Ternadi Bike Park lokasi seri pamungkas 76 Indonesian Downhill 2022

Seri pamungkas balap sepeda gunung 76 Indonesian Downhill 2022 bakal bergulir di Ternadi Bike Park, Kudus, Jawa Tengah pada 10-11 Desember mendatang.

Lintasan yang berada di kaki Gunung Muria ini memiliki panjang trek 2,3 km dan lebar trek 1,5 meter. Selain itu juga terdaftar dalam Union Cycliste Internationale (UCI) kategori C1.

Artinya sirkuit dengan obstacle paling ekstrem baik dari sisi elevasi (ketinggian) maupun segi lintasan yang akan dihadapi para atlet downhill pada seri kedua IDH 2022 nanti.

Ternadi Bike Park berada di ketinggian 1.100 meter di atas permukaan air laut (mdpl) pada titik start dan 600 mdpl pada garis finis.

Salah satu obstacle section yang paling ‘ganas’ adalah rock garden di akhir lintasan, yang menguji adrenalin downhiller baik dari segi stamina maupun pemilihan strategi untuk menaklukkan trek tersebut.

Baca juga: 76 Indonesian Downhill kembali bergulir dua seri di Malang dan Kudus

Pengelola Ternadi Bike Park, Sudarmono, dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat, mengatakan Ternadi Bike Park dibangun pada tahun 2016 selama kurang lebih tiga bulan tanpa menggunakan alat berat.

Artinya, semua dikerjakan secara manual oleh tangan-tangan manusia. Meski demikian, sistem pengamanan di sepanjang lintasan sudah memiliki standar kelayakan UCI atau standar dunia.

“Pengamanan di titik start termasuk jalan loading dan tingkat kecuraman dirancang mengikuti standar keselamatan internasional. Sehingga sampai saat ini tingkat kecelakaan sangat minim dan tidak berakibat fatal,” kata Sudarmono.

Agnes Wuisan selaku perwakilan 76 Rider mengatakan pihaknya berkomitmen menyuguhkan kejuaraan kompetitif bagi para pecinta extreme sport.

Dengan bergulirnya 76 Indonesian Downhill 2022 di Ternadi Bike Park, diharapkan dapat menjadi ajang bagi downhiller yang terlibat untuk tampil all out dan mengumpulkan poin semaksimal mungkin.

“Ternadi Bike Park akan kembali menjadi saksi serunya kompetisi 76 Indonesian Downhill seri kedua di Kudus. Dengan lintasan menantang dan trek yang curam, Ternadi Bike Park nantinya akan menambah ketat persaingan para downhiller untuk merebut gelar juara,” kata Agnes.

Masuk dalam kategori lintasan C1, atau tingkat kesulitan trek tinggi, para downhiller yang berkompetisi di Ternadi Bike Park juga akan memperoleh poin internasional.

Dengan sirkuit berlevel C1, siapapun yang meraih waktu tercepat di Ternadi Bike Park nanti akan mendapat 40 poin di rangking UCI. Lalu, untuk waktu tercepat kedua mendapat 30 poin dan tercepat ketiga memperoleh 20 poin.

Pada sisi lain, Kudus kini berkembang menjadi salah satu destinasi sport tourism dengan berbagai kekayaan tentang ragam olahraga di dalamnya.

Selain 76 Indonesian Downhill, sejumlah kegiatan berskala nasional lain juga sempat digelar di Kota Kretek tersebut.

Misalnya turnamen bulutangkis, relay marathon, hingga balap off road. Dengan berbagai macam pariwisata olahraga yang menjadi daya tarik internasional tersebut, dapat membangkitkan industri potensial dari sektor sport tourism.

Ternadi Bike Park menjadi salah satu pilihan sport tourism bagi para pehobi sepeda gunung yang kian meningkat jumlahnya.

Khoiful Mukhib, salah satu rider dari tim 76 Rider membenarkan lintasan Ternadi Bike Park layak dijajal para pecinta olahraga ekstrem ini.

Selain memacu adrenalin, menurut Mukhib ada kepuasan tersendiri jika berhasil melewati berbagai rintangan yang sudah lolos standar sirkuit internasional ini.

“Sirkuit Ternadi, jika dibandingkan dengan yang lain tentu sangat berbeda, terlebih dari segi lintasan. Di sini high speed atau laju sepedanya selalu lebih kencang dan menantang," kata Mukhib.

"Ditambah obstacle seperti drop, rock garden, double jump dan table top. Hal ini tentu sangat menantang bagi riders, khususnya di kelas junior dan men elite,” pungkas Mukhib.

Baca juga: Ratusan peserta ramaikan balap sepeda downhill di Bukit Klangon
Baca juga: Andy dan Tiara tercepat pada kualifikasi downhill SEA Games Vietnam