Tim SAR evakuasi ABK 'Zidane Express' dalam kondisi selamat

Tim Pencarian dan Pertolongan (SAR) mengevakuasi empat orang anak buah kapal (ABK) "Zidane Express" dalam kondisi selamat, setelah sehari sebelumnya dikabarkan hilang kontak di perairan sekitar Pulau Sapeken, Kabupaten Sumenep, Pulau Madura, Jawa Timur.

Kepala Kantor SAR Surabaya Hari Adi Purnomo menjelaskan, kapal jenis kargo berukuran 20 meter x 3,5 meter itu dioperasikan oleh empat orang ABK.

"Empat orang ABK ditemukan dalam kondisi selamat oleh awak Kapal Motor MJW di koordinat 7° 39' 6,39" S 115° 3' 59,35" E," ujarnya melalui keterangan tertulis di Surabaya, Selasa.

Baca juga: Basarnas Balikpapan evakuasi ABK Filipina yang sakit di laut

Titik koordinat tersebut berjarak sekitar 63 mil laut dari Pantai Boom Banyuwangi, Jawa Timur, atau 61 mil laut dari Pulau Sapeken, Kabupaten Sumenep.

"Saat ditemukan, keempat ABK bertahan hidup dengan cara mengapung dengan menggunakan stereofoam," ucap dia.

Baca juga: Tim SAR evakuasi 12 ABK di perairan Kepsul

Seluruh ABK “Zidane Express” terdata sebagai warga Pulau Sapeken, Kabupaten Sumenep di kawasan Pulau Madura.

Masing-masing adalah pemilik kapal Ali Sabibi, serta tiga anak buah kapal lainnya, yaitu Rusiyadi, Moh Ajim dan Ansori.

Baca juga: Polairud evakuasi 13 ABK KM Metanoia alami kecelakaan laut di Bitung

Hari memastikan keempat orang ABK ini telah dievakuasi menuju ke Pulau Sapeken.

"Kru Kapal Motor MJW melakukan pertolongan pertama terhadap empat orang ABK tadi malam. Sudah kami evakuasi menuju Pulau Sapeken dan tiba di sana sekitar pukul 22.00 WIB," kata dia.

Baca juga: Tim SAR gabungan evakuasi dua ABK KM Sepakat III di perairan Arafuru

Sebelumnya, saat proses pencarian petugas SAR menurunkan Tim KN SAR 234 Antasena dan telah memapelkan kejadian hilangnya “Zidane Express” kepada kapal-kapal yang melintas di sekitar area pencarian.

"Selain pemapelan kepada kapal-kapal, informasi kejadian hilangnya kapal kargo Zidane Express juga dimapelkan kepada beberapa pihak, seperti BP Migas, Pengeboran Maleo di selatan Pulau Sapudi dan Pengeboran Kangean Energy Indonesia atau KEI," kata Kepala Seksi (Kasi) Operasi Kantor SAR Surabaya I Wayan Suyatna.

Kantor SAR Surabaya bahkan telah berkoordinasi dengan sejumlah pihak terkait, seperti Kantor SAR Denpasar, BPBD Kabupaten Sumenep, Syahbandar Kalianget, Syahbandar Sapeken, BP Migas, SROP Surabaya, VTS Surabaya dan potensi SAR lainnya.

Baca juga: Tim gabungan evakuasi 15 ABK KM Sabang yang terbakar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel