Terinspirasi Warren Buffett, Peneliti Stanford Sebut Sifat Ini Perlu Dicari HRD saat Rekrut Pekerja

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Perusahaan, terutama manajer perekrutan atau HRD, selalu berusaha untuk mempekerjakan kandidat yang "sempurna", tetapi banyak yang tidak memprioritaskan hal yang benar.

Mereka terlalu banyak terpaku pada keahlian yang dibutuhkan, pengalaman bertahun-tahun. Kemudian perusahaan terkenal apa yang dikerjakan oleh seorang kandidat, ada berapa pencapaian yang mengesankan, dan sebagainya saat merekrut pekerja.

Tetapi satu sifat yang jelas sering diabaikan kebanyakan orang adalah sifat dapat dipercaya. Mereka jarang berhenti bertanya pada diri sendiri: "Bisakah saya mempercayai orang ini?"

Mengutip dari CNBC, Kamis (29/4/2021), Greg McKeown seorang peneliti lulusan Universitas Stanford, telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mempelajari dan mewawancarai CEO dan manajer yang sukses.

McKeown menemukan bahwa tim dengan kepercayaan yang rendah adalah salah satu faktor terbesar di balik apa yang membuat pekerjaan seseorang semakin sulit dan penuh tekanan.

Warren Buffett, salah satu investor paling sukses di dunia, menekankan pentingnya kepercayaan saat memberikan ceramah kepada mahasiswa MBA di University of Florida, pada 1998.

Dia berbagi tiga kriteria yang dia gunakan untuk menentukan dengan siapa dia akan berbisnis: "Integritas, kecerdasan, dan energi".

Tanpa integritas, katanya, dua sifat lainnya bisa menjadi bumerang.

Perekrutan yang bernilai lebih dari 100 karyawan lainnya

4 Alasan Manajer HRD Lebih Memilih Calon Lain Daripada Anda
4 Alasan Manajer HRD Lebih Memilih Calon Lain Daripada Anda

Mempekerjakan orang yang dapat dipercaya berarti memastikan Anda memiliki:

  • Seseorang yang jujur ​​dan terhormat: Anda dapat mempercayai mereka untuk menjunjung standar tinggi saat tidak ada yang melihat.

  • Seseorang yang teliti: Anda tahu mereka akan menggunakan penilaian yang baik dan melakukan apa yang mereka katakan akan mereka lakukan ketika mereka mengatakan mereka akan melakukannya dan melakukannya dengan baik.

  • Seseorang yang tidak perlu Anda awasi atau manajemen mikro: Mereka memahami tujuan tim dan sama pentingnya dengan Anda terhadap kualitas pekerjaan.

Contoh bagus mengapa kepercayaan adalah sifat terpenting yang harus dicari ketika memilih seseorang untuk bergabung dengan tim Anda dapat ditemukan dalam surat Warren Buffett tahun 2003 kepada pemegang saham.

Dalam surat tersebut, dia menjelaskan bagaimana dia menutup kesepakatan dengan McLane Distribution, penyedia pasokan senilai US$ 23 miliar, solusi rantai suplai yang dimiliki oleh Walmart.

Hanya proses untuk memastikan bahwa apa yang diberitahukan Buffett tentang bisnis itu akurat akan membutuhkan upaya yang luar biasa.

Diperlukan lusinan pengacara untuk membaca setiap kontrak, sewa peralatan, dokumen pembelian real estat, dan perjanjian serikat pekerja.

Perlu ada pasukan akuntan yang memeriksa setiap item baris pada laporan keuangan tahunan, triwulanan, dan bulanan perusahaan. Semua ini bisa dengan mudah menambahkan hingga jutaan dolar dan bulan untuk diselesaikan.

Namun, yang membuat apa yang sebenarnya terjadi begitu luar biasa adalah CEO Berkshire Hathaway menutup kesepakatan McLane melalui satu "pertemuan dua jam" dan jabat tangan. Hanya 29 hari kemudian, pembelian selesai.

“Kami tidak melakukan uji tuntas,” tulis Buffett. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, dia menyimpulkan bahwa dia "tahu segalanya akan persis seperti yang dikatakan Walmart dan memang begitu".

Pikirkan waktu, uang, dan tenaga yang telah dihemat, berdasarkan fakta sederhana dimana satu pihak dapat mempercayai pihak lain untuk menepati janji mereka.

Dalam hal perekrutan, kisah Buffett menunjukkan bagaimana kepercayaan dapat menjadi pendorong untuk mengubah upaya sederhana menjadi hasil yang luar biasa. Anda bahkan mungkin lebih baik mempekerjakan seseorang dengan sedikit atau tanpa pengalaman di industri Anda tetapi memiliki integritas, kecerdasan, dan energi yang cocok.

Lagipula, jika mereka memiliki rekam jejak sebagai pemula dengan etika yang tidak dapat disangkal dan kemampuan untuk memecahkan masalah dengan cepat, maka Anda memiliki seseorang yang kemungkinan akan berkinerja tinggi dan yang akan menyelesaikan pekerjaan Anda semudah mungkin.

Tidak ada tim berkinerja tinggi tanpa tingkat kepercayaan yang tinggi

Ilustrasi Rapat Credit: pexels.com/Ola
Ilustrasi Rapat Credit: pexels.com/Ola

Ketika Anda memiliki kepercayaan yang rendah pada tim, segalanya menjadi lebih sulit. Mengirim teks atau email bahkan bisa melelahkan, misalnya, karena Anda menimbang setiap kata untuk diambil.

Bayangkan ketika Anda tidak mampu percaya kepada seseorang setiap kali dia melakukan sesuatu. Anda merasa perlu memeriksa mereka, mengingatkan mereka tentang tenggat waktu, mengarahkan kursor, meninjau pekerjaan mereka, atau bahkan Anda tidak akan mendelegasikan apapun. Belum lagi, akan timbul asumsi bahwa Anda lebih baik melakukan segala sesuatu sendiri.

Namun, jika ada kepercayaan, segala sesuatunya menjadi lebih mudah untuk dikelola dan dipelihara. Orang dapat membicarakan masalah secara terbuka dan jujur.

Anggota dapat membagikan informasi yang berharga, bukan menyimpannya. Tidak ada yang keberatan mengajukan pertanyaan jika mereka tidak memahami sesuatu. Kecepatan dan kualitas keputusan akan meningkat dan pertikaian politik akan turun.

Mungkin yang paling penting dari semuanya, setiap orang akan memiliki kinerja yang lebih baik secara eksponensial. Hal ini disebabkan karena setiap orang dapat memfokuskan semua energi dan perhatian mereka untuk menyelesaikan sesuatu, daripada sekadar bergaul.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Saksikan Video Ini