Tiba Di Indonesia, Buronan Kejagung Hendra Subrata Dijebloskan ke Rutan Salemba

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Hendra Subrata alias Anyi, seorang buronan Kejaksaan Agung (Kejagung) yang juga masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) telah dideportasi dari Singapura ke Indonesia. Anyi tiba di Bandara Soekarno Hatta sekitar pukul 19.40 WIB, sambil menggunakan kursi roda dan dikawal sejumlah petugas.

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak mengatakan, terpidana kasus percobaan pembunuhan ini diamankan, saat akan memperpanjang paspor dengan nama Endang Rifai di Singapura. Eben mengatakan , pihaknya langsung melakukan penahanan terhadap Hendra di Rutan Salemba.

"Sejak hari ini terpidana ditahan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Salemba cabang Kejagung," kata Eben kepada wartawan, Sabtu (26/6/2021).

Penahanan terhadap Hendra sendiri ini hanya bersifat sementara, karena di sana ia akan menjalani karantina selama 14 hari.

"Selanjutnya kita akan lakukan PCR test kembali dan akan berkoordinasi dengan lembaga pemasyarakatan," ujarnya.

Dia menjelaskan, Hendra yang buronan hampir 10 tahun ini menumpangi pesawat Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA-837. Hal ini berbeda dengan buronan kasus korupsi pembalakan liar Adelin Lis.

Karena saat dideportasi ke Indonesia, Hendra membeli tiket dari Singapura menuju Jakarta atau Indonesia dengan menggunakan uang sendiri.

Kepulangan Hendra ini juga, disebut Eben, atas kerjasama dengan Duta Besar Republik Indonesia di Singapura Suryopratomo.

Terpidana Kejaksaan Negeri Jakarta Barat ini diketahui masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) sejak 28 September 2011.

Kronologi Penangkapan Anyi

Terungkapnya keberadaan pria usai 81 tahun ini pada 18 Febuari 2021. Saat itu, Biro Hukum dan Hubungan Luar Negeri Kejagung mendapatkan telepon dari Atase Kejaksaan pada KBRI Singapura.

Informasi itu menyebutkan ada seorang WNI bernama Endang Rifai (ER) yang berada di KBRI Singapura ingin memperpanjang paspor. Namun setelah dicek identitasnya, Endang Rifai ternyata orang yang sama dengan WNI yang bernama Hendra Subrata alias Anyi.

Selanjutnya, Kejaksaan Agung Berkoordinasi kembali dengan KBR Singapura dan atase Singapura untuk memulangkan Hendra untuk mendeportasi buronan percobaan pembunuhan itu.

Kasus Hendra

Terkait dengan proses hukum Hendra sendiri, awalnya ia dituntut tujuh tahun penjara pada 20 Januari 2009 oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri Jakarta Barat.

Saat itu, Hendra dinyatakan bersalah telah melakukan percobaan pembunuhan dengan hukuman pidana empat tahun penjara dalam putusan pengadilan pada 26 Mei 2009.

Kemudian, 25 Maret 2010 ia mengajukan banding namun ditolak. Lalu, terpidana melakukan kasasi pada 8 Oktober 2010 dan juga ditolak. Selanjutnya, Hendra melakukan dua kali Peninjauan Kembali (PK) Pada 2012 dan 2015. Saat itu, Mahkamah Agung (MA) pun menolak kedua PK tersebut.

"Tanggal 25 Maret 2010 terpidana banding dan putusan Pengadilan Tinggi Jakarta menolak atau menguatkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Barat dan kemudian terpidana melakukan kasasi pada 8 Oktober 2010, juga menolak permohonan kasasi," ujarnya.

"Terpidana melakukan 2 kali PK pada 2012 dan 2015 dan kedua PK oleh MA ditolak," tambahnya.

Sehingga, perkara terpidana Hendra dinyatakan telah berkekuatan hukum tetap. Namun, Pengadilan Jakarta Barat mengubah status tahanan terpidana dari tahanan rutan menjadi tahanan kota pada saat persidangan 26 September 2008

"Sejak putusan MA, terpidana sudah pindah bersama istrinya ke Singapura," tutupnya.

Hendra Subrata sendiri didakwa Pasal 338 KUHP Jo Pasal 53 ayat 1 KUHP.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel