Tersingkir dari Liga Conference, Spurs siap ajukan banding ke UEFA

·Bacaan 1 menit

Tottenham Hotspur mempertimbangkan untuk mengajukan banding terhadap keputusan badan sepak bola Eropa (UEFA) karena memberi Rennes menang WO setelah pertandingan Liga Confrence dibatalkan, yang membuat klub Inggris itu tersingkir dari dari kompetisi.

Spurs tersingkir dari kompetisi setelah UEFA memutuskan bahwa tim asal London kehilangan pertandingan grup terakhir melawan Rennes. Keputusan itu tidak terlepas dari pembatalan pertandingan karena wabah COVID-19 di internal klub.

Pelatih Spurs, Antonio Conte mengatakan bahwa pihak klub sedang berbicara dengan pengacara tentang keputusan tersebut.

Baca juga: Laga Tottenham lawan Rennes tidak mendapatkan jadwal ulang, kata UEFA
Baca juga: Tottenham tersingkir dari Liga Conference setelah Rennes menang WO

"Ini tidak pasti, tetapi ada langkah lain untuk mengonfirmasi, atau tidak, atas keputusan luar biasa ini," kata pelatih asal Italia itu yang dikutip Reuters pada Rabu.

“Kami sangat, sangat percaya diri untuk langkah selanjutnya dan saya ulangi kami layak bermain untuk kualifikasi di lapangan, bukan di lapangan. Saya tidak bisa menerima ini. Kami sangat, sangat kecewa dengan UEFA atas keputusan."

Spurs, yang bermain imbang 2-2 dengan Liverpool pada akhir pekan, masih memiliki dua pertandingan Liga Premier yang ditunda karena meningkatnya kasus COVID-19 sepanjang Desember.

Namun, Conte menilai bahwa semua pemain, kecuali Ryan Sessegnon, siap turun melawan West Ham setelah pulih dari infeksi virus corona.

"Kabar baiknya adalah kami memiliki semua pemain yang tersedia. Sedikit kabar buruk bahwa Ryan Sessegnon mengalami masalah otot di akhir pertandingan melawan Liverpool," kata mantan pelatih Inter Milan tersebut.

Baca juga: Conte sayangkan kegagalan Spurs cetak lebih banyak gol lawan Liverpool
Baca juga: Hasil pertandingan terakhir fase grup Liga Conference Europa

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel