Terombang-Ambing 4 Hari di Laut, Kapal 400 Pengungsi Afghanistan Ditampung Yunani

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Athena - Setelah berkeliaran di laut lepas selama empat hari -- saat Yunani dan Turki mempertimbangkan menerima mereka, sebuah kapal kargo yang dipenuhi ratusan pengungsi Afghanistan diizinkan untuk berlabuh di Pulau Aegea. Para penumpang turun untuk mengajukan permohonan suaka.

Dilansir The Guardian, Selasa (2/11/2021), hal ini disebut oleh kementerian migrasi Yunani sebagai "kasus yang tidak biasa dan khusus". Kapal berbendera Turki itu ditarik ke pelabuhan Kos pada Minggu, 31 Oktober waktu setempat. Sekitar 375 penumpang, pengungsi terbanyak dalam beberapa tahun dibawa ke pusat penerimaan di pulau tersebut.

Enam pengungsi ditahan untuk diinterogasi dan seorang wanita dirawat di rumah sakit di Pulau Karpathos. Pejabat Coastguard Yunani mengatakan mereka yang berada di dalam pesawat kebanyakan adalah laki-laki muda Afghanistan.

Banyak pengungsi dilaporkan mengalami kelaparan dan dehidrasi setelah cobaan berat yang dimulai pada hari Kamis, 28 Oktober, ketika kapal barang ini mengalami masalah mesin. Kapal ini awalnya menuju Italia, mengalami masalah mesin dan mengirimkan sinyal marabahaya dari Pulau Kreta tak lama berlayar dari Turki.

Negosiasi berhari-hari antara Athena dan Ankara setelah pemerintah Yunani mengajukan banding melalui Komisi Eropa agar Turki mengambil kembali kapal itu sesuai dengan kesepakatan 2016 yang dicapai dengan UE yang dimaksudkan untuk menghentikan arus migran.

Ketika pihak berwenang Turki menjelaskan bahwa mereka tidak akan menerima kapal itu, pejabat Coastguard Yunani meluncurkan apa yang mereka sebut sebagai salah satu operasi pencarian dan penyelamatan terbesar di Mediterania timur.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Yunani Vs Turki

Ilustrasi bendera Turki (pixabay)
Ilustrasi bendera Turki (pixabay)

Menteri migrasi dan kebijakan suaka Yunani, Notis Mitarachi menggambarkan insiden itu sebagai perjalanan berbahaya dan ilegal lainnya dari pantai Turki yang difasilitasi oleh geng-geng kriminal.

Pada Minggu, 31 Oktober, Notis Mitarachi mengatakan, "Kami telah memberi tahu UE bahwa Turki telah menolak untuk mengambil kembali kapal mereka. Yunani telah menyelamatkan ratusan ribu orang dalam tujuh tahun terakhir. Sudah waktunya bagi UE untuk bertindak dan memberikan solidaritas yang berdampak dan memastikan bahwa pernyataan EU/Turki [2016] ditegakkan.

"Tidak seperti Turki dan negara lain yang mengabaikan masalah ini, Yunani memberikan dukungan kemanusiaan langsung kepada orang-orang yang membutuhkan seperti yang selalu kami lakukan. Tapi Yunani tidak bisa menyelesaikan krisis migrasi sendirian," kata Mitarachi.

Jumlahnya telah turun drastis, tetapi Athena dan Ankara telah perang kata-kata atas kedatangan migran. Sejak pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban pada Agustus, kekhawatiran telah meningkat di antara negara-negara Uni Eropa tentang pengulangan krisis pengungsi 2015 ketika hampir 1 juta warga Suriah mengalir ke Eropa melalui Lesbos dan pulau-pulau Aegea garis depan lainnya.

Turki telah berulang kali menuduh Yunani secara paksa mengembalikan kapal yang penuh dengan pencari perlindungan ke perairan Turki dengan menerapkan kebijakan penolakan dan telah mengundang media internasional untuk menyaksikan insiden tersebut. Athena telah menuduh pihak berwenang Turki dengan sengaja meningkatkan ketegangan dengan mendorong penyelundup untuk mengatur perjalanan gelap.

Lembaga swadaya masyarakat (LSM) Aegean Boat Report megnatakan pihak berwenang Yunani diberitahu melalui laporan media lokal bahwa kapal kargo itu dalam kesulitan, tetapi mereka menahan diri untuk mengkonfirmasi insiden tersebut, meningkatkan kekhawatiran bahwa serangan balik sedang berlangsung.

Tak satupun dari pengungsi yang ingin kembali ke Turki karena mereka menganggapnya sebagai negara yang tidak aman, organisasi tersebut mengatakan.

Penulis: Anastasia Merlinda

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel