Tidur Telanjang Eratkan Hubungan dengan Pasangan?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Tidur telanjang bagus untuk hubungan pasangan suami istri? Manfaat tidur telanjang memang belum banyak bukti penelitiannya. Ini hanyalah satu dari banyak variabel yang mempengaruhi kuantitas dan kualitas istirahat.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Psychosomatic Medicine, klaim tidur telanjang baik untuk hubungan Anda biasanya bergantung pada peran sentuhan kulit kekulit, yang telah terbukti meningkatkan pelepasan oksitosin.

Bagi sebagian orang, mau pakai baju atau tidak ketika tidur itu hanya masalah preferensi pribadi. Anda mungkin yang termasuk tidak ingin kepanasan di ranjang atau suka tidur skin to skin dengan pasangan, atau mungkin belum menemukan piyama yang nyaman.

Joshua Tal, Ph.D., psikolog berlisensi mengatakan bahwa tidak banyak data yang secara khusus melihat manfaat kesehatan dari tidur telanjang, tetapi jika Anda menemukan bahwa tidur telanjang mengarah ke kualitas atau kuantitas tidur yang lebih baik untuk Anda, maka itu benar-benar dapat meningkatkan kesehatan Anda.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tidur yang terganggu telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kondisi kesehatan seperti diabetes, penyakit kardiovaskular, dan depresi. Jadi, apa pun yang membantu Anda tidur di malam hari termasuk tak berpakaian juga dapat membantu kesehatan Anda.

Tidur Telanjang Untuk Kesehatan Vagina

Benar bahwa terlalu lama mengenakan pakaian atau celana ketat dapat menjadi faktor risiko infeksi jamur, namun belum ada data yang menunjukkan bahwa orang yang tidur telanjang mendapatkan lebih sedikit infeksi vagina.

Apabila itu berhasil untuk Anda, bagus! Tetapi jika Anda rentan terhadap infeksi jamur dan terkena, sebaiknya memastikan Anda mengenakan pakaian dalam katun dan memeriksakan diri ke penyedia layanan kesehatan untuk mengetahuinya. apa yang terjadi.

Jika Anda memiliki kondisi kulit yang meradang seperti eksim atau psoriasis, mungkin saja tidur telanjang dapat membantu kulit Anda, terutama jika memiliki lesi atau bercak kering atau bersisik di area tempat pakaian Anda bergesekan.

“Tidur dalam keadaan telanjang dapat membuat kulit Anda istirahat, memungkinkan untuk bernapas dan memperbaiki saat Anda tidur,” kata dermatolog bersertifikat Rhonda Q. Klein, MD, MPH, FAAD, mitra dan pemilik bersama di Modern Dermatology PC di Connecticut, dilansir Self.

Pastikan Anda membersihkan seprai dengan deterjen hypoallergenic sesering yang Anda lakukan.

Kalau Tidak Telanjang Pakai Apa?

Ketika tidur, yang terpenting adalah kenyamanan. Kuncinya itu kenakan pakaian yang ringan dan longgar, karena tidak ada orang yang suka kepanasan dan berkeringat saat mencoba tidur. Apalagi panas dan keringat dapat memperburuk kondisi kulit tertentu.

“Sutra dan katun keduanya merupakan kain hypoallergenic dan sangat menyerap keringat, membuatnya bagus untuk tidur berjam-jam,” kata Dr. Klein. Dr. Breus, penggemar berat bahan katun untuk pakaian tidur.

Untuk siapa saja yang memiliki kulit sensitif, Dr. Klein menyarankan untuk menggunakan deterjen bebas pewangi untuk mencuci pakaian tidur. Dan gunakan bola pengering wol bebas bahan kimia sebagai gantinya. Ini melembutkan kain secara alami dan tidak akan mempengaruhi daya serap pakaian dan seprai Anda.

Jadi, apakah lebih baik tidur telanjang? Apabila Anda merasa nyaman dengan piyama Anda, lanjutkan. Tetapi jika tidur telanjang membantu Anda tidur tujuh hingga sembilan jam sesuai yang direkomendasikan per malam, jangan biarkan siapa pun menghentikan Anda.

Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel