Tips Berhemat: Waspadai 5 Benda Remeh-temeh yang Bisa Menguras Uang Anda

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Beberapa orang kerap membeli produk tertentu atau menggunakan layanan hanya karena kebiasaan, bahkan tanpa memikirkan berapa banyak uang yang dkeluarkan untuk mereka.

Tetapi, pengeluaran yang tampaknya tidak signifikan pada pandangan pertama, dapat berubah menjadi jumlah yang layak dari waktu ke waktu --lambat laun bisa menguras uang simpanan Anda.

Semua itu benda "parasit" yang hanya membawa kesenangan sesaat yang kita dapatkan dari belanja dan secara bertahap membuat lubang di dompet kita.

Seperti dikutip dari Brightside, Sabtu (2/1/2021), berikut 5 benda remeh-temeh yang diam-diam menyedot uang hasil kerja keras Anda --untuk ke depannya agar dipertimbangkan dalam pengeluaran Anda.

1. Pernak-pernik di ambang gerbang kasir

Ilustrasi Foto Mesin Kasir (iStockphoto)
Ilustrasi Foto Mesin Kasir (iStockphoto)

Anda mungkin pernah dihadapkan pada situasi yang sangat akrab --sambil menunggu giliran Anda di kasir, Anda mengambil pernak-pernik yang bagus di ambang area pembayaran pada pasar swalayan.

Anda tidak benar-benar membutuhkan hal itu, tetapi penampilan dan label harga yang terkesan murah, menarik hati Anda. Pada kenyataannya, orang-orang yang melakukan pembelian impulsif seperti itu hanya jatuh cinta pada trik spesialis pemasaran yang sengaja menempatkan hal-hal kecil yang cerah, berkilau, dan menarik perhatian dengan kualitas meragukan di rak tersebut..

Mungkin tips sederhana ini akan membantu Anda menghemat sejumlah uang yang layak dan mencegah Anda dari pembelian spontan:

Pergi ke toko kelontong ketika Anda butuh sesuatu yang penting dan tidak pernah pergi ke sana tanpa persiapan sebelumnya. Buat daftar belanja terlebih dahulu.

Tinggalkan catatan berikut di dompet Anda: "Apakah Anda benar-benar membutuhkan ini?" Ini akan mengingatkan Anda bahwa Anda perlu mengevaluasi kembali berapa banyak Anda membutuhkan benda sebelum membayar untuk itu.

2. Permen karet atau permen saku

Ilustrasi mengunyah permen karet.(Pixabay/@LiveLaughLove)
Ilustrasi mengunyah permen karet.(Pixabay/@LiveLaughLove)

Anda dapat menemukan ini di hampir setiap tas sejumlah orang karena dapat membantu pada saat-saat penting dan memberikan perasaan percaya diri, biasanya untuk mengantisipasi aroma makanan yang kuat yang Anda makan sebelumnya. Tapi itu juga diam-diam menguras uang dari dompet Anda. Terutama dari orang-orang yang suka mengunyah 2 potong permen karet pada satu waktu, seperti yang mereka lakukan di iklan.

Mengunyah permen karet tidak berbahaya seperti kedengarannya. Penggunaannya secara negatif tidak hanya mempengaruhi anggaran Anda, tetapi juga kesehatan Anda.

3. Pakaian dan aksesoris dalam satu warna

Ilustrasi lemari pakaian. (dok.Dekoruma/Dinny Mutiah)
Ilustrasi lemari pakaian. (dok.Dekoruma/Dinny Mutiah)

Kadang-kadang, kecintaan pada warna pakaian tertentu mengubah seluruh lemari pakaian menjadi tampilan total monokromik. Lebih baik tidak terlalu terpaku pada pembelian celana panjang, sweater, sepatu, dan tas dalam skema warna yang sama. Lagi pula, ini hanya akan mengurangi saldo pada kartu bank Anda.

Pakar mode dan gaya merekomendasikan dengan berani menggabungkan item pakaian baru dengan yang sudah Anda miliki. Mereka juga menyarankan untuk tidak mengejar tren terbaru dan menyortir pakaian yang Anda miliki di lemari pakaian Anda berdasarkan gaya dan warna.

4. Kertas toilet

Ilustrasi tisu toilet pesawat. (dok. Michael Marais/Unsplash.com)
Ilustrasi tisu toilet pesawat. (dok. Michael Marais/Unsplash.com)

Para ilmuwan telah membuktikan bahwa orang miskin menghabiskan 6% lebih banyak untuk kertas toilet daripada orang-orang berpenghasilan cukup. Masalahnya adalah bahwa seseorang dengan penghasilan tinggi mampu membelinya dalam jumlah besar dengan harga yang lebih baik.

Stok tisu toilet akan cukup bagi mereka untuk menunggu penjualan berikutnya, dan kemudian nilai barang-barang ini akan menjadi lebih sedikit. Dan orang-orang biasa dan berpenghasilan rendah, dalam banyak kasus, membeli 1-2 gulungan kertas toilet --dengan anggapan anggaran yang terbatas., Di masa depan, mereka harus terus-menerus mengisi kembali persediaan mereka tanpa menunggu diskon.

Mungkin kita harus mengikuti contoh orang kaya dan, jika mungkin, membeli kertas toilet dalam jumlah yang lebih besar.

5. Obat apotek yang kita beli untuk berjaga-jaga

Ilustrasi Apotek (pixabay.com)
Ilustrasi Apotek (pixabay.com)

Lebih baik tidak membeli obat-obatan mahal untuk digunakan di masa depan, terutama jika Anda adalah orang yang sehat yang tidak benar-benar membutuhkannya. Lagi pula, tablet dan ramuan yang dibeli sebagai cadangan, dalam banyak kasus, tidak akan digunakan, dan umur simpan mereka akan berlalu.

Saat ini, apotek 24 jam terletak di setiap sudut jalan, jadi tidak perlu membeli seluruh jajaran obat "untuk berjaga-jaga." Juga, jangan lupa untuk melakukan pemeriksaan persediaan obat rumah setiap 6 bulan, atau setahun sekali, untuk menyingkirkan semua obat kedaluwarsa Anda.

Simak video pilihan berikut: