Tingginya Kecelakaan Tragis di Atas Gunung Jadi Peringatan Bagi Industri Maraton China

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Gansu - Ketika Zhang Xiaotao berangkat akhir pekan lalu dengan ultra-maraton 100 kilometer melalui pegunungan bergerigi di barat laut China, dia tidak tahu bahwa dia memulai salah satu perjalanan paling mematikan dalam sejarah olahraga negara itu.

Zhang adalah satu-satunya yang selamat dari enam atlet yang memimpin perlombaan di jalur terpencil ketika cuaca ekstrem menyebabkan hujan yang membekukan dan suhu yang turun secara tiba-tiba.

Seorang gembala lokal menyeret Zhang ke dalam gua, yang melindunginya dari hipotermia yang menewaskan pesaing terdekatnya. Secara total, 21 dari 172 peserta tewas, termasuk beberapa juara maraton paling terkenal di China.

Berdasarkan CNN, tragedi itu mengejutkan komunitas lari Tiongkok dan memicu kemarahan publik, dengan banyak yang mempertanyakan apakah penyelenggara telah merencanakan balapan dengan benar dan mempersiapkan peserta untuk menghadapi cuaca ekstrem.

Ketika kelas menengah China yang sedang naik daun mengambil lari sebagai hobi, maraton dan balapan trail telah meledak dalam popularitas selama beberapa tahun terakhir.

Menurut Asosiasi Atletik China, 1.828 maraton dan balapan jarak jauh lainnya diadakan di seluruh China pada 2019 sebelum pandemi melanda, menarik lebih dari 7 juta peserta. Pada 2014, hanya ada 51 balapan.

Pertumbuhan yang meroket itu antara lain didorong oleh upaya pemerintah untuk mengembangkan industri olahraga negara.

Menguntungkan Sektor Pariwisata, Namun Berbahaya Bagi Keselamatan

Ilustrasi Berlari Credit: pexels.com/Tina
Ilustrasi Berlari Credit: pexels.com/Tina

Namun pada tahun 2014, Administrasi Umum Olahraga China mengumumkan bahwa penyelenggara tidak lagi harus meminta persetujuan dari administrasi atau anak perusahaannya untuk menjadi tuan rumah acara olahraga komersial.

Hal ini tentu menjadi suatu keuntungan besar bagi industri lari.

Pemerintah daerah bergegas menjadi tuan rumah perlombaan untuk mempromosikan pariwisata dan mendorong konsumsi, tetapi peraturan industri yang lemah dan pengawasan pemerintah yang lemah telah menciptakan bahaya keselamatan, menurut para ahli dan penyelenggara lomba.

Mereka mengatakan balapan seringkali tidak terorganisir dengan baik, dan terkadang terganggu oleh cedera dan kematian.

Dalam pertemuan darurat pekan lalu, pejabat tinggi olahraga mengakui ada "masalah dan kekurangan" dalam pengawasan acara olahraga, dan meminta penyelenggara untuk meningkatkan langkah-langkah keamanan dan perencanaan kontinjensi.

"Semua departemen dan unit ... harus fokus pada pencegahan dan penyelesaian risiko utama sebagai prioritas utama," kata pembacaan pertemuan tersebut.

Pemerintah provinsi Gansu, tempat acara Sabtu lalu diadakan, telah meluncurkan penyelidikan atas insiden tersebut, tetapi para kritikus mengatakan perlombaan mematikan itu adalah seruan untuk membangunkan pihak berwenang di seluruh negeri - terutama di provinsi-provinsi yang lebih miskin di mana janji keuntungan menggoda penyelenggara untuk memotong biaya.

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel