Teroris Bom Bali Hambali Bakal Diadili Militer AS 30 Agustus Mendatang

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Riduan Isamuddin, juga dikenal sebagai Hambali, dan dua rekannya akan menghadapi dakwaan resmi di depan komisi militer AS di Teluk Guantanamo pada 30 Agustus 2021 mendatang.

Dakwaan tersebut dijatuhi kepada pria yang dituduh merencanakan pemboman pada Oktober 2002 di Kuta, Bali, yang menewaskan 202 orang, dan serangan tahun 2003 di hotel JW Marriott di Jakarta yang menewaskan 11 orang.

Melansir Strait Times, Rabu (30/6/2021), Hambali, yang sekarang berusia sekitar 57 tahun, ditangkap di Ayutthaya, Thailand, pada 14 Agustus 2003, dalam operasi gabungan AS-Thailand dan dipindahkan ke Guantanamo pada September 2006.

Ia diyakini penyidik ​​mendalangi strategi organisasi teror Jemaah Islamiah (JI) dan menyerang sasaran empuk. JI sebelumnya telah dikaitkan dengan Al-Qaeda dan ISIS di Irak dan Suriah.

Hambali tidak secara resmi didakwa di AS dengan kejahatan apa pun hingga Januari. Dia tetap dicari di Malaysia, Singapura dan Filipina sehubungan dengan rencana terorisme.

Pada Desember 2001, 15 anggota JI ditangkap di Singapura karena merencanakan serangan terhadap gedung-gedung pemerintah, kedutaan besar dan tentara AS di Republik.

Bom Bali

Turis-turis asing mengunjungi Monumen Ground Zero Bali menjelang peringatan 17 tahun serangan bom di Kuta, Bali (11/10/2019). 12 Oktober 2019, tepat 17 tahun terjadinya peristiwa Bom Bali yang menewaskan 202 korban jiwa. (AFP Photo/Sonny Tumbelaka)
Turis-turis asing mengunjungi Monumen Ground Zero Bali menjelang peringatan 17 tahun serangan bom di Kuta, Bali (11/10/2019). 12 Oktober 2019, tepat 17 tahun terjadinya peristiwa Bom Bali yang menewaskan 202 korban jiwa. (AFP Photo/Sonny Tumbelaka)

Bom Bali tahun 2002 adalah serangan teroris terburuk di tanah Indonesia. Kemudian pada tahun 2003, kelompok tersebut melakukan pengeboman di JW Marriott di Jakarta.

Tuduhan itu menyebut Hambali sebagai "Encep Nurjaman, juga dikenal sebagai Riduan bin Isomudin, alias Hambali".

Dua orang lainnya yang akan diadili bersamanya adalah Mohammed Nazir Lep, alias Lillie, dan Mohammed Farik Amin, juga dikenal sebagai Zubair.

Lembar dakwaan tertanggal April 2019 menjabarkan, dengan detail yang mengerikan, perencanaan oleh ketiganya sebagai "kepala sekolah, sebagai rekan konspirator, dan sebagai peserta" dalam serangan Bali dan Jakarta, dan serangkaian rencana lain untuk serangan terhadap Amerika dan kepentingan Amerika termasuk menyerang prajurit Amerika dan menenggelamkan kapal perang AS di Singapura.

Ketiganya diklasifikasikan sebagai "musuh asing yang tidak memiliki hak istimewa".

Ketiganya akan diadili pada 30 Agustus karena "pelanggaran yang dapat diadili oleh komisi militer, termasuk pembunuhan yang melanggar hukum perang, percobaan pembunuhan yang melanggar hukum perang, dengan sengaja menyebabkan cedera tubuh yang serius, terorisme, menyerang warga sipil, menyerang objek sipil, dan perusakan harta benda yang melanggar hukum perang".

Mereka akan memiliki pengacara pembela yang ditunjuk oleh militer. Salah satu poin utama yang akan mereka sampaikan adalah bahwa Hambali disiksa dalam tahanan.

Lembar dakwaan juga menyatakan bahwa "dari pada atau sekitar Agustus 1996 hingga pada atau sekitar Agustus 2003, di beberapa lokasi di atau sekitar Afghanistan, Asia Tenggara dan tempat lain, ketiganya secara sadar bersekongkol dan setuju dengan" Osama bin Laden, Khalid Shaikh Mohammed , Abu Bakar Bashir, Abdullah Sungkar "dan lainnya, dikenal dan tidak dikenal".

Militan Pakistan Khalid Shaikh Mohammed dituduh mendalangi serangan 11 September 2001 di AS dan juga ditahan di penjara Teluk Guantanamo atas tuduhan terkait terorisme.

Saat peringatan 20 tahun serangan 11 September mendekat, Khalid Shaikh Mohammed mungkin juga akhirnya akan menghadapi persidangan formal yang telah lama tertunda. Pada 2019, hakim militer menetapkannya pada Januari tahun ini, tetapi akibat pandemi Covid-19, kembali ditunda. Tanggal baru masih belum ditetapkan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel