Terkuak, Donald Trump Pernah Nyaris Serang Iran Tapi Batal

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington, D.C. - Presiden Amerika Serikat Donald Trump nyaris menyerang Iran pada pekan lalu. Targetnya adalah situs utama nuklir Iran.

Dilansir Arab News, Selasa (17/11/2020), Presiden Trump telah mengundang para petinggi negara di Oval Office untuk membahas serangan ini.

Turut hadir adalah Wakil Presiden Mike Pence, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, (plt) Menteri Pertahanan Christopher Miller, dan pemimpin Kepala Staf Gabungan Mark Milley.

Donald Trump meminta opsi kepada penasihatnya untuk menyerang nuklir Iran. Setelah menimbang-nimbang, ia akhirnya membatalkan niatnya, sebab ada risiko konflik yang meluas.

"Dia (Trump) meminta opsi-opsi. Mereka memberikannya berbagai skenario dan ia akhirnya memutuskan tidak melanjutkannya," ujar seorang sumber kepada The New York Times.

Pihak Gedung Putih menolak berkomentar mengenai atas niat penyerangan Iran ini.

Kenapa Mendadak Ingin Menyerang Iran?

Presiden Iran Hassan Rouhani berbicara dalam pertemuan dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Rusia Vladimir Putin terkait perdamaian Suriah di Ankara, Turki, Rabu (4/4). (AFP PHOTO/ADEM ALTAN)
Presiden Iran Hassan Rouhani berbicara dalam pertemuan dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Rusia Vladimir Putin terkait perdamaian Suriah di Ankara, Turki, Rabu (4/4). (AFP PHOTO/ADEM ALTAN)

Permintaan Donald Trump muncul setelah pengawas atom dari PBB melaporkan kabar terbaru dari situs uranium Iran.

Iran dilaporkan telah memindahkan mesin centrifuge tingkat lanjut dari pabrik uranium mereka menuju lokasi bawah tanah. Langkah itu merupakan pelanggaran kesepakatan nuklir 2015.

Iran memiliki stok 2,4 ton low-enriched uranium. Jumlah itu melanggar batas 202,8 kilogram. Dalam satu kuartal terakhir, Iran bisa memproduksi 337,5 kilogram.

Selama ini, Iran bersikeras menggunakan nuklirnya untuk tujuan damai.

Agresif Terhadap Iran

Presiden Donald Trump (kiri) dan calon presiden dari Partai Demokrat, mantan Wakil Presiden Joe Biden (kanan) bertukar poin selama debat presiden pertama di Case Western University and Cleveland Clinic, Cleveland, Ohio, Selasa (29/9/2020). (AP Photo/Morry Gash, Pool)
Presiden Donald Trump (kiri) dan calon presiden dari Partai Demokrat, mantan Wakil Presiden Joe Biden (kanan) bertukar poin selama debat presiden pertama di Case Western University and Cleveland Clinic, Cleveland, Ohio, Selasa (29/9/2020). (AP Photo/Morry Gash, Pool)

Selama empat tahun menjadi presiden, Trump menjalankan kebijakan yang agresif terhadap Iran. Ia juga mundur dari kesepakatan nuklir yang dinegosiasikan oleh Barack Obama.

Donald Trump turut memberikan sanksi ekonomi ke sejumlah target di Iran.

Pada Januari 2020, Donald Trump memerintahkan drone AS untuk membunuh Jenderal Qassem Soleimani di Baghdad. Namun, Trump selama ini enggan melakukan konflik terbuka.

Ia juga berusaha menarik mundur pasukan AS dari beberapa wilayah Timur Tengah dan berjanji menghentikan "perang tanpa akhir."

Serangan ke situs nuklir Iran di Natanz dapat memberikan tantangan kebijakan bagi Joe Biden yang dinyatakan menang pemilu AS 2020.

Tim transisi Joe Biden menolak berkomentas karena belum mendapat akses ke dokumen rahasia.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: