Terminal Kalideres siapkan bus bantuan

Pengelola Terminal Kalideres, Jakarta Barat, bersama perusahaan otobus (PO) menyiapkan bus bantuan guna mengantisipasi lonjakan jumlah pemudik pada H-3 Lebaran.

"Petugas sudah menyiapkan bus bantuan apabila dibutuhkan. Bus bantuan ini dari pusat PO bus, dengan total kurang lebih 50-70 armada yang nanti disiapkan PO bus," kata Kepala Terminal Kalideres, Revi Zulkarnaen di Kalideres, Jumat.

Selain untuk mengantisipasi lonjakan jumlah pemudik yang diprediksi mulai hari ini, Revi mengatakan, hal ini juga merupakan upaya antisipasi keterlambatan bus menyusul penerapan satu arah (one way) dan ganjil-genap di sejumlah ruas tol.

"Apabila ada keterlambatan bus berangkat menyusul 'one way' di Cikampek dan Cipali, jika memakan waktu terlalu lama, kita beritakan kepada PO untuk mengeluarkan bus bantuan agar penumpang tidak menunggu terlalu lama," kata Revi.

Selain itu, pihaknya menyediakan sejumlah fasilitas di Terminal Kalideres untuk menyambut Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah agar pemudik bisa pulang kampung dengan sehat, nyaman dan aman.

"Terdapat posko keamanan terpadu, dengan kita menambah pasukan pengamanan dibantu oleh Mabes Polri, Polda Metro Jaya, Polres Jakarta Barat, Polsek Kalideres dan posko terminal," kata dia.

Baca juga: Polisi hadirkan anjing pelacak sisir peledak dan narkoba di Kalideres
Baca juga: Ini alasan pemudik mengapa pilih moda bus di Terminal Kalideres

Pemudik menunggu kedatangan bus di Terminal Kalideres, Jakarta Barat, Kamis (28/4/2022). (ANTARA/Sugiharto Purnama)
Pemudik menunggu kedatangan bus di Terminal Kalideres, Jakarta Barat, Kamis (28/4/2022). (ANTARA/Sugiharto Purnama)

Revi mengimbau pemudik dengan moda bus agar memperhatikan sejumlah persyaratan sesuai dengan Surat Edaran Satgas COVID-19 Nomor 16 Tahun 2022 tentang Ketentuan Perjalanan Orang Dalam Negeri Pada Masa Pandemi COVID-19.

Masyarakat yang telah mendapatkan vaksinasi dosis ketiga atau "booster" tidak wajib menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR atau tes antigen.

Sementara bagi mereka yang telah mendapat vaksin dosis kedua wajib menunjukkan hasil negatif "rapid test" antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 1 x 24 jam atau hasil negatif tes RT- PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 3x24 jam sebelum keberangkatan sebagai syarat perjalanan.

Selain itu, masyarakat diimbau untuk tetap patuh dengan protokol kesehatan (prokes) selama perjalanan agar tidak terjadi lonjakan kasus positif COVID-19.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel