Terkuak Biang Keladi Krisis Energi di Inggris, dari Gas hingga BBM

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sistem energi di Inggris tengah dilanda krisis akibat kekuatan pasar yang bisa berdampak pada ekonomi di negara itu.

Masalah itu juga telah memicu kekhawatiran jika kondisi pasokan energi akan kolaps, dan rumah tangga di negara itu terdampak besar.

Sebenarnya apa saja faktor-faktor yang mungkin memicu krisis energi di Inggris?

Mengutip The Guardian, Kamis (30/9/2021) minat China terhadap industri energi selalu menjadi pendorong utama harga pasar global.

Per 2021 ini, peningkatan ekonomi pasca-COVID-19 bertepatan dengan peningkatan permintaan di seluruh Asia dan Eropa.

Ketika ekonomi mulai pulih dari dampak pandemi, negara-negara di belahan bumi utara, yang mengalami musim dingin yang panjang pada 2020 hingga 2021 bisa menghabiskan pasokan gas, dan terus memastikan kondisinya mencukupi.

Alhasil, harga gas di Inggris telah naik lebih dari empat kali lipat pada 2020. Angka ini mencapai posisi tertingginya yaitu 180 sen. Pada bulan lalu saja, harga gas di sana juga naik 70 persen.

Pakar pasar di S&P Global Platts mengatakan awal tahun ini bahwa permintaan gas di China kemungkinan akan meningkat menjadi 360 miliar meter kubik tahun ini - naik 8,4 persen dari perkiraan 332 Bcm pada tahun 2020.

Karena pengiriman gas telah beralih dari Eropa ke China, aliran pipa gas ke Eropa dari Rusia gagal menutupi kekurangan tersebut.

Pada Senin (27/9), harga gas di seluruh Eropa melonjak 10 persen setelah perusahaan gas yang didukung negara Rusia, Gazprom, menolak untuk meningkatkan ekspornya ke Eropa - meskipun harga mencapai rekor tertinggi di seluruh benua tersebut.

Perusahaan itu telah memenuhi kewajiban kontraktualnya untuk pengiriman gas selama beberapa bulan terakhir, tetapi Gazprom mendapat kecaman keras karena tampaknya mengirim sedikit tambahan untuk membantu memenuhi permintaan yang sangat besar di Eropa.

Anggota parlemen Uni Eropa telah meminta Komisi Eropa untuk menyelidiki apakah perilaku perusahaan telah dibuat untuk membuat harga pasar tetap tinggi, dan menekan regulator untuk menyetujui rencananyauntuk membangun pipa Nord Stream 2, jalur gas utama yang akan melipatgandakan kapasitas untuk mengirim gas ke Jerman melalui Laut Baltik.

Diketahui bahwa Nord Stream 2 telah menghadapi sanksi AS dan memicu kekhawatiran dari Eropa akan meningkatnya ketergantungan pada impor energi dari Rusia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Setengah dari Sumber Listrik di Inggris dari Bahan Bakar Fosil

Antrean pengemudi untuk membeli bahan bakar di sebuah pompa bensin di London, Rabu (29/9/2021). Pemerintah Inggris telah mengerahkan tentara untuk membantu mendistribusikan bensin akibat kurangnya pengemudi truk BBM yang membuat stok di ratusan SPBU kosong.  (AP Photo/Frank Augstein)
Antrean pengemudi untuk membeli bahan bakar di sebuah pompa bensin di London, Rabu (29/9/2021). Pemerintah Inggris telah mengerahkan tentara untuk membantu mendistribusikan bensin akibat kurangnya pengemudi truk BBM yang membuat stok di ratusan SPBU kosong. (AP Photo/Frank Augstein)

Menurut The Guardian, krisis gas global adalah berita buruk bagi Inggris. Hal itu dikarenakan, sekitar setengah dari listrik di negara tersebut dihasilkan oleh pembakaran bahan bakar fosil di pembangkit listrik berbahan bakar gas.

Inggris juga sangat bergantung pada gas untuk pemanas rumah dan memasak.

Namun, terlepas dari ketergantungan yang jelas pada bahan bakar fosil untuk listrik, rumah, dan industri berat, Inggris memiliki beberapa kemampuan penyimpanan gas dengan jumlah terendah di Eropa, membuat pasar di dana berisiko menghadapi krisis pasokan.

Kurang dari 1 persen gas yang disimpan di Eropa dipegang oleh Inggris.

Inggris juga terpaksa untuk sementara menyalakan pembangkit listrik tenaga batu bara, membayar jutaan pound kepada orang-orang seperti di North Yorkshire, untuk menutup sebagian dari kekurangan gas.

Sistem rapuh itu menghadapi tantangan lebih lanjut di tahun-tahun mendatang, dengan sebagian besar pembangkit listrik tenaga nuklir Inggris, yang memasok hingga 20 persen listrik, akan ditutup pada akhir dekade ini.

Hanya satu pembangkit listrik tenaga nuklir baru, yaitu Hinkley Point C di Somerset, yang sedang dibangun untuk menggantikannya.

Krisis BBM

Pengemudi mengantre untuk bahan bakar di sebuah pompa bensin di London, Rabu (29/9/2021). Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memastikan suplai bahan bakar minyak kini mulai stabil. Meski demikian, masih butuh waktu sampai situasinya kembali normal. (AP Photo/Frank Augstein)
Pengemudi mengantre untuk bahan bakar di sebuah pompa bensin di London, Rabu (29/9/2021). Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memastikan suplai bahan bakar minyak kini mulai stabil. Meski demikian, masih butuh waktu sampai situasinya kembali normal. (AP Photo/Frank Augstein)

Inggris juga mengalami krisis BBM. Namun dikatakan sejatinya pasokan BBM mencukupi tapi hal yang terjadi adanya kekurangan pengemudi truk yang membuat sulit untuk memindahkan bensin ke tempat-tempat yang dibutuhkan.

Imbas krisis BBM ini, warga Inggris mengeluhkan karena menyulitkan aktivitas mereka terutama yang bekerja di sektor penting seperti perawat dan sopir taksi.

Pemerintah Inggris telah mengumumkan serangkaian tindakan darurat dalam beberapa hari terakhir, termasuk mengeluarkan visa kerja sementara untuk 5.000 pengemudi truk asing dan menangguhkan undang-undang persaingan untuk memungkinkan pemasok mengirimkan bahan bakar ke operator saingan.

Terjadi kekurangan pengemudi truk di Inggris selama bertahun-tahun. Tetapi kondisi memburuk baru-baru ini akibat pandemi.

Di mana terjadi penundaan masalah lisensi baru, dan Brexit, yang mengakibatkan puluhan ribu warga negara Uni Eropa meninggalkan pekerjaan truk dan pekerjaan lain di Inggris.

Menurut Asosiasi Pengangkutan Jalan, negara ini kekurangan sekitar 100.000 pengemudi truk. Bulan lalu, pemerintah Inggris mengatakan bahwa "sebagian besar solusi" untuk krisis akan didorong pemberi kerja yang menawarkan gaji dan kondisi yang lebih baik, dan bahwa mereka tidak ingin bergantung pada pekerja dari luar Inggris.

Johnson mengisyaratkan adanya visa tambahan untuk pekerja asing tidak mungkin, meskipun U-turn selama akhir pekan untuk melonggarkan undang-undang imigrasi sementara untuk memungkinkan lebih banyak pengemudi dan 5.500 pekerja unggas untuk membantu memproses kalkun Natal.

"Apa yang ingin kami lihat adalah penekanan pada upah tinggi, keterampilan tinggi - pendekatan produktivitas tinggi untuk ekonomi kita. Apa yang saya pikir tidak ingin dilakukan orang di negara ini adalah memperbaiki semua masalah kita dengan imigrasi yang tidak terkendali," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel