Terungkap Alasan Brasil Bawa Dani Alves ke Piala Dunia 2022, Jadi Penasihat dan Pengasuh Neymar

Bola.com, Jakarta - Pelatih Brasil, Tite, membuat banyak orang terkejut saat mengumumkan skuadnya untuk Piala Dunia 2022. Kejutan Tite adalah memanggil Dani Alves untuk terbang ke Qatar sebagai pemain.

Alves saat ini berusia 39 tahun dan terakhir kali bermain di klub Meksiko yakni Pumas de la UNAM. Dia juga terakhir kali bermain pada September 2022.

Jadi, kenapa Tite tetap memasukannya ke daftar 26 pemain dan membawanya ke Qatar? Hal ini menjadikan Alves pemain paling tua di Brasil.

Lantas, apakah mantan pemain Barcelona ini akan diturunkan di Piala Dunia 2022? Apakah dia juga akan bermain untuk posisi bek kanan Selecao di Qatar nanti?

Penasaran melihat alasan sebenarnya Tite membawa Dani Alves dalam skuad Brasil untuk Piala Dunia 2022? Langsung kita simak jawabannya.

 

Alves Tidak Hadir di Piala Dunia 2018

<p>Pemain gaek Brasil lainnya yang dipanggil oleh Tite adalah Dani Alves. Hal ini cukup mengejutkan banyak publik karena pemain 39 tahun itu sudah tidak bermain di liga yang kompetitif. Alves kini merumput bersama UNAM Pumas di Liga MX Apertura (Liga Meksiko) setelah hengkang dari Barcelona pada musim panas ini. Meskipun begitu, Tite pasti memiliki pertimbangan khusus untuk memasukkan sang veteran ke dalam daftar skuadnya. (AFP/Charly Triballeau)</p>

Pemain gaek Brasil lainnya yang dipanggil oleh Tite adalah Dani Alves. Hal ini cukup mengejutkan banyak publik karena pemain 39 tahun itu sudah tidak bermain di liga yang kompetitif. Alves kini merumput bersama UNAM Pumas di Liga MX Apertura (Liga Meksiko) setelah hengkang dari Barcelona pada musim panas ini. Meskipun begitu, Tite pasti memiliki pertimbangan khusus untuk memasukkan sang veteran ke dalam daftar skuadnya. (AFP/Charly Triballeau)

Dani Alves bahkan tidak masuk ke dalam skuad Brasil untuk Piala Dunia 2018 yang berlangsung di Rusia. Saat itu, sebelum Piala Dunia berlangsung di Rusia, Alves mengalami cedera ACL.

Posisi bek kanan saat itu ditempati pemain klub lokal Brasil, Corintians, yakni Fagner. Selain Fagner, ada mantan pemain Manchester City yang kini bermain untuk Juventus, Danilo, di posisi bek kanan.

 

Absennya Alves Jadi Bencana

Ketidakhadiran Alves sebenarnya tidak masalah karena Brasil memiliki stok pemain yang berlimpah meski akhirnya kalah 1-2 dari Belgia di perempat final. Namun ada masalah lain yang muncul dengan absennya Alves untuk skuad Brasil di Rusia kala itu.

Dampaknya sangat nyata kepada Neymar yang terlihat frustrasi. Neymar terlihat lebih sering marah dan kerap melakukan aksi diving serta sering memprotes wasit daripada menunjukan kemampuannya yang tentu saja sangat mengganggu Brasil.

 

Jadi Pengasuh Neymar

Neymar. Sayap kiri Brasil berusia 30 tahun yang sejak awal musim 2017/2018 membela PSG usai meninggalkan Barcelona ini tercatat telah mengoleksi 121 caps bersama Tim Samba sejak melakukan debut pada 10 Agustus 2010. Total 75 gol dan 55 assist telah dicetaknya bersama Timnas Brasil yang akan berlaga di putaran final Piala Dunia 2022 Qatar. (AFP/Jung Yeon-je)
Neymar. Sayap kiri Brasil berusia 30 tahun yang sejak awal musim 2017/2018 membela PSG usai meninggalkan Barcelona ini tercatat telah mengoleksi 121 caps bersama Tim Samba sejak melakukan debut pada 10 Agustus 2010. Total 75 gol dan 55 assist telah dicetaknya bersama Timnas Brasil yang akan berlaga di putaran final Piala Dunia 2022 Qatar. (AFP/Jung Yeon-je)

Tite dan staf pelatih Brasil sangat menyadari Neymar harus disiplin sehingga mereka bisa berkonsentrasi untuk merebut trofi Piala Dunia 2022. Alasan ini yang membuat Tite memutuskan memanggil Alves ke dalam skuad untuk dibawa ke Qatar.

Tugas Alves ebagai panutan untuk skuad Brasil yang mayoritas bakal dihuni pemain muda. Alves dan Thiago Silva adalah pemain yang menjadi panutan para pemain Brasil termasuk Neymar.

TIite ingin skuad Brasil bersatu dengan satu tujuan yang sama yakni menjadi juara Piala Dunia 2022. Dia akan berharap kepada Alves untuk memberi nasihat untuk Neymar, apalagi keduanya pernah bermain untuk tiga klub yang sama yakni Santos, Barcelona, dan PSG.

Meski demikian, peluang Alves untuk bermain di Piala Dunia 2022 akan sangat kecil. Di posisi itu ada nama Danilo serta bek Real Madrid, Eder Militao, yang juga bisa bermain menjadi bek kanan.

 

Pernah Terjadi pada 2002

Perpecahan di skuad Brasil pernah terjadi pada Piala Dunia 2002 di Jepang dan Korea Selatan. Saat itu, beredar kabar bahwa dua ujung tombak Selecao, Ronaldo dan Rivaldo, tidak saling berbicara.

Meski demikian, Brasil tidak terbendung dan meraih gelar Piala Dunia untuk kali kelima. Namun Tite tetap berharap skuadnya bersatu karena Brasil merupakan favorit peraih gelar juara Piala Dunia 2022.

Sumber: Daily Mail

 

 

 

Lihat postingan ini di Instagram

Sebuah kiriman dibagikan oleh Bola.net (@bolanet)

 

Nikmati sajian liputan eksklusif Piala Dunia 2022 Bola.com langsung dari Qatar. Yuk merapat, klik tautan ini.

EMTEK Group sebagai pemegang hak siar Piala Dunia 2022 Qatar menayangkan seluruh pertandingan mulai penyisihan hingga final di berbagai flatform. Sobat Bola.com bisa menyaksikan aksi bintang-bintang dunia di SCTV, Indosiar, Vidio, Moji TV, Champion TV, Mentari TV, dan Nex Parabola. Detail jadwal lengkap siaran langsung dan live streaming klik tautan ini. Jangan sampai terlewat!

Jangan sampai terlewat update klasemen dan hasil pertandingan Piala Dunia 2022. Info detailnya klik tautan ini.