Terus Dorong Herd Immunity, BPJS Ketenagakerjaan Lakukan Vaksinasi untuk Pekerja di Samarinda

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Samarinda BPJS Ketenagakerjaan atau BPJAMSOSTEK terus berupaya mendukung program pemerintah dalam percepatan pembentukan herd immunity dengan menyelenggarakan vaksinasi di seluruh Indonesia.

Kegiatan yang diberi judul “Vaksinasi Bersama BPJAMSOSTEK” tersebut diselenggarakan di kota Samarinda dengan menggandeng Pemerintah Kota dan Dinas Kesehatan setempat. BPJAMSOSTEK menyediakan total 2.000 dosis vaksin Astrazeneca yang siap diberikan dalam 2 tahap kepada peserta yang terdiri dari pekerja dan penyandang disabilitas.

Direktur Perencanaan Strategis dan TI BPJAMSOSTEK Pramudya Iriawan Buntoro bersama dengan Wakil Walikota Samarinda Rusmadi Wongso turun langsung untuk meninjau jalannya vaksinasi tahap pertama yang diselenggarakan di GOR Segiri Samarinda, Sabtu (28/08).

“Melalui kegiatan vaksinasi ini kami berupaya untuk meningkatkan imunitas pekerja sekaligus mendukung pemerintah dalam percepatan pembentukan herd immunity atau kekebalan komunal khususnya di wilayah kota Samarinda," ucap Pram.

Pihaknya juga menghimbau kepada seluruh peserta untuk tetap menjaga protokol kesehatan yang ketat meski telah mendapatkan vaksinasi. Hal ini perlu dilakukan untuk melindungi diri dan lingkungan sekitar dari risiko terpapar Covid-19.

Tak hanya vaksinasi, BPJAMSOSTEK juga secara simbolis menyerahkan santunan dan beasiswa kepada ahli waris peserta yang meninggal dunia. Selain itu diserahkan juga kartu kepesertaan BPJAMSOSTEK kepada pekerja difabel di wilayah Samarinda.

Sementara itu Wakil Walikota Samarinda dalam sambutannya memberikan apresiasi dan penghargaan khusus kepada BPJAMSOSTEK yang telah menyelenggarakan vaksinasi bagi pekerja. Hal tersebut sangat penting untuk mewujudkan kekebalan komunal sehingga menjadi modal penting bagi Kota Samarinda agar terbebas dari Covid-19.

Selain itu pihaknya juga menghimbau kepada para pekerja di wilayah Samarinda untuk mendaftarkan diri menjadi peserta BPJAMSOSTEK, sebab hanya dengan iuran sebesar Rp16.800, para pekerja dapat terlindungi dari risiko kecelakaan kerja dan kematian dengan manfaat yang maksimal diantaranya beasiswa bagi anak dari jenjang pendidikan dasar hingga perguruan tinggi.

Hingga saat ini, penyelenggaraan vaksinasi bersama BPJAMSOSTEK telah digelar sebanyak 13 kali di beberapa kota yaitu Jakarta, Tangerang, Bandung, Karawang, Denpasar, Madura, Jambi, Pangkal Pinang, Makassar dan Bukittinggi dengan total sedikitnya 65.000 dosis vaksin yang telah diberikan BPJAMSOSTEK kepada masyarakat pekerja. BPJAMSOSTEK juga akan terus menggelar kegiatan serupa di beberapa daerah di Indonesia dan siap bekerjasama dengan stakeholder setepat.

"Semoga dengan upaya yang dilakukan oleh BPJAMSOSTEK melalui vaksinasi ini para pekerja dapat bekerja dengan tenang sehingga produktivitas meningkat, dengan begitu perusahaan juga dapat beroperasi lebih baik sehingga Indonesia kembali tumbuh," tutup Pram.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel