Terganggu dengan Tangisan Suami, Wanita Ini Usir Suaminya Saat Ia Melahirkan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Seorang wanita terpaksa menyuruh suaminya meninggalkan ruang bersalin saat dia melahirkan anak mereka. Hal ini dikarenakan sang suami panik dan menangis. Ini membuat momen persalinan semakin menegangkan bagi wanita itu.

Wanita itu menuliskan kisahnya di forum Reddit. Wanita yang tak menyebutkan identitasnya itu menjelaskan suaminya kewalahan saat dia melahirkan dan membuat pengalaman itu semakin menegangkan baginya, jadi dia menyuruhnya pergi.

Wanita berusia 27 tahun itu menjelaskan bahwa suaminya "mudah stres" dan dia membuatnya berjanji bahwa dia bisa mengatasi kepanikan di ruang persalinan saat wanita itu melahirkan dan memberi dukungan.

Tapi, lanjutnya, begitu sang suami masuk ke ruang bersalin, pria itu menjadi "stres dan kewalahan," mengabaikan istrinya atau mencengkeram tangannya begitu erat selama kontraksi sehingga lengannya mati rasa.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Suami yang panik

Ilustrasi cuti melahirkan ayah. (dok. Foto Myriam Zilles/Pixabay)
Ilustrasi cuti melahirkan ayah. (dok. Foto Myriam Zilles/Pixabay)

"Meskipun saya sangat kesakitan, saya melihat wajahnya, itu sangat merah dan ada pembuluh darah yang terlihat di dahinya yang sepertinya akan meledak," tulisnya seperti dilaporkan oleh Mirror.

"Itu tidak membantu sama sekali, Bahkan, itu membuat frustrasi dan memengaruhi emosi saya secara negatif. Tapi tetap saja, saya ingin menyedotnya lalu tiba-tiba dia mulai menangis, seperti benar-benar ... terisak sangat keras. Ini membuat saya berada dalam modus panik."

"Saya mendapati diri saya berteriak menyuruhnya berhenti beberapa kali dan sebagai hasilnya dia benar-benar berteriak kembali ke telinga saya. Perawat pun akhirnya ikut membantu. Saya menyuruh perawat untuk mengeluarkan suamis saya dari sana. Dia mencoba berdebat dengan saya tetapi tidak diberi kesempatan dan ditekan untuk meninggalkan ruangan."

Suami yang ngambek

Ilustrasi Persalinan Credit: pexels.com/Jonathan
Ilustrasi Persalinan Credit: pexels.com/Jonathan

Suami wanita itu sangat kesal dan marah karena hal ini, dia menolak untuk mengunjungi istrinya di rumah sakit dan tidak melihatnya, atau bertemu dengan anaknya, sampai mereka dipulangkan.

Ketika kembali ke rumah, sang ayah terus "mengecam" sang ibu karena "merampas kesempatannya untuk melihat momen kelahiran anak pertamanya".

Dia bahkan menuduh ibu itu menciptakan alasan untuk mengusirnya, dan mengklaim dia seharusnya diizinkan di ruang bersalin, apa pun yang terjadi.

"Saya lelah berdebat, saya menyuruhnya berhenti dan dia berkata dia akan melakukannya, tetapi tidak akan pernah melupakan apa yang telah saya bayarkan padanya hari itu, lalu keluar," tambahnya.

Komentar warganet

ilustrasi proses melahirkan | pexels.com/@jonathanborba
ilustrasi proses melahirkan | pexels.com/@jonathanborba

Para komentator di unggahan tersebut umumnya setuju bahwa sang ibu tidak bersalah.

Seseorang menulis: "Bukan hanya Anda tidak membutuhkannya, dia membuat Anda kesal. Itu adalah kebalikan dari memenuhi kebutuhan Anda."

"Pada akhirnya, siapa yang ada di ruang bersalin terserah Anda. Saya membayangkan ini biasanya didasarkan pada siapa yang menurut Anda paling membantu dan/atau mendukung. Dia bukan keduanya. Justru sebaliknya," tulis yang lain.

Yang lain setuju: "Dia sangat marah karena kehilangan napas pertama putrinya, sehingga dia memilih untuk melewatkan hari-hari pertama atau bahkan minggu (berapa lama waktu yang dibutuhkan OP untuk keluar). Rasanya seperti seseorang memotong hidungnya untuk membenci wajah mereka."

Yang ketiga menambahkan: "Dia membahayakan istri dan putrinya dengan omong kosongnya, menyebabkan banyak stres selama persalinan itu berbahaya."

Infografis cara cegah bayi baru lahir tertular Covid-19

Infografis 8 Cara Cegah Bayi Baru Lahir Tertular Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis 8 Cara Cegah Bayi Baru Lahir Tertular Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel