Tips Jaga Kesehatan Mental saat Kembali Aktif Bekerja ke Kantor

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Mulai dari menemui terapis meski secara virtual, hingga memiliki waktu ekstra di siang hari untuk berolahraga dan menghabiskan waktu di luar ruangan, beberapa orang lebih mudah mengelola kesehatan mental saat bekerja dari jarak jauh selama pandemi.

Dengan semakin banyaknya orang yang divaksinasi dan banyak yang kembali bekerja ke kantor, orang-orang tersebut mungkin takut akan transisi.

Disitulah pentingnya menetapkan batasan. Menetapkan batasan antara kehidupan pribadi dan profesional Anda bisa menjadi proses yang menantang.

Sebagai masyarakat ada banyak rasa tertekan, harus bekerja keras, terburu-buru, dan mengorbankan kehidupan pribadi Anda untuk mencapai tingkat kesuksesan kerap terjadi di kantor.

Ini diungkapkan Shaakira Haywood Stewart, Psikolog asal New York. “Tapi kami tidak benar-benar berbicara tentang fleksibilitas, batasan, dan apa artinya itu.”

Banyak orang mengalami "rasa kebebasan" saat bekerja dari jarak jauh selama pandemi, menurut Debra Kissen, direktur klinis Light on Anxiety, pusat perawatan terapi perilaku kognitif di Chicago.

“Orang-orang sekarang tahu bagaimana rasanya memiliki fleksibilitas dan bekerja dengan cara mereka sendiri,” katanya.

Mengutip CNBC, Selasa (24/05/2021), berikut tiga cara menetapkan batasan agar Anda bisa nyaman dan tenang kembali bekerja di kantor.

1. Renungkan apa yang benar-benar Anda inginkan dan butuhkan

Ilustrasi semangat, motivasi, inspirasi, kerja di kantor. (Photo by krakenimages on Unsplash)
Ilustrasi semangat, motivasi, inspirasi, kerja di kantor. (Photo by krakenimages on Unsplash)

1. Renungkan apa yang benar-benar Anda inginkan dan butuhkan

Langkah pertama dalam menetapkan batasan adalah mencari tahu apa yang Anda butuhkan atau inginkan dari percakapan, kata Haywood Stewart.

Berhenti sejenak dan renungkan "apa yang Anda tahu yang Anda perlukan untuk bisa sukses dan menjaga keseimbangan kesehatan mental," katanya.

Akan sangat membantu untuk membuat jurnal atau menuliskan pemikiran Anda jika Anda kesulitan menunjukkannya, tambahnya.

Apakah Anda ingin bekerja paruh waktu dari jarak jauh? Apakah Anda perlu mengurangi rapat agar lebih produktif dalam keseharian Anda? Seperti apa "hari terbaik" Anda? Mengartikulasikan dengan jelas apa yang Anda butuhkan akan membantu Anda merasa aman dan percaya diri saat rapat dengan manajer atau perwakilan SDM Anda.

Anda juga dapat bertanya kepada orang lain bagaimana mereka dan tempat kerja mereka menangani transisi. Anda dapat menggunakan informasi yang diperoleh dari orang lain sebagai contoh strategi yang menurut Anda dapat membantu Anda.

2. Bersikaplah transparan

Ilustrasi bekerja, bersantai sejenak di kantor. (Photo by Adam Winger on Unsplash)
Ilustrasi bekerja, bersantai sejenak di kantor. (Photo by Adam Winger on Unsplash)

Masih ada beberapa stigma seputar mencari bantuan kesehatan mental. Ada baiknya untuk setransparan mungkin tentang kondisi mental Anda saat ini dan hal yang dibutuhkan.

Ini dikatakan David Rosmarin, Asisten Profesor di Departemen psikiatri di Harvard Medical School dan pendiri Center for Anxiety.

"Misalnya, jika Anda memiliki janji terapi rutin yang mengharuskan pulang kerja lebih awal beberapa hari, beri tahu manajer atau perwakilan SDM Anda," kata Rosmarin.

Anda dapat mengatakan sesuatu seperti: "Saya berusaha untuk tetap sehat dan memastikan bahwa saya dapat melakukan pekerjaan saya dengan benar. Terapi adalah sesuatu yang membantu saya melakukan itu. Dokter saya hanya tersedia pada jam 4 sore. pada hari Rabu, yang berarti harus meninggalkan kantor satu jam lebih awal, bisakah kita berkompromi?”

“Covid mendorong kita ke era baru dimana sebenarnya tidak masalah untuk mengatakannya, di hampir semua industri,” kata Rosmarin.

Perlu diingat pula banyak dokter membuat janji temu virtual, jadi jika Anda tidak dapat bertemu langsung, ada baiknya untuk menanyakan apakah Anda dapat melanjutkan teleterapi, kata Haywood Stewart.

Atau, jika gagasan untuk kembali bekerja terlalu menakutkan atau memicu kecemasan, pertimbangkan untuk meminta perpanjangan kerja jarak jauh, dan perjelas tentang langkah apa yang Anda ambil untuk mengatasi masalah Anda sendiri untuk sementara waktu, kata Rosmarin.

Misalnya: “Saya suka bekerja di sini, dan saya pikir saya bisa melakukan pekerjaan dari rumah sampai tingkat yang layak. Saya berharap Anda dapat mendukung saya dan bersabar dengan saya saat saya mendapatkan kenyamanan yang lebih baik dengan gagasan untuk kembali ke kantor.”

"Semakin banyak orang transparan tentang perjalanan kesehatan mental mereka, dan semakin banyak orang melihat bahwa setiap orang yang membutuhkan bantuan, semakin mengurangi stigma terhadap kesehatan mental," jelas Haywood Stewart.

3. Datang dengan memikirkan solusi

Dekati percakapan dengan manajer atau perwakilan SDM Anda dengan “solusi alih-alih keluhan,” kata Kissen.

“Daripada, 'Saya hampir kelelahan dan saya kesulitan merasa diberdayakan,' Anda dapat mengatakan, 'Saya membaca pagi ini tentang produktivitas di rumah. Saya bertanya-tanya, apakah ada ruang untuk semacam komite atau ide [tentang] keseimbangan kehidupan-kerja?'”

Jadilah sukarelawan untuk menjadi bagian dari kelompok yang membuat keputusan tentang protokol baru jika Anda bisa dan dilengkapi dengan informasi yang mendukung saran Anda, kata Kissen.

“Meskipun tidak berhasil, sulit untuk tidak menghormati seseorang yang datang dengan informasi, saran, dan tidak mengeluh,” pungkasnya.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Saksikan Video Ini