Terkait Kesehatan, Waspada Bila 8 Hal Ini Terjadi pada Rambutmu

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Rambut sering kali memiliki pengaruh langsung pada citra diri seseorang. Itulah mengapa seringkali masalah rambut bisa menjadi sumber frustrasi bagi seseorang.

Padahal, ada yang lebih penting dari sekadar rambut sehat dan lebat. Bagaimana kondisi rambut Anda, dapat menjadi indikator penting kesehatan Anda.

"Rambut adalah barometer yang sangat baik untuk kesehatan umum karena dipandang oleh tubuh sebagai jaringan yang tidak penting dan dapat dibuang—tidak penting untuk kelangsungan hidup," kata trichologist Anabel Kingsley dari Philip Kingsley Hair Care, yang berbasis di London dan New Kota York.

"Rambut Anda sering kali menjadi bagian pertama dari tubuh yang menderita ketika ada sesuatu yang tidak beres dari segi kesehatan." Berikut ini beberapa hal terkait dengan rambut yang berkaitan dengan kesehatan Anda seperti dilansir dari Bestlifeonline.

1. Ujung bercabang: Anda mengalami dehidrasi

Ilustrasi Rambut Tebal (Foto: Engin Akyurt/Pexels.com)
Ilustrasi Rambut Tebal (Foto: Engin Akyurt/Pexels.com)

"Air membentuk hampir 25 persen dari berat sehelai rambut," kata Jacynda Smith, penata rambut dan pendiri perusahaan kecantikan Tyme, kepada Bustle. Dengan pemikiran tersebut, penata rambut Supercuts dan ahli kesehatan rambut Caitlyn Perkins mengatakan, "Pikirkan rambut Anda seperti tanaman. Jika Anda memberikan semua hal yang benar, itu akan tumbuh dengan indah."

2. Kulit kepala gatal: Anda kekurangan seng

"Rambut membutuhkan campuran vitamin, mineral, dan elemen pelacak untuk tumbuh. Seng adalah salah satu elemen penting ini," menurut para ahli di Philip Kingsley. Itu karena "seng membantu tubuh kita memproses karbohidrat, lemak, dan protein—bahan penyusun rambut."

3. Uban prematur: Anda kekurangan vitamin B12

Ilustrasi Uban (iStockphoto)​
Ilustrasi Uban (iStockphoto)​

"Kadar vitamin B12 yang rendah menyebabkan hilangnya pigmen rambut," kata dokter kulit bersertifikat Karthik Krishnamurthy, DO, kepada Good Housekeeping. Untuk mencegah rambut Anda berubah lebih cepat, makanlah lebih banyak makanan yang tinggi vitamin B12 — seperti tuna dan salmon — atau tambahkan suplemen vitamin.

4. Ketombe: Anda makan makanan yang tidak seimbang

Ketombe terjadi ketika mikroflora kulit kepala Anda menjadi tidak seimbang, yang bisa terjadi dari makan makanan tertentu. Jika Anda melihat lebih banyak ketombe akhir-akhir ini, "kurangi lemak jahat dalam makanan Anda, terutama cokelat dan produk susu," kata ahli trikologi Kevin Mancuso kepada Everyday Health. Makanan ini dapat menyebabkan lebih banyak produksi minyak, memperburuk ketombe.

5. Rambut rontok: Anda memiliki kekurangan zat besi, kondisi tiroid, atau efek samping obat

Ilustrasi Rambut Rontok Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Rambut Rontok Credit: pexels.com/pixabay

Ferritin adalah protein sel darah yang mengandung zat besi, menurut Mayo Clinic. Dan tingkat optimal diperlukan untuk memaksimalkan fase "anagen" atau "tumbuh" rambut Anda, klaim para ahli di Philip Kinglsey. Ketika tubuh Anda tidak memiliki cukup bahan, Anda bisa menjadi anemia kekurangan zat besi, yang menyebabkan kelelahan, kelemahan, dan rambut rontok. Jadi, jika Anda melihat lebih banyak rambut di sisir daripada biasanya, masukkan lebih banyak makanan kaya zat besi ke dalam makanan Anda.

Tak hanya itu, saat Anda mulai melihat rambut menipis, bersama dengan kerapuhan, pergilah ke dokter untuk tes darah untuk memeriksa kadar tiroid Anda. Rambut rontok dapat menjadi pertanda ada yang salah dengan tiroid Anda.

Selain itu, seperti yang dikatakan Lynne Goldberg, direktur Klinik Rambut di Boston Medical Center, kepada The Boston Globe, ada beberapa obat yang juga dapat menyebabkan kerontokan rambut sementara, termasuk antidepresan, antikoagulan (pengencer darah), dan steroid tertentu.

6. Kebotakan: Anda berisiko mengalami hipertensi

Kebotakan lebih dari sekadar bagian yang disayangkan dari proses penuaan. Menurut sebuah studi tahun 2007 yang diterbitkan dalam European Journal of Dermatology, para peneliti menemukan bahwa hipertensi "sangat terkait" dengan kebotakan. Dan meskipun alasan pasti di balik korelasi tersebut masih belum diketahui, temuan menunjukkan bahwa kerontokan rambut dapat mengindikasikan risiko tekanan darah tinggi dan penyakit jantung yang lebih tinggi.

7. Botak berbentuk bercak: Anda menderita alopecia

Kerontokan rambut karena Alopecia (Sumber: iStockphoto)
Kerontokan rambut karena Alopecia (Sumber: iStockphoto)

"Beberapa kerontokan rambut bersifat turun-temurun, seperti kerontokan rambut pada pria atau wanita, tetapi beberapa kerontokan rambut dapat mengindikasikan masalah kesehatan yang lebih rumit," kata Hannah Kopelman, DO, seorang rekan dermatologi di Boston University Medical Center.

Salah satu contoh umum adalah penyakit autoimun alopecia areata, sejenis alopecia yang menyebabkan rambut rontok dalam bentuk bulat.

8. Rambut kusam atau lemah: Anda terlalu banyak terpapar sinar matahari atau terlalu banyak bahan kimia

Sementara kebanyakan orang menyadari efek berbahaya dari sinar UV pada kulit, banyak yang mengabaikan fakta bahwa hal yang sama berlaku untuk rambut mereka. Menurut Klinik Cleveland, jika rambut Anda terlalu lama terpapar sinar matahari, sinar UVA dan UVB dapat merusak kutikula, penutup luar helai rambut. Hasilnya rambut loyo, rapuh, dan kering.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel