Ternyata, 3 Minuman Ini Bisa Sebabkan Sembelit

Rochimawati
·Bacaan 2 menit

VIVA – Konstipasi sering kali disebabkan oleh pola makan dan gaya hidup yang buruk. Orang bisa mengalaminya setelah makan beberapa makanan tertentu tapi ada juga yang menderita sembelit kronis.

Secara umum, kebiasaan buang air besar setiap orang berbeda, tetapi orang yang mengalami sembelit kronis biasanya buang air besar kurang dari tiga kali per minggu. Bagaimanapun, kesulitan buang air besar dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan iritasi.

Situasinya bisa menjadi lebih buruk jika Anda mengonsumsi makanan dan minuman yang semakin memperlambat buang air besar. Berikut ini daftar 3 minuman yang membuat sembelit Anda semakin parah, dilansir dari Times of India.

Alkohol

Konsumsi alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan dan salah satunya adalah sembelit. Minuman keras memengaruhi tubuh kita dalam beberapa cara.

Pertama, ini menyebabkan dehidrasi dan tubuh kita membutuhkan air untuk diserap oleh tinja. Kotoran yang lebih lunak lebih besar dan lebih mudah dikeluarkan.

Kedua, minuman yang mengandung alkohol dalam jumlah tinggi dapat memengaruhi fungsi internal tubuh. Hal ini dapat memperlambat motilitas saluran cerna, yang dapat menyebabkan kesulitan buang air besar.

Ketiga, dapat menyebabkan pertumbuhan berlebih dari bakteri usus jahat yang dapat menyebabkan gejala kembung dan sembelit. Ini juga dapat menyebabkan peradangan pada lapisan usus yang bisa menjadi alasan untuk masalah terkait perut lainnya.

Bagi sebagian orang, mungkin tidak terlalu buruk untuk kesehatan dan pekerjaan sebaliknya. Apakah alkohol akan menyebabkan sembelit atau tidak sebenarnya tergantung pada jumlah dan jenis alkohol yang Anda konsumsi. Namun bagaimanapun juga, jangan lupa minum banyak air setelah itu.

Susu

Susu, seperti kita ketahui adalah minuman yang menyehatkan. Susu sarat dengan nutrisi seperti kalsium, vitamin B12, protein, tetapi juga bisa menjadi alasan masalah pencernaan Anda dalam beberapa kasus.

Jika sudah terlanjur menderita masalah pencernaan maka susu bisa memperburuk kondisinya. Bayi, balita, dan anak-anak sangat berisiko, karena kepekaan terhadap protein, yang disebut kasein yang ditemukan dalam susu sapi.

Susu juga dapat mengacaukan bakteri yang ditemukan di usus jika Anda tidak toleran laktosa. Orang yang menderita kondisi ini mungkin mengalami diare atau muntah setelah mengonsumsi produk susu. Tetapi gejala ini juga dapat menyebabkan dehidrasi, yang merupakan penyebab utama sembelit.

Kopi

Bagi sebagian orang, kopi membantu melancarkan buang air besar, sementara bagi orang lain mungkin menjadi alasan kembung atau sembelit. Kafein yang ada dalam kopi dapat merangsang otot-otot di sistem pencernaan untuk berkontraksi, membuatnya lebih mudah dikeluarkan.

Tetapi fakta lain tentang kopi adalah bahwa kopi dapat membuat Anda buang air kecil lebih banyak, yang menyebabkan kehilangan cairan dan meningkatkan kemungkinan sembelit.

Jika Anda sudah menderita sindrom iritasi usus besar maka itu bisa memperburuk keadaan. Untuk menghindarinya, cobalah minum kopi tanpa kafein. Itu tidak memengaruhi sistem internal seperti halnya kopi.