Tim Satgas UFO China Kewalahan oleh Lonjakan Laporan Penampakan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Beijing - Tidak hanya Pentagon, militer China juga menyelidiki benda-benda aneh yang terlihat di langit, dan dalam beberapa tahun terakhir telah mencatat peningkatan penampakan.

Mengutip SCMP, yang dilansir oleh RT Sabtu (5/6/2021), Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) menggunakan sistem tiga tingkat untuk menyelidiki contoh "kondisi udara tak dikenal" - sebuah eufemisme mengingatkan istilah militer AS untuk UFO, "fenomena udara tak dikenal".

PLA mengandalkan laporan dari stasiun radar militer, pilot angkatan udara, kantor polisi, stasiun cuaca, dan observatorium Akademi Ilmu Pengetahuan China untuk mengumpulkan sebanyak mungkin data tentang benda terbang misterius.

Informasi tersebut kemudian diproses oleh militer dan melalui analisis awal, sebelum diserahkan ke database nasional. Markas PLA kemudian memberikan "indeks ancaman" untuk setiap penampakan, berdasarkan perilaku objek, fitur fisik dan variabel lain yang relevan.

Tetapi tim analis China telah "kewalahan" dalam beberapa tahun terakhir oleh meningkatnya jumlah laporan penampakan dari "berbagai sumber militer dan sipil," mendorong satuan tugas UFO PLA untuk mengandalkan kecerdasan buatan untuk membantu memilah-milah data.

Banyak dari laporan tersebut pada akhirnya dikaitkan dengan fenomena alam yang ditangkap oleh radar atau memicu sensor elektronik, menurut peneliti militer China.

Tidak Menemukan Bukti bahwa Penampakan Tersebut Terkait dengan Alien

Ilustrasi UFO (AFP)
Ilustrasi UFO (AFP)

Sementara laporan semacam itu memunculkan gambar pesawat alien, penampakan benda tak dikenal di wilayah udara China "lebih mungkin disebabkan oleh manusia daripada alien," menurut seorang ilmuwan radar China.

Meningkatnya popularitas drone rekreasi, serta peningkatan aktivitas militer di Laut Cina Selatan, juga dapat menjelaskan mengapa PLA dibanjiri laporan UFO.

Satu-satunya penampakan UFO yang dikonfirmasi secara resmi oleh China terjadi pada tahun 1998, ketika dua jet militer mencegat sebuah objek terbang rendah yang muncul di atas sebuah pangkalan udara di Cangzhou, provinsi Hebei.

Objek itu digambarkan sebagai "jamur berkaki pendek" dengan berkas cahaya yang ditembakkan dari bawahnya. Objek itu mampu berakselerasi dengan cepat sebelum menghilang dari radar.

Di Amerika Serikat, konfirmasi Pentagon atas beberapa video yang menunjukkan bentrokan militer AS dengan benda terbang yang tidak dapat dijelaskan telah menyebabkan hiruk pikuk spekulasi, dan mendorong Senat untuk meminta laporan tentang masalah tersebut.

Dokumen tersebut diharapkan akan dipresentasikan kepada anggota parlemen AS dalam beberapa minggu mendatang.

Laporan berita yang mengutip pejabat yang terlibat dalam penyelidikan mengklaim bahwa penyelidik tidak menemukan bukti bahwa penampakan tersebut terkait dengan alien, tetapi tidak dapat menyangkal bahwa hubungan semacam itu mungkin terjadi.

Laporan itu juga diduga menunjukkan bahwa benda-benda itu bisa jadi merupakan teknologi baru yang dikembangkan oleh negara asing.

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel