Tes Noninvasif untuk Mendeteksi dan Menentukan Lokasi Sel Kanker

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sebagian besar tes yang digunakan dokter untuk mendiagnosis kanker--seperti mamografi, kolonoskopi, dan CT scan--didasarkan pada pencitraan.

Baru-baru ini, para peneliti di MIT mengembangkan diagnostik molekuler yang dapat mendeteksi molekul terkait kanker tertentu yang beredar di dalam cairan tubuh seperti darah atau urin.

Mereka menciptakan diagnostik nanopartikel baru yang menggabungkan kedua fitur ini: mengungkapkan keberadaan protein kanker melalui tes urin, sekaligus berfungsi sebagai agen pencitraan, yang menunjukkan lokasi tumor.

Pada prinsipnya, diagnostik ini dapat digunakan untuk mendeteksi sel kanker di mana saja di dalam tubuh, termasuk tumor yang telah bermetastasis dari lokasi asalnya.

"Ini adalah sensor yang sangat luas yang dimaksudkan untuk merespons tumor primer dan metastasisnya. Ini dapat memicu sinyal urin dan juga memungkinkan kita untuk memvisualisasikan di mana tumor berada," kata Sangeeta Bhatia, Profesor Ilmu Kesehatan di ohn and Dorothy Wilson Professor of Health Sciences and Technology and Electrical Engineering and Computer Science di MIT dikutip dari Eurekalert.

Dalam sebuah studi baru, Bhatia dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa diagnostik ini dapat digunakan untuk memantau perkembangan kanker usus besar, termasuk penyebaran tumor metastatik ke paru-paru dan hati.

Diagnostik ini diharapkan dapat dikembangkan menjadi tes kanker rutin yang dapat dilakukan setiap tahun.

Menemukan lokasi tumor

Selama beberapa tahun terakhir, Bhatia telah mengembangkan diagnostik kanker yang bekerja dengan menghasilkan biomarker sintetis yang dapat dengan mudah dideteksi dalam urin.

Sebagian besar sel kanker mengekspresikan enzim yang disebut protease, yang membantu mereka keluar dari lokasinya dengan memotong protein dari matriks ekstraseluler. Nanopartikel pendeteksi kanker ini dilapisi dengan peptida yang dibelah oleh protease ini.

Ketika partikel-partikel ini bertemu dengan tumor, peptida dibelah dan diekskresikan dalam urin, di mana mereka dapat dengan mudah dideteksi.

Pada model hewan percobaan kanker paru-paru, biomarker ini dapat mendeteksi keberadaan tumor sejak dini. Namun, mereka tidak mengungkapkan lokasi pasti tumor atau apakah tumor telah menyebar di luar organ asalnya.

Berlandaskan pada upaya mereka sebelumnya, para peneliti MIT ini ingin mengembangkan apa yang mereka sebut diagnostik "multimodal". Diagnostik ini dapat melakukan skrining molekuler (mendeteksi sinyal urin) dan pencitraan, untuk memberi tahu dengan tepat di mana tumor asli dan metastasis berada.

Menuju skrining kanker

Jika disetujui untuk digunakan pada pasien manusia, Bhatia memperkirakan jenis diagnostik ini dapat berguna untuk mengevaluasi seberapa baik pasien menanggapi pengobatan, dan untuk pemantauan jangka panjang kekambuhan tumor atau metastasis, terutama untuk kanker usus besar.

"Pasien dapat dipantau dengan tes versi urin setiap enam bulan, misalnya. Jika tes urin positif, mereka dapat menindaklanjuti dengan versi radioaktif dari agen yang sama untuk studi pencitraan yang dapat menunjukkan di mana penyakit itu berasal. menyebar. Kami juga percaya jalur regulasi dapat dipercepat dengan kedua mode pengujian yang memanfaatkan formulasi tunggal, "kata Bhatia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel