Terungkap, 5 Hari yang Tak Boleh Diabaikan Pasien COVID-19

Donny Adhiyasa, Isra Berlian
·Bacaan 4 menit

VIVA – Meskipun COVID-19 menghadirkan gejala yang berbeda dan tidak dapat diprediksi untuk setiap orang. Namun beberapa orang yang memiliki gejala khas mencatat menderita penyakit virus atau flu dalam beberapa hari pertama permulaan infeksi ini.

Di hari pertama, infeksi bisa sangat membingungkan bagi seseorang, banyak orang mengalami gejala yang sangat ringan atau bahkan tanpa gejala. Namun, baru setelah 5-10 hari setelah terinfeksi, tingkat keparahan infeksi pasien dapat ditentukan.

Oleh karena itu, salah satu langkah pertama yang harus diambil ketika seseorang mengalami gejala seperti COVID-19 atau didiagnosis dengan infeksi adalah melacak gejalanya, dan berapa hari mereka mengalami gejala tersebut.

Diasumsikan bahwa kebanyakan orang mulai mengalami gejala 2-3 hari setelah virus masuk di dalam tubuh. Awalnya, bagian pertama dari infeksi adalah reaksi virus, dan karenanya, terasa seperti demam bagi kebanyakan orang. Hanya pada fase kedua sistem kekebalan mulai bekerja.

Sementara sistem kekebalan menghasilkan antibodi untuk membasmi infeksi, kadang-kadang, antibodi dapat menjadi terlalu terstimulasi dan menyebabkannya memburuk, yang dapat dimulai dari hari ke 6 atau 7. Saat itulah pertempuran COVID-19 yang sebenarnya dimulai bagi banyak orang.

Hari 5-10 mungkin merupakan waktu ketika kebanyakan pasien akan menderita gejala 'gelombang kedua', yang bisa lebih parah. Saat ini juga penelitian mengatakan bahwa infeksi mengikuti pola yang konsisten juga.

Faktanya, apa yang sekarang diamati oleh dokter adalah semakin banyak orang memadati rumah sakit dengan gejala parah, komplikasi seperti pneumonia setelah minggu kedua infeksi.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan seseorang untuk pulih dari infeksi? Dilansir dari laman Times of India, kebanyakan orang membutuhkan waktu sekitar satu minggu (atau sepuluh hari) untuk melihat gejala berkurang dan menuju pemulihan. Ini biasanya terjadi pada orang yang memiliki bentuk infeksi ringan atau sedang.

Namun, bagi orang yang cenderung menderita bentuk infeksi yang lebih parah, hari ke 5 hingga 10 adalah hari saat mereka akan mengalami masalah yang nyata. Ini bisa terasa sangat berbeda dari hari-hari awal mereka terinfeksi. Dokter mengatakan, beberapa pasien dapat merasakan gejala menjadi lebih baik, sebelum mereka terkena gelombang gejala gelombang kedua.

Para ahli memperingatkan pasien untuk tidak berpuas diri dalam pemulihan mereka. Tidak seperti penyakit lain atau infeksi virus, hanya seminggu setelah diagnosis kebanyakan pasien diminta untuk memeriksa gejala mereka dan memperhatikan bagaimana perasaan mereka.

Itulah salah satu markup yang dapat menggambarkan seberapa ringan atau parah infeksi Anda sebenarnya. Disisi lain, pasien COVID-19 yang tidak memiliki gejala yang mengkhawatirkan, atau melihat tanda-tandanya berkurang setelah 10 hari dikatakan pulih dengan cara yang sehat. Mereka yang tidak, cenderung menderita komplikasi.

Orang yang paling terkena dampak, dengan gejala parah yang memburuk setelah seminggu, bisa jadi orang yang memiliki masalah medis yang sudah ada sebelumnya, sudah tua, atau menderita diabetes dan masalah tekanan darah.

Dalam beberapa kasus, pasien yang lebih muda yang cenderung menderita komplikasi dapat melihat gejala memburuk setelah 12-14 hari.

Seseorang yang telah melakukan isolasi selama seminggu merasakan nyeri tubuh, kelelahan, dan batuk dapat berlangsung lebih lama. Selain itu, ada juga keadaan perburukan gejala pernapasan yang dialami pasien seperti sesak napas, nyeri dada, ketidaknyamanan dan nafas terasa berat. Gejala penurunan mental, seperti kebingungan, kabut otak, dan delirium juga dapat muncul.

Selain itu, hipoksia, kondisi yang mengancam di mana kadar oksigen dalam darah turun ke tingkat yang sangat rendah yang tidak disadari juga merupakan masalah yang umum dialami pada minggu kedua.

Gejala lain yang bisa menjadi penyebab kekhawatiran adalah demam. COVID-19 dapat menyebabkan pasien menderita demam ringan, jika suhu tidak turun pada hari ke 9 atau 10, itu bisa berubah menjadi tanda pneumonia atau infeksi darah. Demam yang terus mereda juga bisa menjadi tanda gangguan pernapasan, komplikasi yang terkait dengan keparahan COVID-19.

Lalu apa yang harus Anda lakukan? Masa isolasi COVID harus ditangani dengan sangat hati-hati. Seperti pada hari-hari awal infeksi, tanda-tanda seperti demam, nadi, saturasi oksigen harus terus dipantau. Bagi mereka yang memiliki riwayat tekanan darah tinggi atau diabetes, peningkatan kadar gula dan tekanan darah juga harus diperiksa.

Selain itu, ketika mengalami kesulitan bernafas, sesak nafas harus segera diperhatikan. Meskipun setiap pasien mungkin tidak mengalami gejala yang sama, penting bagi Anda untuk mendengarkan tubuh Anda dan mengambil tindakan yang diperlukan.

Kadang-kadang, pasien yang mengalami keadaan hipoksia dapat memiliki warna kebiruan di bibir mereka, atau kulit pucat, yang merupakan tanda penting untuk diperhatikan.

Jika Anda melakukan isolasi di rumah, tanyakan kepada dokter Anda atau berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui tanda-tanda yang mengkhawatirkan, dan waktu yang mungkin Anda perlukan untuk pergi ke rumah sakit.