Terinfeksi Covid-19, Ini 6 Hal yang Harus Diperhatikan Bila Isolasi Mandiri di Rumah

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Meskipun pandemi mungkin telah memperlambat kecepatannya, COVID-19 masih menyebar. Sebagian besar kasus Covid bersifat ringan atau sedang, namun ada pula yang memerlukan rawat inap.

Mempersiapkan diri terhadap apa yang akan terjadi akan membantu Anda pulih lebih cepat. Berikut adalah beberapa pedoman dasar tentang cara mengobati dan mengelola gejala COVID Anda di rumah seperti dilansir dari TimesofIndia.

1. Hal-hal yang diperlukan untuk masa pemulihan

Ilustrasi virus Corona, COVID-19. (Photo by Martin Sanchez on Unsplash)
Ilustrasi virus Corona, COVID-19. (Photo by Martin Sanchez on Unsplash)

Jika Anda adalah pasien COVID di rumah, isolasi diri akan diperlukan sampai Anda pulih untuk melindungi orang-orang di sekitar Anda. Jika memungkinkan, coba dan minimalkan kontak Anda dengan orang-orang di rumah, tinggallah di kamar dengan sinar matahari dan ventilasi yang cukup. Dokter juga menyarankan agar pasien memiliki ruangan terpisah yang memiliki kamar mandi berbeda.

Sanitiser, desinfektan, masker, pencuci tangan, termometer nirkontak, mesin penghirup uap, oksimeter denyut, cucian bersih, dan pengaturan tempat tidur terpisah akan diperlukan.

Jika Anda memiliki penyakit penyerta seperti gula atau tekanan darah yang tidak terkontrol, Anda juga akan memerlukan pemeriksaan tanda-tanda vital secara rutin. Jadi pastikan Anda juga memiliki monitor BP dan mesin pemantau glukosa, karena ketidakstabilan pada parameter penting ini dapat menjadi pertanda kekhawatiran selama fase pemulihan Anda.

2. Tetap terhidrasi

ilustrasi air putih minuman penghilang dehidrasi saat puasa/pexles
ilustrasi air putih minuman penghilang dehidrasi saat puasa/pexles

Hidrasi adalah kunci pemulihan yang cepat. Pastikan Anda minum setidaknya 2-3 liter air dalam sehari, dan minuman penghidrasi lainnya (larutan ORS juga dapat digunakan). Indikator yang baik bahwa Anda minum banyak cairan adalah jika warna kencing Anda pucat dan bening.

Konsumsi alkohol dan minuman bersoda harus dibatasi, karena dapat membuat Anda dehidrasi.

3. Mengelola gejala pernapasan

Ilustrasi Sesak Napas Credit: unsplash.com/Laura
Ilustrasi Sesak Napas Credit: unsplash.com/Laura

Gejala pernapasan, seperti batuk, pilek, sakit tenggorokan masih tetap menjadi beberapa gejala yang paling sering dilaporkan dengan COVID-19. Itu bisa menyakitkan dan bertahan lama untuk hilang. Oleh karena itu, pasien membutuhkan perhatian sejak awal.

Menghirup uap dapat membantu dalam meredakan gejala. Obat-obatan yang dijual bebas, seperti sirup obat batuk, semprotan hidung, dan pelega tenggorokan dapat Anda persiapkan.

4. Demam dan menggigil

Ilustrasi Demam dan Sakit Kepala Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Demam dan Sakit Kepala Credit: pexels.com/pixabay

Demam, menggigil, kelelahan, nyeri - biasanya menunjukkan virus bisa sangat kejam dalam kasus infeksi COVID. Sakit punggung yang menyiksa atau suhu yang terus-menerus tinggi sering terjadi.

Sementara demam dan gejala terkait membutuhkan waktu sendiri untuk benar-benar hilang, satu-satunya hal yang benar-benar membantu mempercepat pemulihan adalah memperbanyak beristirahat.

Obat-obatan tertentu, seperti parasetamol, yang bekerja untuk menurunkan suhu, dan obat pereda nyeri lain yang meredakan peradangan dalam tubuh juga dapat digunakan. Namun, pastikan untuk memeriksakan diri ke dokter terlebih dahulu.

5. Obat-obatan yang harus Anda beli

Ilustrasi vitamin E. (dok. Foto Anshu A/Unsplash)
Ilustrasi vitamin E. (dok. Foto Anshu A/Unsplash)

Meskipun tidak ada obat yang secara aktif 'mencegah' COVID-19, dokter biasanya meresepkan obat anti-inflamasi atau anti-virus untuk hal yang sama. Tetapi karena banyak di antaranya adalah obat resep dan memiliki khasiat yang kuat, obat ini hanya boleh digunakan setelah berkonsultasi dengan dokter.

Selain itu, suplemen obat-obatan, seperti vitamin C, zinc dapat bekerja untuk meningkatkan kekebalan dan menjaga kesehatan tubuh. Mereka mungkin tidak membantu melawan COVID-19 secara langsung, tetapi dapat mempercepat pemulihan.

6. Makanan yang harus dihindari

Ilustrasi makanan sehat (Photo by Dan Gold on Unsplash)
Ilustrasi makanan sehat (Photo by Dan Gold on Unsplash)

Idealnya, seperti halnya penyakit lainnya, waktu pemulihan adalah ketika seseorang harus mengonsumsi makanan bergizi seperti makan sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan dan biji-bijian yang sehat, polong-polongan yang dikemas dengan bahan-bahan yang meningkatkan kekebalan. Makanan kaya antioksidan harus dimasukkan ke dalam makanan bersama dengan protein sehat untuk pemulihan lebih cepat.

Pastikan juga Anda tidak mengonsumsi terlalu banyak makanan olahan, minuman manis, atau makanan asin, yang tidak hanya buruk bagi kesehatan tetapi juga dikaitkan dengan kekebalan yang lebih rendah dan peradangan yang tinggi.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: