Terduga Kasus Teroris di Sidoarjo Sempat Bantu Persiapan Acara 17 Agustus

Liputan6.com, Sidoarjo Warga memberi kesaksian terhadap terduka teroris yang ditangkap di Desa Sedati Gede, Sidoarjo oleh Densus 88 Antiteror Polri berinisial FM didisebut suka menolong tetangga, khususnya saat pandemi COVID-19 melanda.

Ketua RT 9/RW 5 Desa Sedati Gede Sidoarjo, Solikin mengatakan, setiap kali ada kegiatan warga selalu membantu, baik itu berupa uang maupun juga roti, karena terduga teroris itu juga dikenal sebagai juragan roti di wilayah Tanggulangin Sidoarjo.

"Sangat ringan dan tidak pernah menolak kalau dimintai pertolongan, terutama untuk kegiatan kemasyarakatan. Bahkan sering membagikan madu dan roti yang menjadi barang dagangannya," katanya, saat dikonfirmasi di Sidoarjo, Senin, 16 Agustus 2021, dilansir dari Antara.

Ia mengatakan, beberapa kali secara pribadi dirinya juga sempat berniat membeli madu kepada terduga teroris itu, tetapi uang pembayarannya ditolak.

"Saya malah dikasih cuma-cuma. Karena memang setiap harinya berdagang madu. Bahkan saat dilakukan penggeledahan, juga banyak tumpukan madu di salah satu ruangan rumah pelaku," katanya di Sidoarjo.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Sempat Bantu Tujubelasan

Saat penggeledahan berlangsung, kata dia, istri pelaku tampak sangat tenang dan anak pelaku juga ditempatkan di salah satu kamar yang berbeda.

"Ada beberapa barang yang disita oleh petugas saat penggeledahan yang berlangsung selama satu jam tersebut. Di antaranya adalah buku, buku tabungan, CD dan juga sertifikat sebuah kegiatan. Untuk detail sertifikat apa yang kurang paham," ujarnya.

Sejak pindah lima atau enam tahun silam sering meminta kepada saya apakah ada tetangga yang bisa dibantu.

"Bahkan, saat pandemi Covid-19 ini pelaku juga intens membantu warga yang membutuhkan. Bahkan, terakhir ketemu tadi malam sempat ngobrol dengan saya untuk datang dan membantu warga yang akan melakukan kegiatan dia bersama menyambut HUT RI," katanya.

Sebelumnya, seorang terduga teroris berinisial FM ditangkap petugas Detasemen Khusus 88 Antiteror sekitar pukul 07.15 WIB. Dalam penangkapan itu, petugas juga menyita beberapa barang bukti, di antaranya buku tabungan dan juga sertifikat.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel