Terduga Teroris William Maksum Anak Angggota MUI

TEMPO.CO, Bandung - William Maksum salah satu terduga terduga teroris Bandung yang dicokok Densus 88 beberapa hari lalu ternyata anak salah seorang anggota Majelis Ulama Indonesia, Ade Suherman. Selain itu Ade juga seorang pengawas guru dan sekolah untuk Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung dan pimpinan Yayasan Pendidikan Darul Hikmah.

"Ya, William Maksum itu anak pertama dari enam anak saya. Saya sendiri anggota Dewan Fatwa MUI Pusat yang ikut menyusun fatwa menentang terorisme," aku Ade saat ditemui di rumahnya di Jalan Cikoneng, Kecamatan Bojongsoang, Kabupaten Bandung, Jum'at petang 10 Mei 2013.

Ade mengaku tak mengetahui bagaimana dan di mana William ditangkap Densus. Pasalnya, saat itu Ade sedang menatar guru non-PNS di kawasan Lembang, Kabupaten Bandung Barat. Ade mengaku mengetahui anak sulungnya itu ditangkap Densus setelah ditelepon salah satu adiknya yang tinggal di Serang, Banten.

"Waktu jam 5 sore, adik saya sambil menangis bilang dia lihat di TV, William ditangkap karena dianggap pimpinan teroris. Saya terus stel TV di kamar hotel, ternyata ada. Saya langsung ngagebeg (sangat kaget)," aku aktivis pendidikan yang tengah menempuh program doktoral soal politik kenegaraan menurut Syariat Islam di UIn Sunan Gunung Jati Bandung itu.

Malam itu juga Ade pulang ke Cikoneng. "Di sini, istri saya menangis terus lalu pingsan. Istrinya William juga nangis-pingsan," kata dia. Ade sendiri baru mendapat kabar William ditangkap Densus setelah polisi dari Polda Jawa Barat mengantarkan surat penangkapan William berikut keterangan yang juga diteken William.

Namun ia mengaku masih bingung dimana dan bagaimana William ditangkap. "Pak Eko dari Polda ini bilang William ditangkap di Tasikmalaya hari Senin. Tapi di TV dikatakan anak saya ditangkap di Cipacing (Kabupaten Sumedang) hari Rabu (8 Mei). Dimana sebenarnya William ditangkap, saya juga masih bingung," ujar Ade.

ERICK P. HARDI

Terhangat:

Teroris | Edsus FANS BOLA | Ahmad Fathanah | Perbudakan Buruh

Baca juga:

Ahok Kembali Tegaskan Konsep Jakarta Smart City

Kampung Deret Pertama Jokowi Ada di Petogogan

Ahok: Komnas HAM Tidak Paham Keadilan

Ahok: Pemprov Tak Perlu Datang ke Komnas HAM

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.