Terlalu Rakus, Pria Ini Dilarang Seumur Hidup dari Restoran di China

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Changsha - Seorang pria di Kota Changsha, China telah dilarang seumurr hidup untuk datang ke sebuah restoran prasmanan/all-you-can-eat setempat karena terlalu rakus.

Dikenal sebagai Kang, pria itu mengatakan kepada outlet berita lokal bahwa restoran - bernama Handadi Seafood BBQ Buffet - telah melarangnya setelah beberapa kunjungan, di mana ia melahap sejumlah besar makanan, demikian melansir Mashable Asia, Sabtu (20/11/2021).

Pada kunjungan pertamanya, ia makan sajian babi senilai 1,5 kilogram, dan kemudian melahap sekitar 4 kilogram udang pada kunjungan keduanya.

Meskipun dia bersumpah dia tidak membuang makanan apa pun, jumlah yang akhirnya dia singkirkan mengkhawatirkan pemilik restoran – yang akhirnya memasukkannya ke daftar hitam tamu yang dilarang berkunjung ke restoran tersebut.

"Setiap kali dia datang ke sini, aku kehilangan beberapa ratus yuan," kata pemiliknya mengenai Kang.

"Bahkan ketika dia minum susu kedelai, dia bisa minum 20 hingga 30 botol."

"Ketika dia makan sajian babi, dia mengkonsumsi seluruh nampan mereka," tambahnya.

"Dan untuk udang, biasanya orang menggunakan penjepit untuk mengambilnya, dia menggunakan nampan untuk mengambil semuanya."

Mengingat bahwa Kang adalah streamer makanan, pemilik juga mengatakan bahwa dia sekarang mempertimbangkan untuk melarang semua streamer lain memasuki restorannya dalam upaya untuk mencegah masalah seperti itu terjadi lagi.

Menanggapi larangannya, Kang yang kecewa menyebut restoran itu "diskriminatif" terhadap mereka yang memiliki selera lebih besar, dan mengatakan bahwa masalah seperti itu tidak pernah muncul ketika dia makan di tempat prasmanan lainnya.

"Saya bisa makan banyak - apakah itu masalah?" tanyanya kepada wartawan. "Saya merasa restoran ini tidak bisa memenuhi nama prasmanannya."

Tanggapan Beragam

Ilustrasi berbagai makanan (dok. wikimedia commons)
Ilustrasi berbagai makanan (dok. wikimedia commons)

Tentu saja, dengan cerita yang sedang tren di media sosial China, banyak orang memiliki kebijakan sendiri mengenai situasi tersebut.

Beberapa mengatakan bahwa mereka merasa kasihan pada pemiliknya, dan berpikir bahwa dia berada dalam posisi yang sangat sulit mengingat bagaimana dia bertanggung jawab untuk kehilangan uang setiap kali seseorang dengan nafsu makan raksasa seperti Kang makan di sana.

Yang lain tidak setuju, dan mengatakan bahwa restoran prasmanan harus menghormati janji-janjinya, atau setidaknya berhenti mengiklankan dirinya sebagai tempat makan all-you-can-eat jika tidak dapat menangani pemakan besar.

Masalah aneh ini juga terjadi pada saat China menghadapi krisis limbah makanan yang sangat buruk sehingga pemerintahnya bahkan telah melarang individu memesan terlalu banyak di restoran, dan bahkan telah melarang pembuatan video makan berlebihan secara online.

Limbah makanan China telah tercatat melebihi 17 juta ton per tahun,yang cukup untuk memberi makan antara 30 hingga 50 juta orang, menurut angka resmi.

Jika tidak dihentikan, diperkirakan bahwa limbah makanan seperti itu ditambah dengan perampingan sektor pertanian negara itu dapat melihat negara itu menghadapi krisis kekurangan pangan sebesar 130 juta ton makanan pada tahun 2025.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel