Tim SAR evakuasi warga korban banjir di Aceh Tamiang

·Bacaan 1 menit

Tim SAR mengevakuasi warga korban banjir akibat meluapnya air sungai menyusul hujan lebat di sejumlah kampung di wilayah hulu Kabupaten Aceh Tamiang.

Ketua Satuan Tugas SAR Aceh Tamiang Khairul di Aceh Tamiang, Ahad, mengatakan evakuasi dilakukan di dua desa, yakni Kampung Pengidam dan Kampung Pekan Babo, Kecamatan Bandar Pusaka.

"Air sudah mulai naik sejak Ahad dini hari. Personel SAR mengevakuasi warga menggunakan perahu karet. Evakuasi melibatkan enam personel serta menunggu petugas lain turun ke lokasi," kata Khairul.

Dia mengatakan banjir akibat luapan sungai Simpang Jernih, Aceh Timur yang berbatasan dengan Kecamatan Bandar Pusaka, Kabupaten Aceh Tamiang.

Baca juga: Cuaca ekstrem, warga Aceh Tamiang diimbau kurangi aktivitas di luar

Baca juga: Aceh distribusikan bantuan siaga bencana hadapi musim pancaroba

Menurut Khairul, evakuasi dilakukan terhadap warga yang rumahnya terendam banjir dengan ketinggian berkisar 50 hingga 80 centimeter. Selain rumah warga, banjir juga merendam jalan antarkampung.

Camat Bandar Pusaka Cakra Agie mengatakan pihaknya masih mendata warga korban banjir serta kampung atau desa mana saja yang direndam banjir akibat hujan lebat tersebut.

"Sejauh ini, desa yang terdampak banjir parah adalah Kampung Pengidam. Banjir juga menggenangi ruas jalan meliputi beberapa perkampungan hingga ke Pekan Babo, ibu kota kecamatan," kata Cakra Agie.*

Baca juga: Kerugian akibat bencana di Aceh pada Januari 2021 capai Rp11,6 miliar

Baca juga: Banjir 1 meter lebih, ribuan warga Aceh Tamiang mengungsi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel