Tidak Merasakan Efek Samping Setelah Divaksinasi Covid-19, Ini yang Terjadi pada Tubuh Anda

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Dengan semakin tingginya kasus positif Covid-19 di Indonesia, vaksinasi Covid menjadi salah satu jalan untuk menekan dampak negatif dari penyakit tersebut. Ketika Anda mengetahui seseorang telah divaksinasi, pertanyaan yang sering diajukan adalah, "Vaksin apa yang Anda dapatkan?" Dan kemudian tindak lanjutnya, "Apakah Anda memiliki efek samping?"

Pakar kesehatan masyarakat, dokter, dan media menghabiskan begitu banyak waktu untuk meyakinkan masyarakat bahwa efek samping adalah respons normal yang berarti vaksin COVID-19 berfungsi. Namun demikian, mereka yang tidak memiliki efek samping mulai bertanya-tanya apakah itu berarti vaksin mereka tidak berhasil. Meskipun mungkin terasa seperti kebanyakan orang mengalami efek samping setelah mendapatkan vaksin, survei baru menunjukkan bukan itu masalahnya.

Surveinya

Ilustrasi coronavirus, virus corona, koronavirus, Covid-19. Kredit: Fernando Zhiminaicela via Pixabay
Ilustrasi coronavirus, virus corona, koronavirus, Covid-19. Kredit: Fernando Zhiminaicela via Pixabay

Melansir dari Bestlifeonline, jajak pendapat Economist/YouGov terbaru, yang diterbitkan pada 22 Juni, menemukan bahwa 75 persen orang di AS tidak mengalami efek samping setelah menerima vaksin COVID. Apakah Anda memiliki efek samping setelah vaksinasi atau tidak, sebenarnya tergantung pada beberapa hal, seperti usia Anda, suntikan yang Anda terima, apakah Anda menderita COVID sebelumnya, dan variabel lain yang tidak diketahui.

Menurut survei, mereka yang mendapat vaksin Moderna adalah yang paling mungkin mengalami efek samping, dengan 28 persen mengatakan mereka memiliki semacam reaksi. Sementara itu, hanya 19 persen dan 16 persen orang yang mendapat vaksin Pfizer dan Johnson & Johnson, masing-masing, melaporkan efek samping.

Survei tersebut juga menemukan bahwa orang berusia 30 hingga 44 tahun paling mungkin melaporkan efek samping, sementara orang di atas usia 65 tahun paling kecil kemungkinannya.

Mayoritas tidak memiliki efek samping

Ilustrasi Konspirasi Penemuan Vaksin Covid-19 Credit: pexels.com/Polina
Ilustrasi Konspirasi Penemuan Vaksin Covid-19 Credit: pexels.com/Polina

Sebelumnya dilaporkan bahwa sekitar setengah dari orang tidak memiliki efek samping vaksin dalam uji klinis, tetapi ternyata di dunia nyata, jumlahnya bahkan lebih besar.

"Ketika Anda benar-benar melihat statistik dari uji coba, kebanyakan orang tidak memiliki efek samping," Thaddeus Stappenbeck, MD, Ketua Departemen Peradangan dan Kekebalan di Institut Penelitian Lerner Klinik Cleveland, menjelaskan di situs Klinik Cleveland. "Sedikit di atas 50 persen tidak mengalami efek samping sama sekali."

Bentuk efek samping vaksin Covid

ilustrasi covid (sumber: Freepik)
ilustrasi covid (sumber: Freepik)

CDC melaporkan bahwa efek samping umum dari vaksin COVID termasuk kelelahan, sakit kepala, nyeri otot, kedinginan, demam, dan mual, serta nyeri, kemerahan, dan pembengkakan di tempat suntikan. Sementara beberapa mungkin merasa lega karena tidak merasa tidak nyaman setelah vaksinasi COVID mereka, yang lain khawatir bahwa tidak adanya efek samping berarti vaksin tidak melakukan tugasnya.

Arti dari tidak mengalami efek samping

Ilustrasi vaksin COVID-19 Foto oleh Thirdman dari Pexels
Ilustrasi vaksin COVID-19 Foto oleh Thirdman dari Pexels

Namun, para ahli mengatakan itu belum tentu demikian. "Jika Anda mendapatkan vaksin ini dan Anda tidak mengalami efek samping, itu tidak berarti bahwa itu tidak memulai respon imun yang kuat," Wendell Hoffman, MD, spesialis penyakit menular di Sanford Health, mengatakan dalam sebuah artikel untuk situs web perusahaan perawatan kesehatan.

Profesional lain telah menggemakan gagasan itu. "Orang-orang merespons secara berbeda terhadap vaksin. Beberapa mengalami efek samping—ini normal dan merupakan tanda bahwa tubuh menghasilkan respons imun yang akan membantu melawan COVID-19 jika terpapar di masa depan," Leana Wen, MD, seorang dokter praktik dan kolumnis op-ed untuk The Washington Post.

"Beberapa orang lain tidak memiliki efek samping. Itu juga normal, dan tidak ada alasan untuk percaya bahwa vaksin itu kurang efektif untuk mereka," tutupnya.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel