Termasuk Indonesia, 17 Negara Ini Evakuasi Warganya dari Afghanistan

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta - Semanjak Taliban mengambil alih dan berkuasa di Afghanistan, banyak negara memutuskan untuk mengevakuasi diplomatnya dan warganya dari negara tersebut. Bahkan, banyak warga Afghanistan pun berebut untuk ikut dievakuasi.

Negara-negara dengan kekuatan besar, termasuk Indonesia pun berhasil melakukan evakuasi terhadap warganya.

Walaupun melalui proses yang menantang karena harus menghadapi Taliban, proses evakuasi tersebut berhasil dilakukan oleh sejumlah negara.

Berikut adalah sejumlah negara yang berhasil melakukan evakuasi terhadap warganya:

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Indonesia

Menlu Retno menyambut kedatangan WNI evakuasi dari Afghanistan. (Screen Grab)
Menlu Retno menyambut kedatangan WNI evakuasi dari Afghanistan. (Screen Grab)

Seluruh WNI dari Afghanistan yang dievakuasi setelah Taliban berkuasa telah tiba dengan selamat di Indonesia. Pesawat militer TNI yang membawa mereka telah tiba sekitar pukul 03.00 WIB dini hari di Bandara Halim Perdanakusuma.

"26 orang WNI yang dievakuasi dalam kondisi baik. Catatan satu orang diplomat kurang sehat dan non-COVID," ujar Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam konferensi pers virtual dari Bandara Halim Perdanakusuma, Sabtu (221/8/2021).

Menlu Retno menyambut kedatangan mereka di Bandara Halim Perdanakusuma, didampingi Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan jajarannya.

Menlu perempuan pertama Indonesia tersebut mengatakan bahwa seluruh orang yang terlibat dalam evakuasi WNI dari Afghanistan bakal menjalani prosedur kesehatan sesuai ketentuan yang berlaku.

Baca selengkapnya di sini...

2. India

Warga negara India duduk di atas pesawat militer India untuk dievakuasi setelah pengambilalihan Afghanistan oleh pejuang Taliban di bandara di Kabul (17/8/2021).  Sebagian kecil warga India tetap di negara tersebut dan tengah diupayakan untuk dibawa kembali oleh pihak berwenang. (AFP Photo)
Warga negara India duduk di atas pesawat militer India untuk dievakuasi setelah pengambilalihan Afghanistan oleh pejuang Taliban di bandara di Kabul (17/8/2021). Sebagian kecil warga India tetap di negara tersebut dan tengah diupayakan untuk dibawa kembali oleh pihak berwenang. (AFP Photo)

India melanjutkan upaya untuk mengevakuasi warganya dari Afghanistan karena situasinya tetap tidak stabil setelah Taliban mengambil alih negara itu dengan cepat.

Sebanyak 146 orang India yang terdampar yang dievakuasi ke Doha, tiba di Delhi pada Senin (23/8).

Selengkapnya di sini...

3. Selandia Baru

Ilustrasi bendera Selandia Baru (AFP)
Ilustrasi bendera Selandia Baru (AFP)

Demi mengevakuasi warganya di Afghanistan yang tengah dikuasai Taliban, Selandia Baru mengirimkan pesawat khusus.

Personel Angkatan Pertahanan Selandia Baru (New Zealand Defence Force/NZDF) dan sebuah pesawat Hercules C-130 pada Kamis (19/8) bertolak menuju Timur Tengah dari Auckland untuk membantu proses evakuasi internasional dari Afghanistan, termasuk warga Selandia Baru dan warga negara asing lainnya yang disetujui.

Selengkapnya di sini...

4. Inggris

Pasukan Inggris dari Brigade Serangan Udara ke-16 tiba di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Inggris mengirim 600 pasukan dalam Operasi PITTING untuk mengevakuasi warganya dari Afghanistan di tengah situasi keamanan yang memburuk. (Leading Hand Ben Shread/MOD via AP)
Pasukan Inggris dari Brigade Serangan Udara ke-16 tiba di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Inggris mengirim 600 pasukan dalam Operasi PITTING untuk mengevakuasi warganya dari Afghanistan di tengah situasi keamanan yang memburuk. (Leading Hand Ben Shread/MOD via AP)

Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengkonfirmasi 350 lebih warga negara Inggris dan Afghanistan yang bekerja dengan pasukan Inggris dievakuasi.

Dia mengatakan Inggris sedang mempertimbangkan berapa banyak pengungsi Afghanistan yang akan diterimanya.

Selengkapnya di sini...

5. Belgia

Orang-orang Afghanistan duduk di dalam pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)
Orang-orang Afghanistan duduk di dalam pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)

Pemerintah Belgia telah mengizinkan peluncuran operasi evakuasi, menurut pernyataan dari Kementerian Pertahanan yang dikeluarkan pada Selasa (17/8).

Pesawat pertama, Falcon 7-X, lepas landas Selasa (17/8) sore dari Melsbroek ke Islamabad di Pakistan, yang akan diikuti oleh sebuah A400M dan dua pesawat C-130, menurut Menteri Pertahanan Ludivine Dedonder.

6. Rumania

Rumania telah mengirim pesawat ke Afghanistan di hari yang sama untuk mengevakuasi warganya dari negara itu, kata Kementerian Pertahanan Nasional.

Kementerian Luar Negeri Rumania mengatakan, 27 warganya masih di Afghanistan, setelah 16 orang berhasil meninggalkan negara tersebut pada malam sebelumnya.

Rumania pertama kali mengirim militer ke Afghanistan pada tahun 2002, dan sejak itu 27 tentaranya tewas dalam pertempuran, sementara sekitar 200 lainnya terluka.

7. Spanyol

Angkatan udara Spanyol juga telah mengirim dua pesawat angkut militer untuk membantu evakuasi warga negaranya dan penduduk Afghanistan yang telah bekerja dengan Spanyol dalam beberapa tahun terakhir.

Pemerintah pusat Spanyol dan banyak pemerintah daerah mengatakan, mereka bersedia menerima pengungsi dari Afghanistan.

Sistem Perlindungan Internasional Spanyol "sudah siap untuk memberikan sambutan yang bermartabat kepada semua orang yang datang dari Afghanistan bersama keluarga mereka," kata Menteri Keamanan Sosial, Inklusi dan Migrasi, Jose Luis Escriva.

8. Prancis

Presiden Prancis Emmanuel Macron ikut bertindak dalam evakuasi warga Afghanistan setelah Taliban meraih kekuasaan. Evakuasi dilakukan bersama dengan warga Prancis di Afghanistan.

"Hampir 200 warga Afghanistan yang pernah bekerja untuk Prancis atau yang terancam telah dievakuasi dari Kabul. Begitu pula warga Prancis dan asing," ujar Presiden Macron melalui Twitter, dikutip Rabu (18/8/2021).

9. Amerika Serikat

Pasukan koalisi Inggris dan Turki, bersama dengan Marinir AS, membantu seorang anak selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, Jumat (20/8/2021).  (Staff Sgt. Victor Mancilla/U.S. Marine Corps via AP)
Pasukan koalisi Inggris dan Turki, bersama dengan Marinir AS, membantu seorang anak selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, Jumat (20/8/2021). (Staff Sgt. Victor Mancilla/U.S. Marine Corps via AP)

Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman mengatakan pada Rabu (18/8) bahwa dalam 24 jam sebelumnya penerbangan militer AS telah mengevakuasi sekitar 2.000 orang lagi.

Pentagon bertujuan untuk mengevakuasi hingga 22.000 pemohon Visa Imigran Khusus (SIV), keluarga mereka dan orang-orang berisiko lainnya.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan ada sekitar 4.500 personel militer AS di Kabul dan "tidak ada interaksi bermusuhan dengan Taliban dan jalur komunikasi kami dengan komandan Taliban tetap terbuka.

10. Belanda

Kementerian pertahanan Belanda mengatakan pada Kamis (19/8) bahwa mereka mengevakuasi 79 orang dari Afghanistan, termasuk 69 warga Jerman dan 9 warga negara Belanda. Belanda memiliki lebih banyak penerbangan yang direncanakan di kemudian hari.

Belanda mengatakan telah mengeluarkan 35 warganya dan 20 warga negara asing lainnya dari Afghanistan pada Rabu. Sebuah penerbangan, yang mencakup 16 warga Belgia, dua warga Jerman dan dua pemegang paspor Inggris mendarat di Amsterdam pada Rabu malam, kata Kementerian Luar Negeri di Twitter.

11. Ceko

Perdana Menteri Ceko Andrej Babis mengatakan pada hari Kamis bahwa operasi penyelamatan negaranya untuk mengevakuasi warga Ceko dan Afghanistan yang bekerja untuk kedutaan Ceko atau sebagai penerjemah telah berakhir. Negara itu mengirim tiga penerbangan ke Kabul sejak Minggu, mengevakuasi warga Ceko, serta 170 warga Afghanistan.

12. Denmark

Denmark pada Kamis mengevakuasi sekitar 320 orang, termasuk aktivis hak asasi manusia, penerjemah dan karyawan lokal lainnya yang memiliki koneksi Denmark, dari Kabul ke Islamabad, kata Menteri Luar Negeri Jeppe Kofod kepada wartawan.

Denmark juga menawarkan bantuan kepada negara-negara sekutu untuk mengevakuasi warganya.

"Penerbangan telah terjadi dengan tertib ketika Anda mempertimbangkan keadaan, dan kami memiliki pengaturan logistik yang sangat baik untuk membawa orang ke bandara, ke pesawat dan ke Pakistan," Menteri Pertahanan Trine Bramsen dikatakan.

Perdana menteri Denmark mengatakan pada hari Rabu bahwa 84 orang dievakuasi hari itu dari Afghanistan dengan pesawat militer.

13. Hungaria

Pria Afghanistan menyeberang jalan di Kabul, pada Minggu (22/8/2021). Taliban merebut kembali kendali Afghanistan, hampir dua dekade setelah mereka digulingkan koalisi pimpinan AS. (AP Photo/ Rahmat Gul)
Pria Afghanistan menyeberang jalan di Kabul, pada Minggu (22/8/2021). Taliban merebut kembali kendali Afghanistan, hampir dua dekade setelah mereka digulingkan koalisi pimpinan AS. (AP Photo/ Rahmat Gul)

Hongaria mengatakan pada Rabu (18/8/2021) bahwa pihaknya telah mengatur evakuasi sekelompok 26 warga negara Hongaria yang bekerja sebagai kontraktor dari Afghanistan dan mereka akan segera kembali ke Hongaria dengan penerbangan yang diselenggarakan oleh negara lain.

14. Polandia

Polandia telah mengevakuasi sekitar 50 orang dari Afghanistan, kata seorang wakil menteri luar negeri pada hari Rabu, sehari setelah Polandia mengatakan memiliki sekitar 100 orang dalam daftar evakuasi.

15. Australia

Perdana Menteri Scott Morrison, menghadapi kritik atas rencana untuk mengevakuasi warga dan beberapa warga Afghanistan dari Kabul, mengatakan pada hari Kamis bahwa cuaca buruk dalam beberapa hari mendatang dapat menunda penerbangan penyelamatan.

Australia telah mengevakuasi 26 orang dalam satu penerbangan dari Afghanistan, dan Morrison mengatakan 76 orang lainnya diangkut keluar dari Kabul Kamis malam dengan pesawat Inggris. Baca selengkapnya

16. Jepang

Jepang melakukan kontak dekat dengan "sejumlah kecil" warga negaranya yang masih berada di Afghanistan, berusaha memastikan keselamatan mereka setelah gerilyawan Taliban mengambil alih Kabul, kata juru bicara pemerintah, Rabu. Baca selengkapnya

Jepang telah menutup kedutaannya dan mengevakuasi 12 personel terakhir, kata para pejabat pekan ini.

17. Kanada

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan pada hari Kamis bahwa aset dan personel Angkatan Bersenjata Kanada telah tiba di lapangan di bandara Kabul, dan dua pesawat C-17 akan melakukan penerbangan reguler masuk dan keluar dari Kabul selama mungkin.

Namun, Trudeau mengatakan Taliban masih memblokir akses ke bandara.

"Untuk mengeluarkan banyak orang, sebanyak yang kami inginkan, hampir tidak mungkin dalam beberapa minggu mendatang," kata Trudeau kepada wartawan. "Fokus kami adalah mengeluarkan sebanyak mungkin orang secepat mungkin."

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel