Terduga Teroris Merauke Rencana Teror Polisi dan Gereja

·Bacaan 1 menit

VIVA – Sebanyak 11 terduga teroris yang ditangkap tim Densus 88 Anti Teror Mabes Polri di Marauke, Papua, telah merancang sejumlah rencana aksi teror. Mereka sudah berencana meneror kantor polisi hingga gereja, yang ada di sana.

"Yang bersangkutan itu merencanakan aksi teror di gereja di Merauke, Polres Merauke dan Satlantas Merauke," ucap Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri, Inspektur Jenderal Polisi Argo Yuwono di Kompleks Mabes Polri, Senin 31 Mei 2021.

Hingga kini, Densus 88 masih mendalami ada tidaknya rencana teror lain. Selain menyasar markas polisi dan gereja tersebut.

Baca juga: Ke Menkes, Jokowi Tanya Sampai Kapan Kenaikan Kasus Aktif COVID

Maka dari itu, Argo mengaku sampai sekarang pemeriksaan intensif terhadap terduga teroris tersebut masih terus dilakukan.

"Tentunya dengan adanya hal tersebut dari penyidik Densus 88 saat ini sedang intensif memeriksa. Tentunya memeriksa itu tidak sekaligus selesai, ada teknis dan taktik dari Densus biar yang bersangkutan memberikan keterangan yang terus terang, keterangan apa yang mereka alami," jelasnya.

Sebelumnya diberitakan penangkapan 10 orang terduga teroris di Merauke dilakukan pada Jumat, 28 Mei 2021 di empat distrik. Yakni Distrik Jagebob, Distrik Tanah Miring, Distrik Kurik dan Distrik Merauke.

Mereka yang diamankan adalah, AK, SB, ZR, UAT, DS, SD, WS, YK, AP dan IK. Untuk AP dan IK merupakan pasangan suami istri yang telah memiliki seorang anak berusia 5 tahun.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel