lintasan di trayek kami," cerita Samsudin, Rabu (28/7/2021).

Dia mengungkapkan, adanya penyekatan akibat penerapan PPKM, membuat dirinya tak dapat mengantar penumpang menuju terminal Depok. Terlebih waktunya pagi dan siang hari.

"Kalau pagi kan banyak warga yang menggunakan angkot untuk berangkat kerja menuju stasiun dan terminal Depok, pas disekat seakan kiamat buat kami," ungkap Samsudin.

Tak Terima Bantuan

Samsudin menuturkan, selama pemberlakukan PPKM dirinya belum mendapatkan bantuan baik berupa sembako maupun uang tunai.

Akibat turunnya pendapatan membuat dirinya kerap tidak membayar penuh setoran kepada pemilik angkot.

"Untungnya pemilik angkot bijak, jadi bisa buat makan keluarga, tapi kontrakan belum bisa bayar," kata dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel